Uang sogok untuk keluarga Siyono bukti polisi lakukan kesalahan

Dua gepok uang sogok dari polisi untuk ganti nyawa Siyono hanya Rp 100 Juta
14

JAKARTA (Arrahmah.com) – Pemberian uang sogok yang berjumlah 100 juta terhadap keluarga Siyono dengan alasan sebagai bentuk santunan untuk membantu proses pemakaman, dinilai jangggal. Kapolri Jenderal Badrodin Haiti menyebut, uang yang diberikan Densus 88 kepada keluarga Siyono berasal dari uang pribadi kepala Densus 88. Padahal sebelumnya, terkait uang sogok itu, dia menyebut uang bina dari Polri.

“Adanya uang santunan itu saja sudah sangat aneh, pemberian uang santunan adalah bukti adanya pelangaran hukum. Kalau misalnya tewas secara alamiah tak perlu ada itu,” ujar Muzakir kepada Republika.co.id, Selasa (12/4/2016).

Menurut dia, selama ini cukup banyak tersangka tindak pidana yang tewas terkena serangan jantung di kantor polisi. Hal ini terjadi karena mereka tidak siap menghadapi hukuman.

Selain itu, bukti kuat adanya pelanggaran hukum dari Densus 88 adalah hasil autopsi yang dilakukan Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) bersama dengan PP Muhammadiyah, dan persatuan Dokter Forensik Indonesia menunjukan hal yang bertentangan dengan pernyataan kepolisian terkait kematian Siyono. Di antaranya adalah tak ada tanda-tanda bahwa Siyono melakukan perlawanan kepada aparat yang bertugas melakukan penangkapan.

Kasus kematian Siyono (34 tahun) asal Klaten, Jawa Tengah usai ditangkap Datasemen Khusus Antiteror 88 (Densus 88) Mabes Polri memunculkan tanda tanya besar bagi banyak orang. Tak sedikit dugaan yang mengarah pada tindakan sewenang-wenang alias tidak sesuai dengan prosedur hukum yang berlaku dilakukan oleh pasukan tersebut.

(azmuttaqin/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.