Berita Dunia Islam Terdepan

Warga Aleppo: Kami selalu berdoa agar hujan selalu turun

Warga Aleppo terjebak dalam mimpi buruk yang sama sekali tidak pernah mereka pikirkan. (Foto: AP)
2

Kami semua berdoa untuk hujan. Saat hujan, pesawat tidak bisa terbang dan pemboman berhenti untuk sementara waktu. Kami berharap bahwa hujan turun dengan lama untuk memberikan kekuatan kepada dunia untuk melakukan sesuatu, membantu 150.000 warga spil yang terjebak di wilayah Aleppo yang kecil ini, melarikan diri dari pembantaian tersebut.

Situasi di sini sangat putus asa dan mengerikan.

Orang-orang encari perlindungan, berjejal di daerah. Ada banyak bayi dan anak-anak juga di sini.

Orang-orang datang dengan tiga atau empat anak di belakangnya, yang melarikan diri dari pasukan rezim. Mereka menggunakan kereta dorong mereka untuk membawa anak-anak, dan barang apapun yang bisa dibawa, beberapa pakaian, beberapa peralatan masak di kantong plastik dan barang-barang penting.

Aku memilih untuk datang ke Aleppo beberapa minggu yang lalu. Aku pikir akan berada di sini dengan dua rekanku selama beberapa hari. Aku tidak berniat untuk berada di sini selama ini. Tapi aku tahu bahwa datang ke sini sangat beresiko.

Melaporkan langsung dari zona konflik berbahaya, untuk melaporkan kebenaran kepada dunia adalah penting. Sebagian besar orang di sini, bagaimanapun, tidak punya pilihan. Mereka hanya terjebak dalam mimpi buruk ini yang bertentangan dengan keinginan mereka.

Di sini sangat dingin. Tempat di mana saya tinggal tidak memiliki dinding, saya menutup dengan lembaran plastik dan selimut, menutup lubang besar yang dibuat oleh serangan udara baru-baru ini.

Rakyat Suriah dengan besar hati dan kemurahan hati mereka memberikan perhatian pada saya, satu-satunya jurnalis Amerika yang berada di kota. Mereka tahu saya bisa menyampaikan kisah mereka kepada dunia, hanya ketika mereka mengizinkan saya untuk mengisi baterai ponsel dan laptop saya di salah satu tempat yang tersisa yang memiliki generator dan bahan bakar.

Harga makanan kecil yang tersisa tidak terlalu tinggi, karena orang-orang tidak ingin mengambil keuntungan dari satu sama lain, tetapi tidak ada banyak yang bisa dijual, semua orang menderita.

Untuk memasak, mereka mengambil potongan furnitur yang rusak, batu bata dan beberapa batu, menempatkan pot di atasnya dan kemudian menyalakan api.

Menu terbatas, roti, kurma dan bubur gandum, yang disebut sebagai “beras orang miskin”. Beberapa badan amal tidak memiliki stok gandum yang cukup. Kebanyakan orang tidak memiliki akses ke air bersih.

Bahkan memasak perlu dilakukan sambil bersembunyi, takut untuk menarik perhatian jet tempur rezim.

Serangan udara tanpa henti. Mereka beroperasi menggunakan metode “double tap”, yang dirancang untuk membunuh mereka yang datang untuk menolong korban luka atau meninggal. Ketika orang-orang berkumpul untuk mencoba mengevakuasi korban yang terjebak di bawah reruntuhan, serangan terjadi lagi.

Pada malam hari, jalan-jalan kosong, pesawat terbang rendah dan meriam mereka melayang-layang di sekitar kota, menargetkan sesuatu yang bergerak. Jika Anda harus pergi ke luar, Anda mendengarkan dengan seksama dan menunggu dengan hati-hati sampai mereka berlalu sebelum bergerak, demi keselamatan Anda, meringkuk dari satu blok ke blok yang lain dalam bayang-bayang.

Ini adalah yang paling sulit saat kita terluka. Semua rumah sakit di Aleppo timur dibombardir dan sejak dua minggu lalu tidak ada satu pun yang beroperasi. Semua yang ada sekarang adalah klinik dadakan yang berlokasi di bawah tanah.

Mendapatkan klinik sangat sulit. Relawan White Helmets tidak lagi berfungsi, mereka tidak dapat beroperasi tanpa bahan bakar dan mereka pun takut menjadi sasaran. Beberapa orang dengan berani membawa korban luka menuju klinik dengan mobil atau truk bak terbuka, jika mereka memiliki sedikit bahan bakar. Aku bahkan telah menyaksikan orang-orang menggunakan gerobak untuk mengangkut mereka yang terkasih yang mengalami luka parah.

Klinik pun menjadi salah satu mimpi buruk yang menanti Anda. Di sana, mereka penuh dengan orang-orang yang terbaring di lantai di kolam darah. Ada begitu banyak darah hingga para perawat dan dokter mengenakan sepatu boot karena mereka harus terus bekerja dari satu pasien ke pasien lainnya.

Klinik tidak bisa menawarkan apapun, menjahit luka atau mencoba melaksanakan operasi darurat. Mereka hanya bertujuan untuk menghentikan pendarahan, mereka tidak bisa berbuat lebih dari itu. Dan saat dokter mampu menghentikan pendarahan, korban harus pergi. Klinik menjadi tempat berbahaya, karena semakin banyak manusia yang dirawat di sana, semakin besar kemungkinan tempat itu menjadi target.

Rezim Suriah membuka koridor bagi orang untuk menyerahkan diri. Mungkin 50.000 sampai 60.000 telah menyerahkan diri. Tapi orang-orang masih membanjiri daerah kantong yang tersisa saat pasukan rezim terus merangsek masuk. Warga sipil lebih memilih untuk menghadapi bombardir dan kondisi keras daripada harus menghilang.

Sekarang kami mendengar laporan mengenai ratusan orang yang menghilang di satu tempat, dan orang-orang berbaris untuk menghadapi eksekusi. Ini hanya menambah rasa takut dalam diri Anda.

Sangat putus asa di sini. Hujan akan segera berhenti dan pembantaian akan dimulai lagi. Harus ada koridor kemanusiaan sekarang, karena besok akan sangat terlambat! (haninmazaya/arrahmah.com)

*Ditulis oleh Bilal Abdul Kareem dan dipublikasikan oleh Al Jazeera

Baca artikel lainnya...