Jurnal Rusia: Pemerintah Kaukasus Utara berlomba bangun Masjid yang lebih banyak dan lebih besar

347

Support Us

MOSKOW (Arrahmah.com) – Setelah runtuhnya negara Soviet dengan kebijakan ateisnya, sebuah proses besar membangun kembali peradaban lama Islam dan membangun masjid baru telah mulai di Kaukasus Utara. Saat ini, Chechnya memiliki hampir 1.000 masjid dan Dagestan memiliki dua atau tiga kali lebih banyak dari jumlah itu (Kavpolit.com, 15 Februari 2014).

Namun, akademisi Mairbek Vatchagaev dalam Jurnal Eurasia Volume: 12 Issue: 95, yang dipublikasikan secara online pada Kamis (21/5/2015) mengatakan bahwa, perkembangan masjid yang pesat di wilayah ini telah berubah menjadi masalah bagi pemerintah boneka Rusia: karena memang, baik otoritas sipil maupun jasa keamanan ketakutan tidak dapat mengendalikan begitu banyak masjid. Masjid mulai bermunculan dan berkembang di wilayah itu pada 1990-an, tapi itu hanya terjadi hingga awal abad ke-21, sebelum pemerintah Rusia menyadari bahwa itu diperlukan untuk menempatkan masjid kembali di bawah kontrol ketat.

Rusia memberi peringatan kepada wilayah di bawah kekuasaannya di utara Kaukasia bahwa pembangunan masjid dilarang, jika tanpa memperoleh izin dari Moskow. Chechnya mengambil keuntungan dari hal ini untuk membangun sebuah masjid besar yang namanya diambil dari ayah seorang pemimpin Rusia saat masih menjadi republik, Ahmad Kadyrov.

Masjid, yang juga dikenal sebagai Heart of Chechnya (Serdce-chechni.ru, diakses 21 Mei), merupakan simbol dari budaya Chechnya kontemporer yang menampakkan keanggunan dan kekayaan. Hal ini terlihat dari balutan emas murni dan lampu gantung kristal gaya Bohemian.

Pihak berwenang Chechnya menyatakan masjid tersebut adalah yang terbesar di Eropa, dan ini menjadi kebijaksanaan konvensional meskipun fakta bahwa tetangga Makhachkala memiliki masjid yang dapat menampung 15.000 orang (Culture.ru, diakses 21 Mei). Masjid seperti Heart of Chechnya yang dapat menampung 10.000 orang telah cukup populer di Inggris untuk beberapa waktu (The Guardian, 2 Oktober 2003), dan sebuah masjid untuk 12.000 orang benar-benar dibangun di Roma (Cbn.com, 31 Mei 2011).

Namun demikian, pemerintah Chechnya terus melakukan upaya yang terbaik, dengan membangun masjid termegah dan terbesar tanpa mengambil pusing fakta dan statistik. Sekarang mereka telah mulai membangun masjid lain yang mereka akui akan menjadi yang terbesar dunia. Masjid ini sedang dibangun di kota Shali, yang berjarak 21 kilometer dari Grozny.

Ramzan Kadyrov mengumumkan proyek itu selama kunjungan ke lokasi pembangunan. “Di kota Shali, salah satu masjid terbesar di dunia sedang dibangun. Hari ini, saya mengunjungi lokasi pembangunan. Langit-langit kubah yang selesai. Kapasitas masjid akan lebih dari 20.000 orang.”

Menurut Kadyrov, langit-langit masjid itu 36 meter, sedangkan menaranya akan mencapai ketinggian 64 meter (TASS, 15 Mei). Namun, wilayah tetangga Dagestan berencana untuk membangun sebuah masjid yang lebih besar, yang akan menampung 50.000 orang, menjadikannya masjid terbesar di Eropa. Menurut rencana, masjid yang akan dibangun akan menjadi pusat Islam terbesar di Eropa, terletak antara Makhachkala dan Kaspiysk (RIA Novosti, 11 Maret).

Berita Terkait

Tanpa diduga, Ingushetia, yang merupakan republik terkecil di Kaukasus Utara dengan populasi sedikit lebih dari 400.000, juga mengumumkan rencana untuk membangun sebuah masjid besar di ibukota Magas. Sumber informasi di republik melaporkan bahwa masjid ini akan menjadi yang terbesar di Eropa. Masjid ini akan menjadi bagian dari pusat keagamaan, budaya dan pendidikan besar-besaran untuk Ingushetia dan semua Rusia. Menurut layanan pers pemerintah Ingushetia, pusat akan mencakup kantor-kantor Dewan Spiritual Muslim, sebuah universitas Islam, asrama, dan kompleks budaya dan rekreasi (Galgayche.org, 3 April).

Masjid Ingusethia
Masjid Ingushetia

Fakta bahwa tidak ada lebih dari 8.000 masjid di Ingushetia tidak menghentikan para pejabat pengamat dari membuat pengumuman besar. Ramzan Kadyrov akhirnya merasa tersaingi Gubernur Ingushetia, Yunus-Bek Yevkurov, karena selama beberapa tahun terakhir, menara masjid utama Ingushetia diharapkan akan dibangun dua meter lebih tinggi daripada Masjid Jantungnya Chechnya, yang akan membuat menara masjid Ingushetia yang tertinggi di Rusia.

Namun, diharapkan bahwa menara-menara masjid yang direncanakan di Shali, yang kemungkinan besar akan diberi nama Ramzan Kadyrov, akan memiliki menara 64 meter, setara dengan masjid Ingushetia. Menara-menara masjid utama di Moskow diharapkan 75 meter setelah bangunan mengalami rekonstruksi, yang akan mengerdilkan orang di Kaukasus Utara (Geo.1september.ru).

Hampir semua masjid ini cukup mirip satu sama lain, biasanya menjadi replika masjid dari Istanbul atau Madinah. Satu-satunya masjid yang asli dibangun dalam gaya hi-tech di kota Chechnya Argun dan dinamai ibu Razan Kadyrov. Masjid Argun memiliki bentuk yang tidak biasa, menyerupai Frisbee (Liveinternet.ru, 14 Mei 2014), yang membuatnya menonjol di antara ribuan masjid lain yang telah dibangun di Kaukasus Utara dalam 30 tahun terakhir.

Masjid Argun
Masjid Argun

Meskipun Kabardino-Balkaria belum ikut berlomba-lomba membangun masjid, petugas di sana pasti juga ingin membangun sesuatu yang tak kalah memukau. Proyek pembangunan masjid-masjid di Kaukasus Utara diizinkan oleh pemerintah Rusia untuk menciptakan ilusi bahwa populasi Muslim di wilayah ini telah ditenangkan. Banyaknya masjid ini juga dimaksudkan untuk menyesatkan pengunjung ke wilayah tersebut menjadi percaya bahwa aspirasi umat Islam Kaukasus Utara telah terpuaskan oleh pemerintah yang sebenarnya anti-Islam.

Tujuan lain yang penting untuk membangun masjid besar adalah untuk mengontrol populasi dan memiliki masjid berfungsi sebagai sarana yang efektif untuk kontra-terorisme dan pengawasan. Ketika 10.000, 15.000 atau 20.000 orang berkumpul di gedung yang sama secara rutin, pemerintah merasa jauh lebih mudah untuk mengontrol topik diskusi dan menavigasi pemimpin spiritual resmi ke arah yang benar sambil menjaga keberpihakan komunitas Muslim tersebut.

Dengan demikian, alasan utama untuk membangun masjid besar adalah dengan menggunakannya sebagai corong bagi pemerintah terhadap radikalisme. Melalui pemusatan kegiatan Islam, pemerintah Rusia juga lebih mudah untuk mengawasi masyarakat agama setempat dengan cara yang menghemat uang dan sumber daya di balik pengawasan dengan membatasi masyarakat untuk satu masjid agung. (adibahasan/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.

Berita Arrahmah Lainnya

Uzbek tarik warganya dari kamp pengungsian Suriah

TASHKENT (Arrahmah.com) - Uzbekistan berencana untuk memulangkan warganya, yang kebanyakan wanita dan anak-anak, dari Suriah di mana mereka tinggal di kamp-kamp yang penuh sesak dengan keluarga pejuang ISIS lainnya, sumber pemerintah…

Setelah Watad, HTS Buka Perusahaan Minyak Baru Bernama Kaf

IDLIB (Arrahmah.com) – Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia (SOHR) melaporkan bahwa kelompok pembebasan Suriah HTS membuka perusahaan minyak baru di daerah yang ada di bawah kendalinya di Idlib dan sebagian Aleppo. Sebagaimana…

Serangan Houtsi bunuh 7 sipil Yaman

HUDAIDAH (Arrahmah.com) - Sedikitnya tujuh warga sipil tewas ketika kelompok teroris Syiah Houtsi melepaskan tembakan menghantam desa di Yaman barat, ujar pernyataan militer Yaman pada Ahad (29/11/2020). Sepuluh orang lainnya juga…

Pemerintah Afghanistan dan Taliban capai kesepakatan tentang kerangka kerja perdamaian

DOHA (Arrahmah.com) - Dalam perkembangan terobosan, pemerintah Afghanistan dan Taliban mengkonfirmasi pada Rabu (2/12/2020) bahwa mereka telah menyetujui prosedur pembicaraan intra-Afghanistan. Kedua belah pihak mengumumkan kesepakatan…

Tentara Inggris diam-diam dikirim ke Saudi

RIYADH (Arrahmah.com) - Surat kabar Inggris, The Independent, melaporkan bahwa London secara diam-diam mengirim unit militer ke Kerajaan Arab Saudi untuk melindungi ladang minyak di wilayah tersebut tanpa memberi tahu Parlemen dan opini…

Netanyahu dan Mohammed bin Zayed Masuk Nominasi Nobel Perdamaian

TEL AVIV (Arrahmah.com) – Kantor Perdana Menteri "Israel", Benjamin Netanyahu, mengeluarkan pernyataan pada Selasa (24/11/2020) jika ia telah dinominasikan untuk Hadiah Nobel Perdamaian. Usulan nominasi itu, menyusul kesepakatan normalisasi…

HNW Sesalkan Sikap Presiden Jokowi Aktifkan Calling Visa Untuk Israel

JAKARTA (Arrahmah.com) - Wakil Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat Republik Indonesia (MPR RI), Hidayat Nur Wahid menyayangkan sikap Presiden Joko Widodo (Jokowi) membiarkan pengaktifan calling visa untuk Israel. HNW menilai ini sebagai…

Iran tuduh "Israel" sebagai dalang pembunuhan Fakhrizadeh

TEHERAN (Arrahmah.com) - "Israel" membunuh seorang ilmuwan nuklir Iran dengan menggunakan teknologi yang dikendalikan dari jarak jauh, seorang pejabat keamanan senior Iran menuduh pada Senin (30/11/2020). "Sayangnya, operasi itu sangat…

Harian Iran: Teheran harus bidik Haifa jika "Israel" ada di balik terbunuhnya Fakhrizadeh

TEHERAN (Arrahmah.com) - Sebuah opini yang diterbitkan oleh surat kabar Iran pada hari Minggu (29/11/2020) menyarankan Iran harus menyerang kota pelabuhan Haifa "Israel" jika negeri Zionis melakukan pembunuhan seorang ilmuwan yang terkait…

Gantz hadapi tekanan dari partainya untuk bubarkan Knesset

TEL AVIV (Arrahmah.com) - Anggota Partai Biru dan Putih "Israel" menekan pemimpin mereka Benny Gantz, Menteri Pertahanan "Israel", dan Perdana Menteri Pengganti, untuk membubarkan Knesset dan memaksa negara itu memasuki pemilihan keempatnya…

Saudi tangguhkan impor daging Turki

ANKARA (Arrahmah.com) - Arab Saudi secara resmi menangguhkan impor daging, telur, dan produk lainnya dari Turki awal bulan ini, kata serikat pengekspor Turki, setelah memboikot barang-barang Turki secara tidak resmi selama berbulan-bulan…

Tangan kanan Netanyahu tak tahu-menahu soal Fakhrizadeh

TEL AVIV (Arrahmah.com) - Menteri kabinet "Israel" Tzachi Hanegbi mengatakan pada hari Sabtu (28/11/2020) dia "tidak tahu" siapa yang berada di balik pembunuhan seorang ilmuwan nuklir Iran di Teheran. “Saya tidak tahu siapa yang…

Iklan