Berita Dunia Islam Terdepan

Referendum: Militer di Parlemen Myanmar harus dikurangi

Ketua parlemen Shwe Mann berbicara kepada media saat jumpa pers di gedung parlemen di Naypyidaw, 11 Februari 2015.
8

YANGON (Arrahmah.com) – Juru bicara Parlemen Myanmar mengatakan pada Rabu (1/7/2015) bahwa referendum nasional akan diadakan selama pemilihan umum akhir tahun ini. Akan diagendakan amandemen konstitusi yakni, anggota parlemen melewati pekan lalu mengenai kata-kata dari persyaratan bagi pemegang atas jabatan politik. Demikian RFA wilayah siar Mayanmar melaporkan.

Hampir 88 persen dari anggota parlemen menyetujui perubahan pasal 59 (d) dari konstitusi, yang menyatakan bahwa presiden dan wakil presiden di negara itu “harus baik berkenalan dengan urusan Union seperti politik, administrasi, ekonomi dan militer.”

Konstitusi membutuhkan lebih dari 50 persen pemilih menyetujui perubahan undang-undang dasar yang menerima 75 persen dari persetujuan anggota parlemen. Dalam hal ini, mereka harus memilih untuk mengganti kata “militer” dengan “pertahanan.”

Shwe Mann, ketua majelis rendah parlemen dan anggota partai yang berkuasa pada Uni itu, mengatakan referendum harus diadakan pada saat yang sama dari pemilihan umum untuk menmotong biaya pemilu.

“Jika kita mengadakan referendum hanya untuk mengubah Pasal 59 (d), kita harus menghabiskan banyak waktu, sumber daya manusia dan uang, [tapi] kita akan selamat jika kita melancarkan referendum pada waktu yang sama dengan pemilu pada akhir Oktober atau awal November. “

Tidak semua orang senang dengan pengumuman referendum

“Kami tidak suka rancangan amandemen untuk Pasal 59 (d) yang telah kita bahas di parlemen Union,” kata Sai Aik Paung, seorang anggota parlemen dari Partai Demokrat Kebangsaan Shan.

Perubahan pasal 59 (d) adalah satu-satunya dari enam amandemen konstitusi yang diusulkan bahwa anggota parlemen menyetujui pada tanggal 25 Juni.

Mereka juga mengagalkan sebuah perubahan Pasal 436 (a) yang akan menurunkan pangsa suara parlemen diperlukan untuk menyetujui reformasi UUD untuk 70 persen dari lebih dari 75 persen. Hal tersebut bersamaan dengan proposal untuk membatasi hak veto dari anggota parlemen militer yang dijamin seperempat kursi legislatif melalui penunjukan.

Parlemen juga menolak perubahan yang diusulkan untuk Pasal 59 (f) dari konstitusi, yang akan mengubah persyaratan yang secara efektif melarang pemimpin oposisi Aung San Suu Kyi dari menjadi presiden Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) memenangkan pemilihan umum, seperti diharapkan. Kewarganegaraan asing kedua putranya membuat dia tidak memenuhi syarat untuk menjadi presiden di bawah hukum saat ini.

Dorongan untuk pembagian kekuasaan

Meskipun anggota parlemen (anggota parlemen) telah menolak mengamandemen Pasal 436 (b), yang berkaitan dengan ketentuan-ketentuan lain selain yang disebutkan dalam Pasal 436 (a), beberapa anggota parlemen etnis yang mewakili Rabu (1/7) terus berdebat mengubah bagian yang memastikan pembagian kekuasaan antar-pihak.

Aye Maung, presiden dari Partai Nasional Arakan, mengatakan amandemen pasal 436 (b) akan memungkinkan perpecahan dan menyatakan bahwa pemilihan kepala-menteri mereka harus melalui parlemen mereka sendiri.

“Jika ini terjadi, hubungan saat ini antara kelompok militer dan sipil akan berubah dari minus ke plus,” katanya.

“Artikel ini [436 (b)] adalah untuk berbagi kekuasaan,” kata Saw Dari Myint, juru bicara aliansi Nasionalitas Ikhwanul Federasi 20 partai politik etnis. “Karena pembagian kekuasaan, itu harus untuk semua orang etnis di negara ini.”

“Sampai saat ini, pemerintah Uni saja yang menguasai semua pemerintahan,” katanya. “[Tapi] jika pemerintah Uni berbagi kekuasaan bangsa, divisi dan negara parlemen akan memiliki beberapa kekuatan, dan itu akan mendukung bergerak menuju sistem demokrasi atau federal.”

Janji dari menteri utama

Beberapa anggota parlemen juga memperdebatkan perubahan bagian charter 261 (b), yang berkaitan dengan prosedur untuk menunjuk menteri utama.

Anggota parlemen militer menentang mengubah kata-kata dari konstitusi saat ini yang menyatakan bahwa pembagian dan negara-kepala menteri diangkat oleh presiden.

“Jika divisi dan negara-kepala menteri dipilih oleh divisi dan negara parlemen, pemilihan kepala menteri bisa dipengaruhi oleh organisasi lokal dan tidak akan adil,” kata
Brigadir Jenderal Aung Kyaw. “Jika demikian, maka persatuan antara orang-orang etnis bisa memecah.”

Tapi anggota parlemen dari partai etnis di negara itu mendukung amandemen yang mengamanatkan divisi dan kepala menteri negara dipilih oleh divisi dan parlemen negara.

“Ini adalah waktu untuk membangun kepercayaan antara masyarakat dan militer, kata Thein Swe, seorang anggota parlemen NLD.” Ini adalah kesempatan penting. Kami hanya dapat mengubah Konstitusi 2008 jika kepala militer setuju. Kita perlu melakukan apa yang kita harus lakukan dengan niat baik dan keberanian jika kita benar-benar ingin berubah. “

Sementara itu, ketua NLD Aung San Suu Kyi mengatakan kepada wartawan bahwa parlemen perlu untuk secara dramatis mengurangi jumlah anggota parlemen militer. Dia menyerukan untuk menghapus ketentuan bahwa cadangan 25 persen kursi adalah untuk anggota parlemen militer.

“Dalam sistem demokrasi, tidak ada orang yang tidak dipilih oleh orang-orang harus di parlemen, katanya. “NLD telah mengatakan ini. Jumlah wakil militer di parlemen harus diturunkan untuk rekonsiliasi nasional melalui diskusi langkah-demi-langkah. “

Pemerintah Myanmar telah berusaha untuk menempa perjanjian gencatan senjata nasional dengan kelompok etnis bersenjata di negara itu sebelum pemilihan umum. (adibahasan/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...