Berita Dunia Islam Terdepan

PDIP khianati rakyat kecil dengan mengusung Ahok-Djarot pada PIlgub DKI

Penggusuran rumah warga di Kampung Pulo, Jakarta Timur.
4

JAKARTA (Arrahmah.com) – Jutaan warga Jakarta kecewa dengan keputusan Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri yang menunjuk pasangan inkumben Ahok-Djarot sebaga pasangan calon Gubernur-Wakil Gubernur DKI Jakarta dalam Pilgub DKI 2017 mendatang. PDIP sudah mengkhianati jutaan mimpi rakyat miskin. Mereka mengklaim terancam hidupnya karena program penggusuran yang dicanangkan oleh Ahok saat menjabat selama ini.

“PDIP mengkhianati kami yang sejak awal mendukung PDI Perjuangan dan mengharapkan tidak mendukung Ahok. Keputusan ini memperjelas bahwa PDI Perjuangan menjadi partai anti wong cilik,” kata Deni Aryanto, Ketua RT 04 Guji Baru, Jakarta Barat, dalam keterangan tertulisnya, Selasa (20/9/2016).

Kata Deni, PDI Perjuangan justru seakan melupakan bahwa kemenangan yang dicapai pada masa Pemilu Legislatif dan Pemilu Presiden lalu berkat dukungan segenap basis tradisional, yang selama ini justru menolak kepemimpinan Ahok sebagai gubernur.

“Dengan mendukung Ahok, PDIP telah menjual harga dirinya sebagai partai dan lebih memilih kepentingan pemodal yang merusak tatanan hidup masyarakat miskin Jakarta,” kata Deni.

Penolakan juga datang dari Ketua RW 09 Rawa Badak Selatan Jakarta Utara, Jones Naibaho. Ia mengaku sebelumnya tergabung dalam basis akar rumput PDIP. Jones mengatakan akan mencabut seluruh dukungan yang selama ini telah diberikan, usai keputusan PDIP mencalonkan Ahok kembali.

“Kami siap untuk melawan keputusan dan keluar dari partai demi prinsip dan komitmen tersebut,” katanya, lansir Tempo.

Diketahui PDIP mengumumkan resmi mengusung pasangan calon Gubernur-Wakil Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) dan Djarot Saiful Hidayat, Selasa (20/9/2016). Keputusan ini menimbulkan kekecewaan dari sejumlah pihak, tak terkecuali jutaan warga Ibu Kota.

(azmuttaqin/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...