Berita Dunia Islam Terdepan

Tolak adu domba anak bangsa, Habib Rizieq usulkan gelar dialog nasional

Habib Rizieq Syihab saat di Komisi III DPR RI, Selasa (17/1/2017) . Foto: Poskotanews
6

JAKARTA (Arrahmah.com) – .Imam Besar Front Pembela Islam, Habib Rizieq Syihab menolak gejala adanya adu domba antar anak bangsa akhir-akhir ini. Dirinya justru mengusulkan agar digelar dialog nasional. Habib menilai kondisi saat ini rawan untuk dimanfaatkan pihak tertentu guna melakukan adu domba.

“Saya tidak mau diadu domba, saya ingin semuanya diselesaikan dengan dialog. Yuk kita sama-sama dialog pertahankan NKRI,” ujar Rizieq usai bertemu dengan Komisi III DPR, di Kompleks Parlemen, Jakarta, Selasa (17/1/2017), dikutip Detik

Habib Rizieq menyinggung mengenai pilihannya untuk tidak melaporkan Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri ke polisi. Meskipun menurut Habib, Megawati melakukan penistaan agama, demikian pada sesi tanya jawab dengan wartawan.

Berikut pernyataan lengkap Rizieq mengenai pilihannya untuk tidak melaporkan Megawati dan ajakan untuk menggelar dialog nasional:

Soal pelaporan Bu Megawati? (tanya wartawan)

Janganlah saling lapor, kalau saling lapor bisa mengantarkan kepada konflik horizontal. Mestinya kepolisian menjembatani , jangan semua orang digiring melapor. Kalau ada pelaporan polisi harus mediasi, apalagi jika masalah sensitif. Saya sampaikan ke perwakilan PDIP, jangan saya dorong untuk melaporkan PDIP. Alangkah baiknya jika dialog secara kekeluargaan. Kalau memang kami salah paham, kami minta maaf. Andai kata Mega salah ucap, ya harus klarifikasi.

Kalau saya didorong melapor, saya bisa lapor. Saya sudah menonton secara utuh video Megawati sebanyak 10 kali, dan saya menyimpulkan penistaan agama dan suku bangsa. Sampai saat ini kami menahan diri, supaya polisi bisa memediasi. Bukan hanya Bu Mega, tetapi dengan PMKRI, Sukmawati, apakah dengan lainnya, ayo kita duduk dialog Nasional.

Tetapi mereka terus menekan kita, kami akan melakukan hal yang sama. Kalau mereka melalui pelaporan, kami melaporkan. Polisi harus adil, kalau saya dilaporkan, kalau saya besok melaporkan Bu Mega, maka harus diproses juga. Ini kan nggak bagus, nanti pendukung Bu Mega marah, nanti akhirnya kita diadu lagi. Saya tidak mau diadu domba, saya ingin semuanya diselesaikan dengan dialog. Yuk kita sama-sama dialog pertahankan NKRI.

(azm/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...