Berita Dunia Islam Terdepan

Grand design GNPF-MUI adalah Allah dan Al-Quran

Spanduk tangkap Ahok dalam Aksi Bela Islam III. (Foto: Internet)
3

JAKARTA (Arrahmah.com) – Ketua Gerakan Nasional Pengawal Fatwa MUI (GNPF-MUI), Ustadz Bachtiar Nasir menegaskan negara telah gagal dalam memahami situasi yang menyebabkan jutaan ummat Islam sudah tiga kali melakukan Aksi Bela Islam.

Menurutnya, kesalahan kepala Negara dalam memahami situasi ini dan menyebut aksi ini urusan politik.

“Terjadi benturan saat ini, kalau sampai negara gagal membaca situasi ini, semata-mata urusan politik, apakah orang Ciamis jalan kaki hanya untuk urusan Pilkada? Tidak, tapi karena Al-Qur’an,” tegas Bachtiar seperti dilansir Islamic News Agency (INA).

Selain itu, pria yang suka dipaggil UBN juga menjelaskan berbagai tuduhan bila aksi ini ada grand design.

Menurutnya, grand design yang bisa menggerakkan jutaan orang seperti ini hanya Al-Qur’an Surat Al-Ma’idah.

Grand design GNPF apa sih? Mau kemana? Kami tak punya grand design, kami hanya menjalankan grand design Allah dari surat Al-Maidah,” ungkapnya dalam orasi sebagaimana pantauan INA.

Dalam Surat Al-Maidah, Ustadz Bachtiar menjelaskan bahwa Allah akan mendatangkan suatu kaum.

“Saya tidak ingin mengancam, tapi dalam Surat Al-Maidah dikatakan andai murtad dari hukum Allah, maka Allah akan datangkan kaumnya dan hari ini kaum itu sudah datang,” jelasnya.

Salah satu ciri kaum tersebut, lanjut Bachtiar, bahwa kaum tersebut adalah yang dicintai oleh Allah.

“Kaum yang dicintai oleh Allah Subhanahu Wata’ala, kaum yang tidak ada urusannya dengan politik,” lanjutnya.

Selain itu, kaum tersebut juga dicirikan sebagai kaum yang lembut terhadap ummat Islam dan tegas terhadap orang kafir, kata Bachtiar.

“Mereka adalah kaum yang lemah lembut kepada mukmin dan tegas kepada kafir,” imbuhnya.

Mereka pun, lanjut Bachtiar, merupakan kaum yang tidak takut dihina siapapun.

“Mereka tidak takut dicela, tidak takut dibully,” ujarnya.

Melihat masa yang diluar perkiraan, Bachtiar menyebutkan Allah-lah yang mengumpulkan jutaan peserta aksi yang hadir sampai ke luar Monumen Nasional (Monas).

“Yang mengumpulkan kita adalah Allah, shaf kita sampai Jalan Thamrin, Bundaran HI,” ungkapnya terharu. (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...