Berita Dunia Islam Terdepan

Cendekiawan Muslim Uighur dipenjara seumur hidup, Pemerintah Cina larang keluarga menjenguk

32

Support Us

XINJIANG (Arrahmah.com) – Pihak berwenang di wilayah Xinjiang barat laut Cina yang bergejolak telah membantah keluarga cendekiawan Uighur yang dipenjara Ilham Tohti izin untuk mengunjunginya atau memberinya pakaian dan uang ketika ia melayani hukuman seumur hidup atas tuduhan “separatisme.” Demikian ujar Guzelnur, isteri Tohti kepada Radio Free Asia (RFA), Selasa (12/5/2015).

Mantan profesor berusia 45 tahun di Universitas Pusat Nasional di Beijing itu dijatuhi hukuman penjara seumur hidup. Bersama dengan keputusan itu, maka terjadilah perampasan hak-hak politik dan penyitaan semua aset Tohti, setelah dikenai dakwaan “separatisme” oleh Pengadilan Menengah Rakyat Urumqi di Xinjiang sejak 23 September tahun lalu.

Istri Tohti yang tinggal di Beijing Guzelnur, yang telah ditinggalkan dengan kewajibannya atas perawatan anak-anak kecilnya, mengatakan kepada RFA Mandarin Service bahwa kakak Tohti baru saja membawakannya pakaian dan uang di Penjara No.1 Urumqi di mana Tohti menjalani hukuman di Urumqi. Namun, ia diberitahu untuk kembali ke rumah oleh petugas penjara.

“Ketika kakaknya pergi ke penjara [dengan keluarganya], mereka tidak memungkinkan mereka untuk melihatnya (Tohti),” ujarnya.

“Otoritas penjara mengatakan mereka akan menginformasikan kepada kami sekitar akhir Juni atau dekat Juli ketika kami bisa mengunjungi suami saya, tapi sekarang bahkan tidak diizinkan untuk memberinya pakaian. Mereka mengatakan ada pakaian khusus di penjara dan para tahanan tidak memakai pakaian luar.”

Guzelnur mengatakan bahwa otoritas penjara juga menolak untuk mengizinkan kakak iparnya untuk memberikan Tohti uang untuk menggunakannya di komisaris penjara.

“Penjara menolak uang saudaranya dibawa, mengatakan masih ada uang pada kartu suami saya,” katanya.

“Kakak Tohti juga pergi ke penjara pada bulan Maret dan telah merencanakan untuk memberinya 2.000 yuan (US $ 320) tapi ditolak. Kami tidak yakin apakah menyangkal uang kepadanya adalah peraturan di Xinjiang atau bukan. “

Pendakwaan

Pendakwaan Tohti memicu gelombang kecaman di Cina dan dari masyarakat internasiona. Aktivis hak asasi manusia mengatakan, Ilham Tohti tidak pernah menerima manfaat dari pengadilan yang adil, dan bahwa ia seharusnya tidak pernah diberi kesempatan sejak awal untuk menggunakan hak konstitusionalnya untuk bebas berekspresi .

Sebagai cendekiawan Uighur, Tohti memeiliki media online (uighurbiz.net). Situs tersebut dianggap berisi artikel kritis terhadap kebijakan Partai Komunis yang berkuasa di Cina. Pemerintah itu telah menargetkan Uighur di Xinjiang, termasuk mengontrol agama secara sistematis, penegakan pendidikan Cina yang anti-Islam di sekolah, dan kurangnya memberi kesempatan perekonomian yang layak terhadap Muslim Uighur.

Kritik ini digunakan oleh jaksa dalam kasus Tohti sebagai bukti bahwa ia telah menghasut orang untuk separatisme dan dirusak “persatuan nasional,” kata pengacara pada saat itu.

Ia telah berulang kali membantah tuduhan “separatisme” dan mengatakan kasus terhadap dirinya dan tujuh siswa -yang di antaranya dikenai hukuman penjara antara tiga dan delapan tahun pada November itu- bermotif politik.

Daerah Xinjiang merupakan rumah bagi jutaan Turki berbahasa Uighur. Disana telah terjadi peningkatan kekerasan yang telah menewaskan ratusan orang sejak 2012, dan Pemerintah Cina telah menyalahkan insiden itu kepada “teroris” dan pemberontak Islam yang ingin mendirikan sebuah negara merdeka.

Tapi kelompok hak asasi menuduh bahwa aturan Pemerintah Cina yang berat tangan di Xinjiang lah yang menyebabkan perlawanan massa Uighur. Hal itu termasuk serangan kekerasan polisi di rumah-rumah warga Uighur, pembatasan praktik Islam, dan pembatasan pada budaya dan bahasa dari orang Uighur.

Setahun lalu, Presiden Cina Xi Jinping mengumumkan kampanye anti-terorisme yang keras pada bulan Mei, menyusul pemboman di ibukota wilayah Urumqi yang menewaskan 31 orang dan melukai 90.

Kelompok Uighur yang telah diasingkan telah berulang kali mengatakan akar penyebab kekerasan baru-baru ini di Xinjiang adalah pengkhianatan Pemerintah Cina terhadap perjanjian damai dengan masyarakat Muslim Uighur yang didiskriminasikan secara etnis. (adibahasan/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan