NATO: Penyelundup pengungsi masih aktif di Aegea

Foto: World Bulletin
12

YUNANI (Arrahmah.com) – NATO mengatakan penyelundup manusia masih melakukan perdagangan di seluruh Laut Aegea, meskipun misi angkatan laut oleh aliansi telah membantu mengatasi krisis migrasi Eropa.

“Kami telah melihat penurunan yang signifikan dalam jumlah (pengungsi)” yang mencoba persimpangan berbahaya dari Turki ke Yunani, terutama sejak pelaksanaan kesepakatan antara Turki dan Uni Eropa, kata kepala NATO Jens Stoltenberg.

“Tapi saya pikir, penting untuk tidak mengakhiri kegiatan ini terlalu dini karena kami masih melihat penyelundup mencoba untuk mendapatkan orang dari Aegea,” katanya pada konferensi pers saat berkunjung ke Turki, sebagaimana dilansir World Bulletin (21/4/2016).

Mantan perdana menteri Norwegia Stoltenberg mengatakan penyebaran kapal NATO dan helikopter di wilayah perairan Turki dan Yunani, yang diluncurkan awal Maret, akan “tetap tinggal selama yang diperlukan,” dan tidak akan ditarik sekarang meskipun jumlah perdagangan manusia menurun.

Dia memperingatkan bahwa mengakhiri misi tersebut bisa “mendatangkan kembali jumlah orang” yang diselundupkan.

Menurut UNHCR, jumlah rata-rata harian orang tiba di Yunani melalui Aegean sejauh ini ada 134 orang pada April, turun dari 870 orang pada Maret, ketika operasi sipil NATO diluncurkan dan kesepakatan Uni Eropa-Turki mulai berlaku.

Berdasarkan kesepakatan itu, pengungsi yang melakukan perjalanan ke pulau-pulau Yunani, yang merupakan titik masuk utama bagi mereka yang mencari kehidupan baru di Eropa, akan dikembalikan ke Turki dengan imbalan miliaran bantuan Uni Eropa.

Uni Eropa juga telah berjanji untuk memukimkan kembali satu pengungsi Suriah untuk setiap warga Suriah yang diambil kembali oleh Turki, untuk memberikan bebas visa perjalanan ke Turki dalam Zona perbatasan-bebas Schengen dan untuk menilai kembali tawaran keanggotaan Uni Eropa untuk Turki yang sebelumnya terhenti.

Stoltenberg mengatakan misi NATO adalah menciptakan “platform tambahan untuk kerjasama antara Turki dan Yunani dan antara Turki dan Uni Eropa”. (fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.