Siswa Suriah kesulitan mendaftar di sekolah-sekolah Yordania

20

SURIAH (Arrahmah.com) – Kepala Pusat Hak Asasi Manusia “Jozoor”, Fawzi Samhouri mengatakan bahwa para siswa Suriah mengalami kesulitan untuk mendaftar di sekolah-sekolah Yordania, di negara yang menjadi tempat berlindung dari perang dan konflik di negara mereka. lansir Eldorar pada Ahad (23/10/2016).

Samhouri mengatakan dalam pertemuan di saluran berita Al-Ghad: Yordan mengenakan beban berat selama tahun-tahun terakhir sebagai akibat dari banyaknya jumlah pengungsi Suriah yang telah berbondong-bondong ke Yordania, dan angka-angka resmi menunjukkan jumlah antara 400 sampai 500 ribu orang, menjelaskan bahwa Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia menjamin setiap orang berhak untuk mendapat pendidikan.

Dia menjelaskan bahwa Yordan memiliki hampir 11 ribu siswa Suriah di sekolah umum dari hampir 80 ribu siswa; dan bahwa karena kurangnya sekolah, dan kurangnya dukungan internasional bagi mereka; jumlah siswa Suriah yang pergi ke sekolah umum mulai dari usia 8 sampai 18 tahun.

Samhouri melanjutkan, jumlah yang tersisa dari siswa yang berada di luar sekolah resmi Yordania berada di usia 13 tahun, dan putus sekolah selama lebih dari tiga tahun; di mana mereka berhadapan dengan para siswa dengan program pendidikan utama informal yang diadopsi oleh beberapa komunitas dan organisasi non-pemerintah.

(banan/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.