Berita Dunia Islam Terdepan

Lawan Ahok, KA-LDK serukan sepasang saja calon gubernur

Keluarga Alumni LDK
2

JAKARTA (Arrahmah.com) – Untuk melawan petahana, Ahok, Keluarga Alumni Lembaga Dakwah Kampus (KA-LDK) menyerukan agar Parpol dan masyarakat Muslim Jakarta yang mayorritas menetapkan dan memilih sepasang saja calon Gubernur DKI Jakarta. Hal ini dengan mencermati portofolio kabinet reshuffle Jilid 2 yang diumumkan Presiden RI pada Rabu (26/7/2016),

Diketahui, Ahok pindah jalur dari independen ke jalur parpol. Dia kini didukung parpol-parpol penguasa (PDIP, Golkar, Nasdem, Hanura) untuk menjadi calon gubernur DKI Jakarta 2017-2022.

Koordinator KA-LDK, Dr Farhat Umar, menjelaskan, Rabu (24/7), salah satu implikasi politik dari reshuffle kabinet adalah semakin kuatnya dukungan untuk Basuki alias Ahok.

Dia menegaskan, Ahok adalah the wrong man in the wrong place. Selain persoalan iman, imbuh Koordinator KA-LDK, kepemimpinan Ahok juga arogan, kasar, dan tidak adil. Gubernur DKI yang mendapat jabatan sebagai ”warisan” Gubernur Jokowi, ini dikenal temperamental (emosional), biasa mengucapkan kata-kata tak pantas, dan tidak ramah terhadap warga dhuafa ibukota seperti kaum nelayan Luar Batang.

Guna mengakhiri kekuasaan Ahok secara konstitusional, KA-LDK mendukung satu paket cagub-cawagub muslim terbaik yang akan head-to-head melawan Ahok dan pasangannya pada Pilgub DKI Jakarta yang akan digelar pada 15 Februari 2017.

Merujuk pada fatwa Ketua Majlis Fatwa dan Lembaga Kajian Strategis Dewan Dakwah, Dr Ahmad Zain An-Najah Lc, Provinsi DKI Jakarta yang berpenduduk mayoritas Muslim selayaknya dipimpin gubernur Muslim.

”Daerah mayoritas Muslim dipimpin gubernur non Muslim, maka umat Islam tak wajib taat. Hubungan muslim dengan pemimpinnya hanyalah sebatas muamalah,” ujar Zain.

Apalagi, Ahok yang secara KTP beragama Kristen Protestan, berbagai kebijakannya bersifat intoleran terhadap umat Islam.

Terkait, pada hasil jajak pendapat (polling) oleh An-Nashr Institute pada 2015, mayoritas (85%) warga Jakarta sangat tidak setuju terhadap calon gubernur dan atau wakil gubernur dari kalangan non-Muslim. Sementara 14 persen menyatakan tidak setuju. Hanya 0,6 persen responden saja yang menyatakan setuju. Sisanya tidak menjawab.

Hasil polling terkait Cagub Muslim dan partisipasi dalam Pilkada DKI 2017 dengan 1000 responden warga Jakarta itu dilansir di Masjid Agung Al-Azhar, Jakarta, 25 Februari lalu.

(azmuttaqin/*/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...