Berita Dunia Islam Terdepan

Kesehatan tahanan Palestina yang mogok makan di penjara “Israel” terus memburuk

2

PALESTINA (Arrahmah.com) – Kesehatan tahanan Palestina yang melakukan aksi mogok makan di penjara “Israel” Anas Shadid dan Ahmad Abu Farah dikabarkan terus memburuk setelah lebih dari dua bulan bertahan tanpa makanan, lansir Al-Bawaba pada Jum’at (2/12/2016).

Kepala pusat medis “Israel” di mana Shadid dan Abu Farah ditahan memperingatkan risiko “kematian mendadak” yang dihadapi keduanya.

Kepala pusat medis Assaf Harofeh menyampaikan laporan ke Mahkamah Agung “Israel” menyatakan bahwa Shadid dan Abu Farah dirawat di unit perawatan intensif dan menghadapi resiko yang sangat nyata bahwa kerusakan serius bisa terjadi pada organ vital mereka, yang dapat menyebabkan cacat tetap atau bahkan kematian mendadak.

Shadid (20) dan Abu Farah (29) masing-masing telah melakukan mogok makan selama 68 dan 69 hari, sebagai protes atas penempatan mereka di bawah penahanan administratif – kebijakan interniran “Israel” tanpa tuduhan atau pengadilan berdasarkan bukti yang dirahasiakan.

Komite Palestina Urusan Tahanan menyatakan pada hari Sabtu bahwa kedunya telah mengalami koma dan telah kehilangan sebagian atau seluruh kemampuan mereka untuk napas, berbicara, minum, dan mendengar. Komite juga memperingatkan bahwa pemerintah “Israel” telah mengancam untuk pemberian makanan terhadap keduanya.

(banan/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...