Berita Dunia Islam Terdepan

Guru di Ponpes Lamongan benarkan ada soal ujian SMA/MA sudutkan umat Islam

Soal PKn Ujian Sekolah Berstandar nasional (USBN) yang menyudutkan umat Islam
2

LAMONGAN (Arrahmah.com) – Salah seorang guru di Lamongan Jawa Timur membenarkan adanya soal PKn Ujian Sekolah Berstandar nasional (USBN) yang menyudutkan umat Islam dan menjadi viral di media sosial. Soal ini ditemukan di salah satu sekolah yang kemudian diunggah pada Senin (21/3/2017).

“Rekan saya, seprofesi sebagai guru, melihat soal tersebut. Kemudian memfotonya dan membagikannya di grup internal kami,” ujar salah satu pengajar Ponpes di Lamongan, Sefti Ika Wulansari, dikutip Republika.co.id, Rabu (22/3).

Diketahui, pada soal pilihan ganda no 19 jelas tertulis “Sekelompok islam garis keras melakukan sweeping ke aula gereja di kota bogor didapati sekelompok umat nasrani sedang melakukan kegiatan natal. Orang Islam tersebut melakukan pembubaran paksa kegiatan natal. Hal yang dilakukan umat Islam garis keras itu termasuk pelanggaran terhadap UUD 19415 pasal”….(Selanjutnya pilihan ganda).

Rekan guru tersebut, lanjut Sefti, adalah orang yang mengambil gambar dalam potongan soal PKn tersebut. Soal tersebut ia foto di akhir tugas pengawasan ujian. Sehingga tidak disebut melanggar kode etik.

“Rekan saya yang memfotonya. Karena geram, saya mengunggah capture soal tersebut di akun media sosial milik saya,“ ujar Sefti.

Lebih jauh Sefti menjelaskan, bukan hanya soal No.19 saja yang terkesan rasis. Ada soal lain yang juga dianggap bermasalah. “75 persen soal UAM-BN dibuat oleh guru provinsi setempat. 25 persen dari pusat,” kata Sefty menambahkan.

Setelah Sefti mengunggahnya, ada beberapa komentar dari netizen yang mengungkapkan bahwa di sekolahnya juga terjadi hal yang sama. “Setahu saya hanya pada soal PKn, yang lain tidak tahu. Dengan kode soal (213),” ujar Sefti.

Sementara pihak Direktur Kurikulum, Sarana, Kelembagaan, dan Kemahasiswaan (KSKK) Madrasah saat ini masih menunggu hasil koordinasi Kanwil Kemenag dengan Dinas Pendidikan di Jawa Timur.

(azm/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...