Berita Dunia Islam Terdepan

3 anggota kelompok anti Islam diadili atas kasus penodaan agama di Australia

Blair Cottrell dari United Patriots Front (UPF), usai sidang pengadilan di Melbourne, 6 Maret 2017. UPF merupakan kelompok yang sering melakukan demonstrasi anti Islam. [Foto: Australiaplus]
5

MELBOURNE (Arrahmah.com) – Sekitar 50 orang aktivis anti diskriminasi menggelar aksi demonstrasi di luar gedung pengadilan Melbourne Magistrates’ Court, Senin (6/3/2017), di saat 3 anggota kelompok anti Islam United Patriots Front (UPF) mulai diadili dengan dakwaan penodaan agama, sebagaimana dilansir Australiaplus.

Ketiga orang tersebut, Blair Cottrell, Christopher Shortis dan Neil Erikson dari UPF didakwa melakukan penodaan agama dan berperilaku ofensif di muka umum.

Dakwaan terhadap ketiganya terkait dengan tindakan mereka melakukan aksi yang meniru adegan penyembelihan manusia saat melakukan demonstrasi menentang pembangunan Masjid Bendigo di tahun 2015.

Polisi tampak mengawal para terdakwa ini saat mereka meninggalkan gedung pengadilan demi menghindari kontak dengan para aktivis anti diskriminasi.

Di luar gedung pengadilan, Shortis sempat menjelaskan bahwa penyembelihan orang-orangan yang dilakukannya merupakan bentuk kebebasan berbicara.

“Kami akan melawan dakwaan itu dengan penuh semangat dan bukan hanya itu, juga sesuai aturan hukum,” katanya.

“Aksi dramatik, pernyataan politik yang didramatisasi untuk menunjukkan praktek yang terjadi di negara-negara Islam saat ini,” kata Shortis.

 

“Apakah saya menyebut setiap Muslim mampu melakukan hal ini? Tidak. Saya hanya menyerang teologi Islam,” akunya.

Secara terpisah Debbie Brennan dari kelompok Campaign against Racism and Fascism mengatakan bahwa meniru adegan penyembelihan betul-betul merupakan perbuatan rasis.

“Ungkapan seperti itu tidak dapat ditolerir,” katanya.

“Kami anggap itu tidak ada kaitannya dengan kebebasan berbicara. Semuanya semata-mata ujaran kebencian,” tandasnya.

“Kami melihat adanya ancaman nyata dan kami berada di sini untuk menghentikannya. Dan tidak membiarkan mereka dengan ujaran kebencian mereka,” kata Brennan.

Persidangan kasus ini ditunda hingga Mei 2017.

(ameera/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...