Berita Dunia Islam Terdepan

Ukraina melarang Maskapai Rusia melintasi wilayah udaranya

Penerbangan transit oleh maskapai penerbangan Rusia melalui wilayah udara Ukraina akan dilarang, Perdana Menteri Ukraina mengumumkan, sehari setelah sebuah pesawat perang Rusia ditembak jatuh oleh Turki (Foto: AFP).
1

KIEV (Arrahmah.com) – Ketegangan antara Moskow dan Kiev semakin meningkat pada Rabu (25/11/2015), saat Ukraina memutuskan untuk berhenti membeli gas dari Rusia dan menutup wilayah udaranya untuk penerbangan Rusia.

Sebagaimana dilansir oleh World Bulletin, kedua tindakan tersebut tidak hanya menekankan tentang sengitnya hubungan antara negara-negara bekas Uni Soviet itu, tetapi juga menyoroti betapa sulitnya menyelesaikan salah satu krisis paling mematikan di Eropa sejak Perang Balkan tahun 1990-an.

Perdana Menteri Ukraina Arseniy Yatsenyuk mengatakan dalam rapat kabinet yang disiarkan televisi bahwa larangan terbang itu beralasan karena “Rusia bisa menggunakan wilayah udara Ukraina untuk melancarkan provokasi”.

“Ini adalah masalah keamanan nasional negara kita, dan merupakan respon terhadap Federasi Rusia dan tindakan agresifnya.”

Ukraina dan sekutu Baratnya menuduh Moskow mendalangi dan mendukung pemberontak Pro-Rusia untuk membalas penggulingan Kremlin Kiev yang didukung presiden tahun lalu dan keputusan pemerintahan baru untuk menyesuaikan diri dengan Barat.

Kiev pada 25 Oktober melarang sebagian besar maskapai penerbangan Rusia untuk terbang ke Ukraina – sebuah keputusan yang memicu tindakan timbal balik langsung dari Moskow.

Namun, pemerintahan Presiden Petro Poroshenko pada saat itu telah mengizinkan penerbangan Rusia untuk melintasi wilayah udara Ukraina untuk tujuan negara lain.

Yatsenyuk mengatakan bahwa keputusan baru itu datang sebagai akibat dari eskalasi militer dan situasi geopolitik.

Gencatan senjata Ukraina yang goyah kini semakin diuji saat Rusia melakukan kampanye serangan udara dalam mendukung Presiden Bashar al-Assad di Suriah.

Militer Ukraina mengatakan bahwa tentara lainnya telah tewas dalam pertempuran terbaru di seluruh zona perang dalam 24 jam terakhir.

Militer Ukraina juga mengatakan bahwa pihaknya telah memberlakukan gencatan senjata secara sepihak hingga tengah malam dalam upaya untuk meredakan kekerasan.

Tapi tentara Ukraina “tidak akan menonton dengan tenang jika musuh memutuskan untuk menyerang posisi kami,” kata Staf Umum militer Ukraina dalam sebuah pernyataan.

“Dalam hal ini kehidupan mereka berada dalam bahaya, prajurit kami – seperti sebelumnya – memiliki hak untuk memulai konflik.”

Beberapa analis dan politisi di Kyiv menuduh Presiden Rusia Vladimir Putin menggunakan fokus dunia atas kampanyenya di Suriah sebagai kedok untuk meluncurkan babak baru dalam perang Ukraina.

Rusia menyangkal semua keterlibatannya dalam konflik yang merenggut nyawa kurang lebih 8.000 jiwa –mayoritas dari mereka warga sipil– dan membawa hubungan Moskow dengan Barat hingga tingkat rendah pasca perang dingin.

Moskow telah melarang impor sebagian besar produk makanan dari Barat sebagai respon terhadap sanksi yang diberlakukan atas aneksasi Rusia terhadap semenanjung Krimea dari Ukraina tahun lalu. Rusia juga membatasi impor barang-barang Ukraina dan mengancam embargo lengkap terhadap impor makanan dari tetangganya itu ke barat.

(ameera/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...