Berita Dunia Islam Terdepan

Tahanan Palestina memboikot pengadilan militer “Israel”

Mohamed Al-Najjar
2

YERUSALEM (Arrahmah.com) – Tahanan Palestina Mohamed Al-Najjar (32) telah melakukan pemboikotan terhadap pengadilan militer “Israel” setelah mereka mengeluarkan penahanan administratif baru terhadap dirinya, Quds Press melaporkan (2/11/2016).

Menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh Klub Tahanan Palestina (PPC), Al-Najjar, yang berasal dari kamp pengungsi Hebron dan Al-Fawwar, mengumumkan pemboikotan setelah mereka mereka mengeluarkan perintah penahanan administratif selama enam bulan untuk dirinya.

Pasukan “Israel” menangkap Al-Najjar pada November tahun lalu setelah menyerang dan memukulinya, kata PPC.

Al-Najjar telah menghabiskan waktu enam tahun di dalam penjara “Israel”.

Saat ini, ada 700 tahanan Palestina di bawah penahanan administratif dalam penjara-penjara “Israel”, termasuk 64 perempuan. Jumlah anak di bawah umur adalah sekitar 400 anak, termasuk, 13 anak perempuan. (fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...