Kronologi beredarnya terompet Al Quran versi Alfamart

Audiensi Alfamart dengan Jamaah Ansharusy Syariah dan FPI
19

SEMARANG (Arrahmah.com) – Basuki Rahmat Kepala Cabang Alfamart Semarang wilayah Barat menjelaskan kronologi beredarnya terompet dengan bahan sampul mushaf Al Quranul Karim kepada anggota Jamaah Ansharusy Syariah Mudiriyah Semarang dan Front Pembela Islam Jawa Tengah di ruang Kasat intel Polrestabes Semarang, Selasa (29/12/2015) siang.

Berikut ini penuturannya, sebagaimana dilaporkan Abu Jundullah.

“Pada saat terompet itu mau kita jual, kita terlebih dahulu melihat samplenya terlebih dahulu. Bentuknya seperti apa, kemasannya rusak atau tidak, namun tidak sampai membuka kemasan. Harga deal, kita pesan antara 13 ribu sampai 14 ribu. Dari sample yang diberikan, kita setuju dengan kondisi seperti itu. Terompet datang pada tanggal 4 desember 2015. kami pilih saudara hana sebagai supplier karena tahun kemarin juga sudah pernah supply ke kami dan tahun kemarin ga ada masalah. Singkat cerita, barang sudah berada di toko. Pada hari Minggu (27/12) ada informasi di toko, ada bapak bapak komplain di toko masalah terompet. Begitu terompet dibuka kemasan yang pertama ada sampul berlafalkan Al Qur’anulkarim. Saya dapat info itu, saya perintahkan untuk tarik semuanya.. Jangan dijual, dicek dahulu dari supliernya.” ungkap Basuki Rahmat,

Terungkap pula bahwasanya pihak Alfamart memesan ke supplier terompet yang bernama Hana. Kemudian Hana meneruskan ke Kasman yang berdomisili di Wonogiri. Dari situ Kasman meneruskan ke Sutarjo.

Beredarnya puluhan ribu terompet yang sebagian berbahan sampul Al Qur’an ini membuat geram umat Islam. Saat ini sebagian terompet yang belum terjual telah ditarik dari peredaran. Hasilnya, di kota Batang sebanyak 110 terompet berhasil ditarik dari peredaran, di kabupaten Pekalongan sebanyak 319 terompet, kota Pekalongan sebanyak 235 terompet, kabupaten Kendal sebanyak 145 terompet. Serta 2300 terompet berhasil diamankan di Polrestabes Semarang. (azmuttaqin/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.