Dan burung pun ingin menjumpai "pemimpin adil" ini di Masjid puncak bukit

Seekor burung hinggap di kepala Presiden Erdogan setelah shalat Jum'at (Foto: SE)
162

RIZE (Arrahmah.com) – Seekor burung terbang dan hinggap di kepala Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan setelah ia selesai melaksanakan shalat Jum’at. Peristiwa ini terjadi ketika Erdogan meresmikan Masjid Al-Qiblah yang terletak di puncak bukit provinsi Rize, sebagaimana dilansir Shehab News Agency pada Sabtu (15/8/2015).

“Mungkin burung ini merasa aman bila bersama Presiden Erdogan,” begitu kesan Sahabat Erdogan dalam publikasi pada Fan Pagenya.

Hal tersebut mengingatkan kita pada sebuah kalimat hikmah tentang ciri orang yang merendahkan diri dalam shalatnya bahwa, “Hati itu seperti pohon. Bila dahannya rindang, burung-burung pun senang hinggap di atasnya. Bila hati bercabang, pikiran-pikiran dan nafsu pun senang bermain di dalamnya. Shalatlah dengan shalat yang memutuskan perpisahan dari dunia. Allah tidak akan terasa bila urusan dunia menggelayut dalam hati.” Maasyaa Allah, wallahu a’lam bish shawwab.

Masjid Al-Qiblat, Turki
Masjid Al-Qiblat, Turki (Foto: AA)

Masjid Al-Qiblat

Peristiwa hinggapnya burung di atas kepala Erdogan terjadi saat Presiden Turki itu meresmikan Masjid Al-Qiblat. Tak seperti masjid biasa, masjid itu dibangun di atas gunung setinggi 1.130 meter di provinsi Laut Hitam di Turki, di mana ayah Presiden Recep Tayyip Erdogan lahir, sebagaimana dilaporkan Islampos, Kamis (6/8).

Gunung subur di kabupaten Guneysu provinsi Rize dikenal sebagai “kıble,” mengacu pada kiblat istilah Islam, arah Ka’bah di Mekah di mana umat Islam menghadap ketika shalat. Alasan namanya berasal dari fakta bahwa punggungan utama gunung menghadapi Mekkah dan puncak gunung dapat dilihat dari sebagian besar kabupaten.

Masjid Al-Qiblat, Turki (Foto: AA)
Masjid Al-Qiblat, Turki (Foto: AA)

Dilansir Hurriyet, masjid pertama di atas gunung ini dibangun pada abad ke-19. Setelah kayu hangus selama kebakaran pada tahun 1960, sebuah gubuk beton sederhana diganti sebagai tempat ibadah. Erdogan mengunjungi masjid baru ini pada tahun 2010 ketika ia menjadi perdana menteri Turki dan menginstruksikan pemerintah daerah untuk memulihkan dan memperluas bangunan itu.

Setelah jalan aspal dibangun, pembangunan dimulai pada 2013 dengan sumbangan dari pengusaha lokal. Masjid bersejarah Şemsi Ahmet Pasa di lingkungan Üsküdar Istanbul digunakan sebagai model.

Masjid baru ini berukuran 275 meter persegi dengan tinggi kubah 13 meter dan tinggi menara 27 meter. Memiliki area pejalan kaki dan zona rekreasi di sekitarnya.

“Masjid ini memiliki tempat yang dirancang khusus untuk perawatan bayi juga,” arsitek Yusuf Yilmaz mengatakan, menambahkan bahwa mereka menyelesaikan proyek dalam 14 bulan.

Arsitek mengatakan Erdogan secara pribadi menidaklanjuti proses pembangunan, mendorong kru untuk menyelesaikannya secepat mungkin. Tiga pekerja pernah terjebak di situs selama musim dingin, karena cuaca yang keras, dan diselamatkan oleh helikopter, Erdogan juga ikut dalam operasi penyelamatan ini.

Ini bukan proyek gunung masjid pertama yang melibatkan Erdogan. Segera setelah ia mengunjungi masjid tua di Rize, Erdogan mengumumkan rencana untuk membangun di bukit tertinggi di sisi Asia dari Istanbul pada tahun 2012. (adibahasan/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.