Berita Dunia Islam Terdepan

Perkenalkan kepada anak bahwa rokok juga narkoba

Salah satu bocah berseragam SD asal Sukabumi yang menjadi obyek foto Michelle. Sebuah esai foto diterbitkan oleh Michelle Siu di Time Magazine yang mendokumentasikan masalah meningkatnya jumlah anak-anak yang merokok di Indonesia, pada Senin 18 Agustus 2014.
10

JAKARTA (Arrahmah.com) – Pemerhati anak Seto Mulyadi, akrab disapa Kak Seto mengatakan dia mengajarkan kepada anak-anak bahwa rokok juga merupakan narkoba yang harus diwaspadai.

“Rokok memang belum dikategorikan sebagai narkoba, tetapi kami terus memopulerkan itu di kalangan anak-anak agar mereka ngeri dengan bahaya rokok,” kata Kak Seto di Jakarta, Rabu (27/4/2016), lansir Antara.

Kak Seto mengatakan dia membuat lagu tentang rokok yang diajarkan kepada anak-anak. Salah satu liriknya berbunyi “ayo teman jangan merokok, rokok itu juga narkoba”.

Menurut Kak Seto, prevalensi merokok pada anak-anak di Indonesia sudah sangat mengkhawatirkan. Menurut penelitian Komisi Nasional Perlindungan Anak, akan-anak Indonesia sudah terpapar asap rokok sejak masih bayi dan balita.

“Padahal, kalau mengutip puisi Taufik Ismail, 1.100 orang meninggal dunia per hari karena rokok. Jumlah itu 25 kali lebih banyak dari kematian akibat narkoba. Namun, kita selama ini lebih waspada pada narkoba daripada terhadap rokok,” tuturnya.

Kak Seto mengatakan perlindungan anak dari rokok di Indonesia masih sangat lemah. Indonesia termasuk negara yang belum meratifikasi Konvensi Kerangka Kerja untuk Pengendalian Tembakau (FCTC), bersama dengan beberapa negara kecil Afrika.

Padahal, rokok berdampak buruk terhadap anak-anak. Semakin muda anak maka peluang mereka untuk kecanduan semakin besar.

Menurut Kak Seto, itu merupakan strategi industri rokok dunia untuk menggantikan konsumen mereka, para perokok, yang sudah sakit-sakitan dan mati.

“Mengapa Indonesia sebagai bangsa yang besar begitu lemah untuk berani menggugat rokok sebagai salah satu kekuatan pembunuh bangsa ini?” tanyanya

Diketahui, berdasarkan data dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) terungkap bahwa angka perokok di Indonesia mengalami peningkatan signifikan, tak terkecuali di kalangan anak. Ironisnya, kenaikan tersebut juga terjadi pada perokok berumur 5 – 9 tahun yang naik hingga empat kali lipat.

(azm/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...