Berita Dunia Islam Terdepan

Pengkaji Budaya: Pohon sawo kecik ciri pengikut Pangeran Diponegoro

Pangeran Diponegoro waktu muda (Lukisan H.M Lange tahun 1847).
27

JAKARTA (Arrahmah.com) – Kekalahan Diponegoro dalam sejarah Islam Indonesia menurut dai sekaligus pengkaji budaya Yogyakarta, Salim A. Fillah menjadi berkah di balik musibah. Setidaknya, syiar Islam akhirnya menyebar luas melalui para pengikut Diponegoro.

“Laskar-laskar ini (Diponegoro) menyebar ke seluruh Jawa bahkan ke luar Jawa mendirikan desa-desa baru dan menjadi pengajar di desa-desa tersebut dengan dasar-dasar Islam”, paparnya pada peserta Seminar Akbar Islam dan Nusantara di Aula Ar-Rahman Qur’anic Learning Center (AQL), Tebet, Jakarta Selatan, Sabtu (27/06/2015), demikian rilis AAPI kepada Arrahmah.com.

Para laskar Diponegoro yang menyebar di daerah Jawa, menancapkan kuku dakwah ke beberapa daerah. Di antaranya, Malang, Banyumas, Kebumen dan ke timur sampai Madiun dan Malang, yang dulu ke utara sampai ke arah Blora, Cepu, daerah Rembang.

Di mana para pengikut diponegoro menyebar dan menancapkan kuku dakwah, maka di situ menjadi basis untuk dakwah di hari-hari berikutnya.

Salah satu ciri yang dibawa para laskar Diponegoro ialah adanya pohon sawo berjajar dan kemudian ada pohon sawo kecik. Oleh Salim, ini merupakan kode di antara pengikut pangeran Diponegoro.

“Coba perhatikan di rumah apakah ada pohon sawo berjajar kemudian ada pohon sawo kecik, ini adalah kode di antara pengikut Pangeran Diponegoro,” tutur Salim.

Pohon sawo tersebut mempunyai filosofi bahwa para laskar Diponegoro untuk merapatkan shaf sedangkan pohon Sawo Kecik mengartikan sebar kebaikan.

“Pohon sawo berjajar itu sudah melambangkan untuk merapatkan barisan atau shaf, Sawo Kecik itu artinya sebar kebaikan, maka sambil menunggu untuk berjihad kembali, rapatkanlah barisan dan tebarkanlah kebaikan untuk sesama,” pungkasnya.

Seminar Akbar Islam dan Nusantara merupakan seminar yang diadakan oleh Aliansi Pemuda Islam Indonesia (APII) dan didukung oleh AQL Islamic Centre, Young Islamic Leader (YI-Lead), Qur’anic Generation (Q-Gen), Komunitas Rajin Shalat dan Omah Peradaban. Selain Salim Fillah, Kandidat Doktor Sejarah Universitas Indonesia, Tiar Anwar Bakhtiar dan Ketua Dai dan Ulama se-ASEAN, Zaytun Rasmin, M.A., juga mengisi acara ini.

Seminar yang sama akan diadakan pada Ahad tanggal 05 Juli 2015 di lokasi yang sama dengan pembicara Guru Besar Universitas Padjajaran Prof. Ahmad Mansur Suryanegara, Ketua Majelis Intelektual Ulama Muda Indonesia, Dr. Hamid Fahmy Zarkasy, M.Phil., dan Pengkaji Budaya Jawa Susiyanto M.P.I.(azmuttaqin/*/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...