Berita Dunia Islam Terdepan

Ambisi Eropa dalam membuat bahan bakar kendaraan ramah lingkungan membawa petaka di hutan Indonesia

Jumlah minyak sawit yang diimpor Eropa dari Indonesia tahun 2012 membutuhkan lahan produksi seluas 7000 kilometer persegi, dimana kawasan seluas itu bisa dijadikan habitat untuk sekitar 5000 orangutan. (Foto: Bay Ismoyo / AFP / Getty Images)
12

JAKARTA (Arrahmah.com) – Ambisi Eropa dalam mengurangi jejak karbon menjadi petaka untuk hutan Indonesia. Demi membuat bahan bakar kendaraan lebih ramah lingkungan, benua biru itu mengimpor minyak sawit dari Indonesia dalam jumlah besar.

Bahan bakar nabati pernah didaulat sebagai malaikat iklim. Untuk memproduksi biodiesel misalnya diperlukan minyak sawit. Sekitar 45% minyak sawit yang diimpor oleh Eropa digunakan buat memproduksi bahan bakar kendaraan. Namun hijau di Eropa berarti petaka di Indonesia. Karena kelapa sawit menyisakan banyak kerusakan.

Organisasi lingkungan Jerman Naturschutzbund melaporkan, sebagaimana dilansir Deutsche Welle, penggunaan minyak sawit sebagai bahan campuran untuk Biodiesel meningkat enam kali lipat antara tahun 2010 dan 2014. Jumlah minyak sawit yang diimpor Eropa dari Indonesia tahun 2012 saja membutuhkan lahan produksi seluas 7000 kilometer persegi. Kawasan seluas itu bisa dijadikan habitat untuk sekitar 5000 orangutan.

Tahun 2006 silam parlemen Jerman mengesahkan regulasi kuota bahan bakar nabati. Aturan tersebut mewajibkan produsen energi mencampurkan bahan bakar nabati pada produksi bahan bakar fossil. “Jejak iklim diesel yang sudah negatif berlipat ganda dengan campuran minyak sawit,” kata Direktur Natuschutzbund, Leif Miller.

Minyak sawit adalah komoditi terpanas Indonesia. Selain bahan bakar nabati, minyak sawit juga bisa digunakan untuk memproduksi minyak makan, penganan manis, produk kosmetika atau cairan pembersih. Joko Widodo pernah berujar akan mendorong produksi Biodiesel dengan campuran minyak sawit sebesar 20%. Di Eropa jumlahnya cuma 7%.

Untuk membuka lahan sawit, petani menebangi hutan hujan yang telah berusia ratusan tahun, seperti di Taman Nasional Bukit Tiga Puluh, Riau, ini. “Saya berharap hutan ini dibiarkan hidup selama 30 tahun, supaya semuanya bisa kembali tumbuh normal,” tutur Peter Pratje dari organisasi lingkungan Jerman, ZGF. “Tapi kini kawasan ini kembali dibuka untuk lahan sawit.”

Hutan Indonesia menyimpan keragaman hayati paling kaya di Bumi dengan 30 juta jenis flora dan fauna. Sebagai paru-paru Bumi, hutan tidak cuma memproduksi oksigen, tapi juga menyimpan gas rumah kaca. Ilmuwan mencatat, luas hutan yang menghilang di seluruh dunia setiap enam tahun melebihi dua kali luas pulau Jawa.

Hutan Indonesia menyimpan keragaman hayati paling kaya di Bumi dengan 30 juta jenis flora dan fauna. (Foto: Getty Images)
Hutan Indonesia menyimpan keragaman hayati paling kaya di Bumi dengan 30 juta jenis flora dan fauna. (Foto: Getty Images)

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...