Myanmar selidiki kasus pembunuhan rahasia dua orang Muslim Rohingya

Muslim Rohingya melarikan diri dari kekerasan di Rakhine. (Foto: Reuters)
27

YANGON (Arrahmah.com) – Pemerintah Myanmar sedang menyelidiki kematian dua tahanan Muslim Rohingya di negara bagian Rakhine yang dibongkar oleh sejumlah pasukan penjaga perbatasan, seperti dilansir oleh Reuters lewat wawancara dengan dua pejabat keamanan senior pada Selasa (21/2/2017).

Dokumen internal pengakuan resmi polisi Myanmar ini merupakan yang pertama dari kesalahan serius oleh aparat keamanan dalam tindakan keras mereka terhadap pemberontak di barat laut negara tersebut. Kekerasan itu telah menyebabkan lebih dari 70.000 orang melarikan diri melintasi perbatasan ke Bangladesh.

Ketika dihubungi oleh Reuters, Kementerian Dalam Negeri Myanmar membantah penyelidikan sedang berlangsung, tapi komandan Pengawal Polisi Perbatasan (BGP) di daerah di mana insiden itu terjadi dan seorang pejabat keamanan senior kementerian dalam negeri mengonfirmasi keaslian dokumen dan mengatakan itu bukan satu-satunya

Pelayanan rumah mengawasi kepolisian nasional, yang meliputi BGP. Kementerian ini dipimpin oleh seorang jenderal militer.

Myanmar berada di bawah tekanan internasional untuk mengambil tindakan terhadap mereka yang diduga telah melakukan kekejaman di Rakhine.

PBB telah mendokumentasikan pembunuhan massal dan perkosaan yang terjadi di kawasan tersebut dan menyebutnya sebagai kejahatan terhadap kemanusiaan.

Sekitar 1,1 juta Muslim Rohingya hidup dalam kondisi apartheid seperti di barat laut Myanmar, di mana mereka ditolak kewarganegaraan. Banyak di mayoritas beragama Buddha Myanmar menganggap mereka sebagai imigran ilegal dari Bangladesh.

Pemerintah sipil yang dipimpin oleh pemenang Nobel Aung San Suu Kyi telah berulang kali membantah hampir semua tuduhan terhadap angkatan bersenjatanya selama operasi di Rakhine yang dimulai pada bulan Oktober tahun lalu.

Dokumen tak bertanggal yang ditinjau oleh Reuters dan berjudul “Temuan kematian dua tahanan oleh Pasukan Penjaga Perbatasan (BGP)”, disusun oleh unit BGP di Rakhine utara dan berfokus pada dua orang yang ditangkap pada 18 Oktober dan dicurigai membantu pemberontak.

Orang-orang tersebut meninggal dalam tahanan, seperti diungkap dokumen tersebut, tanpa menyebutkan penyebab kematian. Alih-alih melaporkan kematian mereka, petugas BGP di Desa Nga Khu Ya, di kota Maungdaw, mencatat bahwa mereka telah dipindahkan, dengan delapan orang lain, ke pusat tahanan polisi lain.

Thura San Lwin, kepala BGP di kota Maungdaw, dekat perbatasan dengan Bangladesh, mengatakan dokumen yang menguraikan temuan investigasi ini telah diserahkan ke kantor polisi di ibukota, Naypyitaw.

“Kami mengambil tindakan untuk menghukum mereka yang berbohong dalam laporan mereka. Kami tidak akan mengampuni mereka. Kami juga mengambil tindakan untuk menghukum mereka yang tidak mengikuti aturan hukum,” katanya.

Dia mengatakan dua insiden lain dari petugas BGP di lapangan “tidak mengatakan kebenaran” dalam laporan operasi keamanan juga sedang diselidiki oleh kementerian dalam negeri.

Bertentangan dengan komandan lokal, juru bicara Kementerian Dalam Negeri Kolonel Polisi Myo Thu Soe membantah bahwa petugas BGP telah berbohong menyembunyikan kematian dua tahanan. Dia mengatakan pasangan tahanan, ayah dan anak, meninggal karena asma dalam perjalanan ke rumah sakit pada 18 Oktober.

Juru bicara presiden Zaw Htay mengatakan pemerintah “telah menginstruksikan polisi untuk memeriksa laporan yang tidak dapat diandalkan itu” tanpa memberikan penjelasan lebih lanjut. (althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.