Berita Dunia Islam Terdepan

Pelaku penembakan Quebec adalah ekstrimis sayap kanan

Seorang tersangka yang diidentifikasi bernama Alexandre Bissonnette saat ini ditahan pihak (Foto: IBTimes)
4

OTTAWA (Arrahmah.com) – Seorang pria yang melepaskan tembakan di sebuah Masjid di Quebec disinyalir sebagai penganut aliran sayap kanan, IBTimes melaporkan pada Selasa (31/1/2017).

Alexandre Bissonette (27), adalah satu-satunya tersangka dalam penembakan pada Ahad malam (28/1) dan didakwa dengan enam tuduhan pembunuhan tingkat pertama dan lima tuduhan percobaan pembunuhan pada 30 Januari.

Dia sebelumnya tidak diketahui polisi, tetapi telah menjadi figur yang tidak asing bagi aktivis lokal yang mengatakan ia memposting materi yang ekstrim secara online.

François Deschamps, seorang anggota dewan kerja yang menjalankan halaman Facebook mengenai dukungan untuk pengungsi, mengatakan kepada Globe dan Mail: “Dia adalah seseorang yang membuat komentar ekstrim di media sosial yang merendahkan pengungsi dan feminisme.

“Itu bukan kebencian langsung, bukan juga bagian dari gerakan ini nasionalis konservatif baru yang lebih toleran.”

Vincent Boissoneault, seorang mahasiswa hubungan internasional di Universitas Laval, saudara kembar Bissonnette dan berteman dengannya di Facebook, mengatakan mereka sering bentrok soal politik saat Bissonnette menyerang pengungsi atau menyatakan dukungan untuk Marine Le Pen atau Donald Trump.

“Saya pikir, ia seorang yang xenofobis,” kata Boissoneault. “Saya bahkan tidak menganggapnya rasis, ia hanya terpesona oleh gerakan nasionalis ekstrem.”

Mantan teman sekelasnya, Simon de Billy, menjuluki Bissonnette sebagai “kutu buku”.

“Dia adalah seorang pembaca setia, tahu banyak tentang sejarah dan isu-isu terkini, politik saat ini, dan topik lainnya,” kata de Billy. “Dia hanya sedikit penyendiri, selalu dengan saudara kembarnya, tidak punya teman.”

Bissonnette akan muncul di meja hijau hari ini (31/1). (althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...