Berita Dunia Islam Terdepan

Tentara “Israel” dijuluki “Terminator” setelah menembak mati 3 orang Palestina

Foto diambil dari juru bicara pasukan pertahanan "Israel" - (Foto: Ma'an News Agency).
3

BETHLEHEM (Arrahmah.com) – Seorang tentara “Israel” dijuluki sebagai “Terminator” oleh surat kabar mingguan Yahudi Amerika pada Kamis (5/11/2015) setelah ia menembak dan membunuh tiga warga Palestina dalam waktu sembilan hari, sebagaimana dilansir oleh Ma’an News Agency.

Pers Yahudi memuat artikel tentang tentara “Israel” yang djuluki sebagai “Kopral T”, di bawah judul “Meet the Terminator,” mengacu pada film cyborg Hollywood.

Tentara “Israel” yang dijuluki “Terminator” itu menembak dan membunuh Malik Talal al-Shareef, (25), di blok pemukiman Gush Etziondekat, Betlehem.

Sembilan hari sebelumnya, pada 17 Oktober, laporan “Israel” menyebutkan bahwa dia membunuh dua warga Palestina yang lain di pemukiman ilegal Yahudi di blok yang sama.

Dua orang Palestina yang diidentifikasi sebagai Shadi Nabil Abdul Muti Dweik, (22), dan Shabaan Abu Shkeidem, (17), ditembak mati di daerah itu setelah tentara “Israel” ditikam dan terluka.

“Kopral T,” yang dikabarkan telah menghabiskan waktu selama dua bulan dalam tugas operasional, dijuluki oleh rekan-rekannya sebagai “prajurit muda,” menurut The Jewish Press.

Situs “Israel” Ynet juga memuji tindakan tentara tersebut, dan mengatakan bahwa “respon waspada dan akurat” nya selama insiden sangat “mengesankan.”

“Pujian” yang berlebihan terhadap tentara berusia 19 tahun itu datang setelah sebulan insiden mematikan di wilayah Palestina yang diduduki yang telah menewaskan setidaknya 69 warga Palestina.

Mayoritas orang yang ditembak dan dibunuh oleh pasukan “Israel” setelah diduga mencoba melakukan serangan terhadap orang “Israel”, meskipun orang Palestina dan kelompok-kelompok HAM meragukan klaim-klaim versi “Israel”.

Kebijakan menembak di tempat yang dianjurkan oleh para pejabat “Israel” menuai kritikan yang luas. Kelompok HAM mengatakan bahwa kebijakan tersebut telah menyebabkan tingginya jumlah kematian yang tidak perlu.

Bulan lalu, Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-Moon mengatakan bahwa sejumlah insiden, dimana banyak terekam di video dan disebarkan secara luas, mempertanyakan respon “Israel”, termasuk penggunaan kekuatan mematikan yang tidak proporsional sebagai pilihan pertama.

(ameera/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...