Berita Dunia Islam Terdepan

Kronologis penangkapan wartawan Ranu versi Panjimas.com

Wartawan Panjimas.com, Ranu Muda Adi Nugroho
6

JAKARTA (Arrahmah.com) – Pemimpin Redaksi Panjimas.com Widiyarto, dalam keterangan tertulisnya Sabtu (24/12/2016), menyampaikan kronologis penangkapan wartawannya Ranu Muda Adi Nugroho oleh polisi dari Polda Jawa Tengah.

Berikut kronologis penangkapan Ranu versi Panjimas.com

1. Sabtu 17 Desember 2016

  1. Pukul 20.00 WIB: Ranu mendapat undangan via whatsapp dari Humas LUIS Endro Sudarsono untuk meliput ke Kafe Social Kitchen, karena ormas-ormas Islam akan mendatangi Kafe Social Kitchen untuk memberikan Surat Teguran atas berbagai pelanggaran terhadap kesepakatan dan aturan, antara lain: menggelar tarian telanjang, menjual miras dan melanggar jam buka operasional.
  2. Ranu pun meluncur ke Masjid Muttaqin Cemani Grogol Sukoharjo untuk menemui Endro Sudarsono. Setelah mendapatkan informasi yang lebih detil, Ranu pulang kembali ke rumah untuk mengambil alat kerja liputan.
  3. Pukul 01.00 WIB: Ranu membawa alat-alat liputan kembali lagi ke masjid Muttaqin, untuk numpang mobil pengurus LUIS berangkat menuju Kafe Social Kitchen. Ranu satu mobil dengan para pengurus LUIS: Edi Lukito, Yusuf Suparno, Salman Al Farisi, Endro Sudarsono dan Joko Sutarto, pada hari ahad tanggal 18 Desember 2016 pukul 01:00 wib dini hari.
  4. Pukul 01.30 WIB: Ranu tiba di Social Kitchen dan langsung melakukan tugas peliputan. Pada saat itu pula ia juga menghubungi wartawan media lain untuk ikut serta meliput, namun tidak ada respon. Di lokasi juga datang sekelompok orang mengendarai sepeda motor dengan menggunakan penutup wajah, sehingga identitas mereka tidak bisa dikenali. Mereka melakukan pengerusakan maupun penganiayaan di lokasi, dan berusaha dicegah oleh para Pengurus LUIS. Dalam insiden ini Ranu sama sekali tidak ikut melakukan aksi kekerasan apapun.
  5. Pukul 02.00 WIB: Setelah melakukan liputan/dokumentasi selama setengah jam, Ranu meninggalkan lokasi, kembali menumpang dalam mobil LUIS. Tak disangka, dalam mobil itu ikut menumpang anggota polisi dari Polresta Surakarta yang bernama Karsuli.
  6. Pukul 02.30: Ranu bersama rombongan tiba di lokasi masjid Muttaqin dan kembali pulang ke rumah untuk menulis reportase yang diunggah dalam dua berita:

2. Selasa 20 Desember 2016 (dini hari)

Sejumlah tokoh LUIS yang hadir dalam insiden di Kafe Social Kitchen ditangkap polisi dan dibawa ke Mapolda Jawa Tengah, antara lain: Edi Lukito, Yusuf Suparno, Salman Al Farisi, Endro Sudarsono dan Joko Sutarto. Baca: Keluarga protes cara penangkapan Humas LUIS mirip gaya Densus

3. Rabu 21 Desember 2016

Pukul 12.10 WIB, Ranu diciduk polisi di rumahnya, Ngasinan Rt 003, Rw 004 Desa Kwarasan, Kecamatan Grogol, Sukoharjo, disaksikan kedua anaknya yang masih balita yang menimbulkan trauma. Nuraini (istri Ranu) memberikan testimoni penangkapan sbb:

  • Keluarga tidak diberi Surat Penangkapan.
  • Ranu ditangkap hanya memakai kaos lengan pendek dan celana futsal. Sekedar ingin ganti baju dan ke toilet saja Ranu dilarang.
  • Mata Ranu dilakban dan tangannya diborgol saat diangkut ke Mapolda Jawa Tengah di Semarang.
  • Beberapa inventaris Panjimas.com yang disita polisi sebagai barang bukti antara lain: Presscard Panjimas, Kamera, Netbook Asus, Hardisk, Sepeda motor & helm, tas, dompet, sepatu, baju, celana, topi dan beberapa keping CD.

(azmuttaqin/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...