Berita Dunia Islam Terdepan

Jenazah diduga Santoso tiba di Palu

Jenazah diduga Santoso (Foto: MNC Media)
6

PALU (Arrahmah.com) – Dua jenazah daftar pencarian orang kelompok sipil bersenjata yang tewas dalam baku tembak di Poso, satu diantaranya adalah diduga Santoso, telah tiba di Rumah Sakit Bhayangkara Polda Sulawesi Tengah, Selasa siang.

Mengutip Antara, keduanya diangkut menggunakan mobil jenazah dari Poso dan tiba di rumah sakit pukul 13.20 Wita.

Selang sekitar 10 menit kemudian, menyusul satu unit mobil jenis Avanza yang memuat keluarga korban.

Setibanya di rumah sakit, dua jenazah tersebut langsung dimasukkan dalam kamar jenazah yang selama ini menjadi tempat identifikasi sejumlah korban bakutembak antara aparat dengan kelompok bersenjata di Poso.

Sejumlah polisi bersenjata disiagakan sekitar rumah sakit. Polisi juga memasang garis polisi sekitar 30 meter dari kamar jenazah.

Wartawan yang hendak meliput kedatangan jenazah tidak diperkenankan masuk sehingga para wartawan khususnya wartawan media elektronik mengambil gambar dari jarak sekitar 10 hingga 20 meter dari pintu kamar jenazah.

Keluarga pasien yang sedang dirawat di rumah sakit tersebut juga ikut menyaksikan kedatangan jenazah yang hampir dipastikan adalah Santoso dan Muhtar.

Keduanya tewas dalam aksi baku tembak dengan aparat di hutan Tambarana, Kecamatan Poso Pesisir, Kabupaten Poso. Kontak senjata itu diperkirakan berlangsung pukul 17.00 Wita sampai pukul 18.30 Wita.

Kepala Operasi Tinombala Kombes Pol Leo Bona Lubis mengatakan dari hasil pemeriksaan identifikasi luar, satu diantara jenazah tersebut adalah Santoso.

“Saya selaku kepala operasi menyatakan bahwa hasil kontak tembak kemarin sekitar jam 17.00 sampai 18.30 salah satunya adalah DPO yang selama ini dicari gembong teroris Santoso,” katanya.

Aparat juga menyita barang bukti berupa satu pucuk senjata jenis M16, empat buah magasin, telepon genggam merek Samsung, empat buah kartu telepon, dan sejumlah alat masak, pakaian dan tenda.

(azm/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...