Berita Dunia Islam Terdepan

Mesir: Tidak ada rekonsiliasi dengan Ikhwanul Muslimin

4

MESIR (Arrahmah.com) – Tiga pejabat pemerintah Mesir telah membantah bahwa ada upaya untuk mencapai kesepakatan rekonsiliasi dengan Ikhwanul Muslimin (IM), menekankan bahwa penawaran mirip dengan yang dibuat antara kelompok IM dan mantan presiden Anwar Sadat dan Hosni Mubarak tidak mungkin dilakukan, surat kabar Al-Shorouk melaporkan pada Rabu (30/11/2016).

Para pejabat, yang mencakup dua menteri, membantah laporan yang diterbitkan oleh surat kabar yang sama pada tanggal 22 November tentang prosedur rekonsiliasi di bawah naungan Arab Saudi.

Surat kabar Mesir melaporkan salah satu pejabat mengatakan bahwa rekonsiliasi dengan Ikhwanul Muslimin adalah hal “mustahil”, menekankan bahwa “pemerintah tidak pernah memikirkan masalah ini karena kelompok ini masih mengamalkan ‘terorisme'”.

Pejabat lain di konferensi teknologi mengatakan: “Tidak ada pejabat di dunia yang membenci rekonsiliasi, stabilitas dan ketenangan, tapi pertanyaan alaminya adalah: Apa rekonsiliasi itu, bagaimana, dengan siapa, apa nilainya dan pada kondisi yang bagaimana?”

Seorang pejabat ketiga dilaporkan telah mengatakan: “Ikhwanul Muslimin belum mengambil keputusan akhir. Ini mimpi tentang mencapai otoritas melalui kekerasan dan terorisme. Sehingga, tidak siap untuk rekonsiliasi. “

“Kami menyangkal laporan bahwa Ikhwanul telah sepakat untuk terlibat dalam rekonsiliasi dengan rezim kudeta di Mesir di bawah sponsor regional,” kata Ikhwan dalam pernyataan, menekankan bahwa mereka tidak pernah diminta oleh siapapun untuk menengahi antara kelompok IM dan “militer yang didukung rezim “.

(banan/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...