Berita Dunia Islam Terdepan

Pemberontak Houtsi mulai serang Arab Saudi dari dalam wilayah kerajaan

14

RIYADH (Arrahmah.com) – Dua bulan setelah dimulainya Decisive Storm yang dipimpin Saudi, milisi Houtsi milisi mengumumkan pada Jum’at (29/5/2015) bahwa mereka telah menyerang sasaran di dalam Arab Saudi, sebagaimana dilaporkan Anadolu Agency (AA).

Di masa lalu, Houtsi telah menggunakan istilah “kesabaran strategis” mengenai tanggapan mereka terhadap serangan Operasi ini yang menargetkan basis dan fasilitas mereka di Yaman.

Mereka telah secara tidak langsung tidak mengakui bertanggung jawab atas serangan berulang yang diluncurkan dari Yaman terhadap sasaran Arab; mereka menyalahkan suku lokal untuk serangan tersebut.

Pada hari Jum’at (29/5), untuk pertama kalinya, Saba News Agency, yang dikendalikan oleh Houtsi melaporkan bahwa tentara mereka telah meluncurkan serangan terhadap sasaran di dalam Kerajaan Arab.

Saba melaporkan seorang juru bicara militer yang tidak disebutkan namanya mengatakan bahwa mereka telah menargetkan Al-radif Tower, di samping beberapa pangkalan militer di dalam Arab Saudi. Dia juga melaporkan bahwa pasukan yang setia kepada presiden terguling Ali Abdullah Saleh telah menargetkan tentara Saudi dan kendaraan lapis baja, pada Jum’at (29/5).

Sebuah radio lokal yang juga dikendalikan oleh Houthi mengatakan bahwa mereka meluncurkan roket terhadap 100 warga Arab Saudi dan bahwa pasukan mereka telah membuat keuntungan yang signifikan di tanah (Yaman) dan menyita sejumlah besar senjata.

Radio itu mengatakan bahwa serangan tersebut adalah bagian dari apa yang disebut “operasi untuk membalas budi kepada Yaman yang telah bersabar selama dua bulan dengan agresi Saudi.”

Dua hari yang lalu, kepala komite revolusioner tertinggi Mohammed Al-Houtsi menepis pernyataan Menteri Luar Negeri AS John Kerry bahwa Houtsi telah mengerahkan pasukannya untuk meluncurkan roket di sepanjang perbatasan Saudi. (adibahasan/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...