Berita Dunia Islam Terdepan

Sesumbar menteri pendidikan “Israel”: Orang Palestina tidak memiliki tanah!

Menteri Pendidikan "Israel" Naftali Bennett.
4

TEL AVIV (Arrahmah.com) – Menteri Pendidikan “Israel” Naftali Bennett mengatakan saat wawancara dengan saluran TV “Israel” Channel 2 pada Ahad (5/6/2016) bahwa orang Palestina tidak memiliki tanah, lansir Days of Palestina.

Bennett, yang merupakan ketua partai Israeli Jewish Home, juga memperingatkan bahwa pihaknya akan meninggalkan pemerintahan jika “Israel” mengakui negara Palestina.

Dia mengatakan bahwa dia tidak menolak mengadakan pembicaraan dengan Palestina, tapi ia menegaskan bahwa mengakui negara Palestina bukan salah satu dari persyaratan yang disepakati ketika partainya bergabung dengan pemerintahan.

“Tidak akan pernah ada negara Palestina dan pembicaraan tentang kembali ke perbatasan sebelum tahun 1967 dan membagi Yerusalem akan menghancurkan pemerintahan,” katanya, “kita tidak harus memberikan tanah kepada orang Palestina.”

Pemukim ekstremis meyakini “otonomi Palestina,” yang akan dicapai oleh pendudukan “Isral” yang memaksakan kedaulatan penuh atas Area C, yang merupakan 61 persen dari Tepi Barat yang diduduki.

Menurut rancangan “Rencana Stabiltas”-nya, orang Palestina dapat menguasai area A tanpa intervensi dari “Israel”, tetapi tanpa kemerdekaan yang sesungguhnya.

Dia menyarankan bahwa mereka yang tinggal di Area C, yang meliputi sebagian besar permukiman ilegal Yahudi “Israel”, diberi pilihan untuk memiliki kewarganegaraan “Israel”.

(ameera/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...