Syam, Amanat di Pundak Kalian (1)

151

Support Us

(Arrahmah.com) – Media As-Sahab, divisi media Tanzhim Al-Qaeda, Rabi’ul Awwal 1437, merilis rekaman pesan Syaikh Dr. Aiman Azh-Zhawahiri berjudul “Syam Amanatun fi A’naqikum”, Syam Amanat di Pundak Kalian. Video berdurasi 27 menit 35 detik tersebut muncul di media online pada Kamis, 4 Rabi’ul Akhir 1437 H/14 Januari 2016 M.

Dalam pesannya, Syaikh Aiman diantaranya menegaskan bahwa Syam adalah amanah bagi umat Islam. Ia mengingatkan umat dari upaya-upaya penyelesaian ke arah politik, yang menjauhkan dari tegaknya syariat Islam. Salah satunya adalah konferensi Riyadh, yang baru-baru ini diadakan.

Berita Terkait

Konferensi Riyadh dipandang sebagai upaya yang akan berakhir pada kegagalan yang sama. Itu adalah upaya untuk menimbulkan perpecahan di antara Mujahidin di Syam. Hal itu patut diwaspadai agar tidak mengulang apa yang dahulu terjadi di Afghanistan. Tujuan konferensi itu adalah agar barisan Jihad di Syam terpecah-belah, sehingga negeri Syam dikuasai oleh kaki tangan musuh.

Berikut terjemah pesan Syaikh Aiman dalam “Syam, Amanat di Pundak Kalian” tersebut, yang telah dipublikasikan kiblat.net.

Media As-Sahab mempersembahkan

Video Syaikh Aiman Az-Zawahiri hafizhahullah

dengan judul

SYAM, AMANAT DI PUNDAK KALIAN

Rabi’ul Awwal 1437 H M / Desember 2015 M

Wahai saudaraku, kaum muslimin, di mana pun Anda berada,

As-salaamu ‘alaikum wa rahmatullah wa barakatuh

Amma Ba’du…

Pembebasan Tawanan Muslim dan Muslimat Adalah Kemenangan Besar

Pada kesempatan ini saya ingin berbicara kepada kalian tentang Konferensi Riyadh baru-baru ini. Saya akan memulai pembicaraan ini dengan terlebih dahulu mengungkapkan terima kasih kepada saudara- saudaraku mujahidin di setiap tempat, yang telah berupaya untuk membebaskan kaum muslimin dan kaum muslimat yang tertawan.

Secara khusus saya mengucapkan kata terima kasih kepada saudara-saudaraku yang mulia; singa-singa Islam di bumi ribath Syam dan sekeliling Baitul Maqdis. Yaitu saudara-saudara di kelompok Jabhah Nushrah, yang telah berupaya membebaskan kaum muslimin dan kaum muslimat yang ditawan oleh pemerintah Lebanon.

Semoga Allah membalas mereka dengan sebaik-baik balasan di dunia dan akhirat. Mereka telah melegakan dan menentramkan hati kaum muslimin. Saya berdoa semoga Allah menjadikan upaya mereka dalam timbangan amal kebaikan mereka di hari kiamat kelak.

Saudara-saudaraku yang mulia, sungguh proses pertukaran tawanan yang penuh berkah tersebut adalah sebuah kemenangan dari sisi Allah SWT. Kalian telah membebaskan para tawanan laki-laki dan wanita. Kalian telah memberikan bantuan kepada muhajirin dalam bentuk makanan pokok, obat-obatan, dan pengobatan. Kalian telah membuktikan kepada umat bahwa kalian adalah para pelindung mereka. Kalian sangat serius untuk menyingkirkan penderitaan dan kezaliman yang mereka alami. Kalian telah melindungi kehormatan mereka. Semoga Allah membalas kalian dengan sebaik-baik balasan.

Saudara-saudaraku di kelompok Jabhah Nushrah yang mulia lagi tegar…

Kalian telah memberikan sebuah keteladanan mulia kepada mujahidin di setiap tempat. Maka teruslah berjalan di atas manhaj ini. Berusahalah untuk senantiasa menambah amal ketaatan dan menjauhi kemaksiatan-kemaksiatan dan dosa. Seriuslah untuk berupaya menyatukan barisan jihad di sekitar kalimat tauhid. Sebab, persatuan adalah pintu gerbang kemenangan. Bukalah pintu hati kalian untuk menerima (taubat) setiap orang yang menginginkan kebaikan dari barisan orang-orang yang ekstrim dan takfiri.

Sejarah Panjang Pengkhianatan Arab Saudi Terhadap Perjuangan Umat Islam

Saudara-saudaraku kaum muslimin dan mujahidin…

Semua orang mengikuti berita Konferensi Riyadh terbaru, yang dilanjutkan dengan pengumuman Arab Saudi tentang pembentukan aliansi untuk memerangi apa yang dinamakan terorisme, sebagai bentuk pelayanan atas kepentingan-kepentingan Tuan Besar Amerika. Dua tindakan Arab Saudi tersebut tidak lain hanyalah dua episode dalam serial upaya-upaya Arab Saudi dan negara-negara keji semisalnya untuk menyelewengkan perjalanan jihad secara umum dan perjalanan jihad Suriah secara khusus dari jalannya yang lurus, untuk kemudian menceburkannya dalam lumpur negara nasionalis. Kemudian mengubahnya sebagai sebuah hibah yang gagal, sama persis sebagaimana yang mereka lakukan terhadap hibah-hibah dan perlawanan-perlawanan rakyat yang mereka namakan Arab Spring.

Oleh karena itu saya menyerukan kepada saudara-saudaraku mujahidin di negeri jihad dan ribath Syam, hendaklah mereka mewaspadai Pemerintah Arab Saudi yang keji ini, dan janganlah mereka sekali-kali melupakan sejarah keburukan Pemerintah Arab Saudi demi melayani musuh-musuh Islam.

Abdul Aziz Alu Sa’ud (pendiri Kerajaan Arab Saudi modern, edt) adalah orang yang menandatangani Treaty of Darin [1] dengan Inggris pada tahun 1915 M, saat Inggris tengah menerjuni Perang Dunia I melawan Daulah Utsmaniyah. Kedua belah pihak sepakat bahwa Inggris akan melindungi kekuasaan Abdul Aziz Alu Sa’ud, dengan imbalan Abdul Aziz Alu Sa’ud berjanji tidak akan mengikat kerjasama atau perjanjian damai dengan negara asing manapun selain Inggris. Sasaran tembak utama dari perjanjian itu adalah Daulah Utsmaniyah.

Ketika meletus revolusi terbesar rakyat di Palestina (melawan penjajah Inggris dan geng-geng teroris zionis, edt) pada tahun 1936 M, Abdul Aziz Alu Saud (saat itu sudah menjadi Raja Arab Saudi, edt) mengutus kedua orang putranya untuk menenangkan revolusi tersebut. Bersama dengan Raja Ghazi dan Amir Abdullah, Abdul Aziz mengirimkan pernyataan sikap yang terkenal dalam sejarah.

Dalam pernyataan itu Abdul Aziz Alu Saud mengatakan kepada rakyat Palestina, “Kami merasakan kesedihan yang dalam atas kekacauan yang melanda Palestina. Maka kami bersepakat dengan saudara- saudara kami, para raja Arab dan Amir Abdullah, kami mengajak kalian untuk kembali bersikap tenang demi mencegah pertumpahan darah. Kita bersandar kepada kebaikan niat negara sahabat kita, Inggris, dan keinginannya yang telah diumumkan untuk menegakkan keadilan. Percayalah, kami akan terus berupaya untuk membantu kalian.”

Dengan cara itu, rakyat Palestina dikelabui, dan revolusi melawan penjajah Inggris di Palestina pun padam.

Dengan berakhirnya Perang Dunia Kedua, Abdul Aziz Alu Saud menemui Rosevelt (Franklin D. Rosevelt, Presiden AS, edt) pada 1945 untuk mengalihkan loyalitasnya dari Inggris kepada Amerika. Abdul Aziz Alu Saud menyerahkan kekayaan alam Jazirah Arab, dan hak mengelola tanah dan udara Jazirah Arab kepada Amerika. Sebagai imbalannya, Amerika menjamin kelanggengan kekuasaan atas Jazirah Arab bagi anak keturunan Abdul Aziz Alu Saud.

Pengkhianatan demi pengkhianatan Kerajaan Arab Saudi terus berlanjut. Ketika jihad Afghanistan melawan komunis Rusia hampir meraih kemenangan, Arab Saudi dan Pakistan melakukan intervensi untuk membentuk pemerintahan mujahidin di bawah kepemimpinan (Shibghatullah) Mujaddidi, agen Amerika hari ini di Kabul.

Kemudian Pemerintah Arab Saudi merancang usaha pembunuhan terhadap Syaikh Usamah bin Ladin di Pakistan, sehingga beliau berhijrah ke Sudan. Lalu Pemerintah Arab Saudi menekan Sudan untuk mengusir Syaikh Usamah bin Ladin dan rekan-rekannya dari Sudan.

Ketika Syaikh Usamah bin Ladin menjadi tamu Syaikh Yunus Khalis di Jalalabad, Pemerintah Arab Saudi menuntut Syaikh Yunus untuk mengusir Syaikh Usamah.

Pemerintah Arab Saudi kemudian berulang kali menuntut Taliban agar mengusir Syaikh Usamah bin Ladin dan rekan-rekannya, atau menyerahkannya kepada Amerika. Bahkan, Pangeran Turki Al-Faishal datang sendiri ke Kandahar menuntut Mulla Muhammad Umar untuk mengusir Syaikh Usamah bin Ladin dan rekan-rekannya. Namun Mulla Muhammad Umar justru mengusir Pangeran Turki Al-Faishal dan mengucapkan perkataan yang tegas kepadanya.

Ketika terjadi perang saudara di Sudan, Pemerintah Arab Saudi memasok senjata bagi John Garang (Pemberontak Kristen di Sudan Selatan, edt). Ketika terjadi perang saudara di Yaman, Pemerintah Saudi juga memasok senjata bagi pemberontak komunis di Yaman selatan.

Lalu Raja Fahd, kemudian Raja Abdullah, mengeluarkan Proposal “Perdamaian” yang keji, yang berisi penyerahan diri terhadap hak penjajah Israel atas wilayah Palestina yang mereka duduki sebelum Perang 1967 M.

Dari pangkalan-pangkalan militer di Arab Saudi pula pesawat-pesawat tempur Salibis (AS dan NATO) berangkat, untuk membombardir Irak dan Afghanistan, dan pada hari ini membombardir Suriah dan Irak.

Ketika terjadi revolusi rakyat di negara-negara Arab, pemerintah Arab Saudi justru menampung Zaenal Abidin (diktator Tunisia yang jatuh oleh revolusi rakyat, edt), dan juga berkonspirasi untuk mengangkat Abdu Rabbih Manshur Hadi wakil presiden terguling sebagai presiden baru Yaman menggantikan presiden terguling (Ali Abdullah Saleh, edt). Arab Saudi juga menjadi pendukung utama kudeta militer pimpinan Abdel Fattah As-Sisi terhadap pemerintahan Ikhwanul Muslimin (Presiden Muhammad Mursi di Mesir, edt).

Konspirasi Jahat Rezim Arab Saudi Terhadap Jihad di Syam

Peran yang keji ini sejak dahulu senantiasa dilakukan oleh Pemerintah Arab Saudi, sampai hari ini, terhadap jihad dan mujahidin.

Pada saat ini Pemerintah Arab Saudi berupaya untuk menimbulkan fitnah (perpecahan) di antara mujahidin di Syam, mengulang peran kejinya dahulu di Afghanistan, dengan harapan barisan jihad di Syam akan terpecah-belah, sehingga negeri Syam dikuasai oleh “agen-agen” seperti Mujaddidi, Abdu Rabbih Manshur Hadi, As-Sisi, Al-Baji, dan Qayid As-Sabsi, demi melayani kepentingan-kepentingan Amerika dan menjaga keamanan Israel.

Wahai para mujahidin…

Di hadapan kalian ada pengalaman-pengalaman yang berbicara dan peristiwa-peristiwa sejarah yang bercerita kepada kalian. Arab Saudi tidak berupaya kecuali untuk meruntuhkan Syam, menjaga keamanan Israel, dan mengaborsi upaya apapun yang bertujuan menegakkan pemerintahan Islam di Syam. Maka waspadailah Arab Saudi! Waspadailah konspirasi dalam konferensi-konferensi Arab Saudi!

Seseorang tidak akan mempersembahkan bagi Israel dan Amerika lebih dari apa yang bisa dipersembahkan oleh Muhammad Mursi. Meskipun begitu, mereka tetap saja melengserkannya. Maka ambillah pelajaran, wahai orang-orang yang berakal!

Arab Saudi sekali-kali tidak akan menyediakan kemerdekaan, kemuliaan, ataupun kejayaan, karena pihak yang tidak memiliki hal itu sudah tentu tidak akan mampu memberikannya kepada orang lain.

Pada hari ini, Pemerintah Arab Saudi dan rezim-rezim sepertinya adalah alat salibis Barat untuk membangun sebuah negara sekularis nasionalis yang tunduk kepada undang-undang internasional, di dunia Islam dan dunia Arab.

Oleh karena itu setiap mujahid pada hari ini harus mewaspadai istilah-istilah seperti negara sipil, multipartai, pluralisme, dan istilah semisalnya. Istilah-istilah itu oleh orang-orang sekuler dikehendaki dengan makna-makna tertentu, yang berujung kepada pencampakan agama, berhukum kepada hawa nafsu manusia, dan mengekor di belakang norma-norma pemuasan kenikmatan dan keuntungan, sebagai referensi dunia modern.

Bersambung…

Ket: [1] Treaty of Darin adalah perjanjian yang ditandatangani oleh penguasa Nejed, Abdul Aziz Alu Sa’ud, dengan wakil pemerintah Inggris, Sir Percy Cox pada tanggal 26 Desember 1915 M di Pulau Darin, Teluk Persia. Isi perjanjian tersebut adalah pertama, wilayah kekuasaan Abdul Aziz Alu Sa’ud menjadi bagian dari wilayah protektorat (perlindungan) Inggris. Kedua, Abdul Aziz Alu Sa’ud tidak menyerang wilayah-wilayah protektorat Inggris lainnya seperti Kuwait dan Qatar. Ketiga, Abdul Aziz Alu Sa’ud sebagai aliansi Inggris setuju berperang melawan Turki Utsmani. Pada tahap pertama Inggris menyerahkan senjata dan dana sebesar 20.000 poundsterling secara tunai kepada Abdul Aziz Alu Saud, untuk menyerang aliansi Turki Utsmani di Arabia timur. Selanjutnya dana tersebut dinaikkan menjadi 60.000 poundsterling. Lihat: http://www.crescent-online.net/2014/01/aal-saud-become-british- agents-4211-articles.html

(banan/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.

Berita Arrahmah Lainnya

Tentara 'Israel' luncurkan latihan militer skala besar di dekat Gaza

GAZA (Arrahmah.com) - Tentara pendudukan "Israel" melancarkan latihan militer skala besar di dekat Jalur Gaza yang diduduki, yang telah dikepung ketat oleh "Israel" selama 14 tahun, media lokal melaporkan. Menurut situs berita "Israel"…

Demi keamanan nasional, pemerintah Selandia Baru akan sembunyikan bukti serangan terorisme di…

CHRISTCHURCH (Arrahmah.com) - Bukti-bukti yang diberikan oleh para menteri dan kepala eksekutif sektor publik dalam penyelidikan serangan terorisme di Christchurch tidak akan dipublikasikan hingga 30 tahun ke depan, ujar pihak berwenang…

Gaza mengekspor minyak zaitun ke negara-negara Teluk untuk pertama kalinya

GAZA (Arrahmah.com) - Kementerian Pertanian Palestina di Gaza mengumumkan bahwa mereka akan mengimpor minyak zaitun Palestina untuk pertama kalinya dari kantong yang terkepung, ke Arab Saudi dan Uni Emirat Arab (UEA). Berbicara kepada…

Putin: Nagorno-Karabakh tak terpisahkan dari Azerbaijan

MOSKOW (Arrahmah.com) - Presiden Rusia Vladimir Putin telah mengakui bahwa wilayah Nagorno-Karabakh secara internasional diakui sebagai milik Azerbaijan, dua pekan setelah Armenia menyerahkan wilayah tersebut setelah kekalahannya dari…

Serangan roket hantam kilang minyak di Irak utara

BAGHDAD (Arrahmah.com) - Sebuah roket menghantam kilang minyak kecil di Irak utara pada Ahad (29/11/2020), menyebabkan kebakaran di tangki penyimpanan bahan bakar dan memaksa operasi dihentikan total setelah api menyebar ke jaringan pipa…

Ilmuwan nuklir Iran tewas dibunuh, Iran salahkan AS dan "Israel"

TEHERAN (Arrahmah.com) - Kepala militer Iran, Mayor Jenderal Abdolrahim Mousavi mengatakan "tangan kriminal" Amerika Serikat dan "Israel" terlihat jelas dalam pembunuhan seorang ilmuwan nuklir top di Teheran pada Jumat (27/11/2020), kantor…

Sembuh dari Covid-19, Mardigu Berharap Banyak Penyintas Sukarela Donorkan Plasma Darah

JAKARTA (Arrahmah.com) - Pengusaha Mardigu Wowiek Prasantyo atau yang dikenal warganet dengan sebutan 'Bossman Sontoloyo' mengungkapkan dirinya sembuh dari virus Corona atau Covid-19 berkat terapi plasma darah. Dia dinyatakan positif…

Menteri Denmark: Ummat Islam Denmark Harus Dukung Seks Pra Nikah

KOPENHAGEN (Arrahmah.com) – Mattias Tesfaye, Menteri Luar Negeri dan Integrasi Denmark, mengatakan pernyataan kontroversial dalam sebuah unggahannya di sosial media usai pertemuan dengan beberapa ulama Muslim. Ia mengatakan bahwa perempuan…

Ketika Pelarangan Khamr menjadi Kontroversi

Oleh : Yuliyati Sambas, S.Pt (Arrahmah.com) - Islam telah memberi seperangkat aturan kehidupan yang demikian rinci dan mengandung maslahat. Salah satunya terkait perkara makanan dan minuman. Prinsipnya bahwa apa yang dikonsumsi wajib halal…

TNI dan FPI Musyawarah Bahas Baliho Habib Rizieq

JAKARTA (Arrahmah.com) - Tentara Nasional Indonesia (TNI)  dan Front Pembela Islam (FPI) bermusyawarah untuk mencari solusi terkait baliho bergambar Habib Rizeq Shihab. Musyawarah tersebut berlangsung di rumah salah satu tokoh masyarakat…

Empat warga sipil Azerbaijan tewas akibat ranjau yang ditanam militer Armenia

FUZULI (Arrahmah.com) - Empat warga sipil Azerbaijan kehilangan nyawa mereka setelah bom ranjau yang diletakkan oleh militer Armenia meledak, kata otoritas negara pada Sabtu (28/11/2020). Ledakan tersebut terjadi ketika kendaraan yang…

UEA hentikan visa untuk 13 negara Muslim

DUBAI (Arrahmah.com) –Menurut dokumen yang dikeluarkan oleh negara, Uni Emirat Arab (UEA) telah berhenti mengeluarkan visa baru untuk warga dari 13 negara mayoritas Muslim, termasuk Iran, Suriah, dan Somalia. Dilansir di Daily Sabah,…

Iklan