Berita Dunia Islam Terdepan

Arab Saudi menyeru Rusia untuk menghentikan serangan di Suriah

Serangan udara menghancurkan kota-kota Suriah
3

RIYADH (Arrahmah.com) – Banyak negara di PBB, termasuk Arab Saudi, telah menyatakan keprihatinan mengenai serangan Rusia di Suriah, terutama di daerah sipil Homs dan Hama, di mana serangan Rusia telah membunuh sedikitnya 65 warga sipil Suriah.

Berbicara di Majelis Umum PBB, Kamis (1/10/2015), Wakil Tetap Arab Saudi untuk PBB, Abdullah Al-Mouallimi, mengatakan bahwa: “Negara-negara yang baru saja tiba di Suriah tidak bisa mengklaim melawan ISIS sementara mendukung rezim brutal Bashar Asad dan sekutu terorisnya dari kelompok asing seperti ‘Hizbullah’. “

Menteri Pertahanan Perancis, Jean-Yves Le Drian, mengatakan kepada anggota parlemen di Paris: “Anehnya, mereka tidak memukul Negara Islam (Sebelumnya ISIS). Aku akan membiarkan Anda menarik sejumlah kesimpulan sendiri. “

Serangan Rusia di Homs dan Hama dilaporkan mengakibatkan kematian puluhan warga sipil; termasuk perempuan dan anak-anak, menurut kelompok oposisi Dewan Nasional Suriah.

Sementara itu, Rusia menolak klaim bahwa serangan udara di Suriah telah membunuh warga sipi. Mereka menyebut informasi tersebut sebagai klaim palsu dan bagian dari “perang informasi.”

Juru bicara kementerian luar negeri Rusia pada Rabu (30/1/2015) mengatakan kepada wartawan di sela-sela pertemuan PBB, bahwa Rusia bertindak “benar-benar sah” menurut hukum internasional.

Dia menambahkan bahwa “Jujur saya tidak mengerti apa perbedaan antara pemboman udara Perancis dan Rusia. Hanya ada satu perbedaan, kita bertindak sesuai dengan permintaan dari Damaskus. “

Presiden Rusia, Vladimir Putin, mengatakan bahwa Moskow harus terlebih dahulu bertindak untuk menghancurkan gerilyawan (baca: mujahidin) di Suriah sebelum mereka menghadirkan ancaman lebih dekat ke rumah.

“Satu-satunya cara yang benar untuk memerangi terorisme internasional … adalah untuk bertindak terlebih dahulu, bertempur dan menghancurkan pejuang dan teroris di wilayah yang telah mereka kuasai, tidak perlu menunggu mereka untuk datang kepada kami,” kata Putin yang disiarkan televisi. (fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...