Berita Dunia Islam Terdepan

Ketua NU dan Banser Solo bantah hadir dan amankan kirab salib

753

Support Us

SURAKARTA (Arrahmah.com) – Ketua Nahdhatul Ulama (NU) dan Banser (barisan serbaguna) Solo bantah turut hadir dan mengamankan kirab salib di Kota Solo beberapa waktu lalu. Pernyataan ini disampaikan oleh Ketua NU Solo H. Helmy Akhmad Sakdilah, SE di Markas Komando Distrik Militer (Makodim) 0735 Solo.

“Saat itu Saya masih berada di luar kota, dan Saya sudah cek ke Komandan Banser bahwa tidak ada anggota Banser yang ikut mengamankan Kirab Salib,” jelas Helmy pada forum silaturahim yang di prakarsai oleh Dandim Solo Letkol inf Chrisbianto Arimurti, Sabtu (9/5/2015).

Helmy, sebagaimana dilaporkan Endro Sudarsono, mengaku menjadi “Jujugan” (bahan pertanyaan) dari ormas Islam maupun dari para Kyai NU atas berita dan foto di media cetak yang seragam pemikul salib mirip dengan seragam Banser pada Rabu (29/4/ 2015) lalu.

Hadir dalam Forum ini Dandim Solo Letkol inf Chrisbianto Arimurti , Ketua Nahdhatul Ulama (NU) Solo H. Helmy Akhmad Sakdilah, SE, Ahmad Sukidi (Muhammadiyah), Drs. Yusuf Suparno (Tim Advokasi Dewan Syariah Kota Surakarta/DSKS), Edi Lukito, SH ( Ketua Laskar Umat Islam Surakarta/LUIS), Umar (Perwakilan Pondok Pesantren), Kompol Sugiyo (Kasat Intelkam Polresta Surakarta) dan perwakilan dari Yonif 413 Kostrad

Sementara itu, terkait rencana kegiatan hari Sabtu 16 Mei 2015 baik Parade Tauhid Menyambut Ramadhan yang diselenggarakan MUI dan DSKS dengan waktu pagi sampai siang maupun Parade Hadrah yang diselanggarakan NU mulai sore hingga malam, dalam forum ini Dandim juga berharap agar warga Solo membantu pihak aparat keamaan dalam menjaga kondisivitas kota Solo.

Kirab Salib di Kota Solo, Rabu sore 29 april 2015/ 10 rajab 1436 pukul 15.30
Kirab Salib di Kota Solo, Rabu sore 29 april 2015/ 10 rajab 1436 pukul 15.30

Keprihatinan seorang Ustadz

Seorang ustadz di Pesantren Tahfidzhul Qur’an Kottabarat Surakarta mengungkapkan kesedihannya saat arak-arakan 270 salib melewati pesantren pencetak penghafal Qur’an itu.

Yang membuatnya sedih, di saat umat Islam masih disibukkan dengan renggangnya ukhuwah, gereja di Surakarta berhasil memobilisasi 1.200 massa pawai. “Seakan ingin menunjukkan kepada publik bahwa Solo adalah kota salib,” kata Ahmad Syaiful Anam seperti dilansir alamislam.com.

“Yang membuat saya sedih..,” tambahnya, “kirab salib ini melewati pesantren Kottabarat yang mencetak para penghafal al Qur’an.. Saya malu kepada Allah..”

Pesantren Tahfidzhul Qur’an Kotta Barat merupakan salah satu pesantren di bawah supervisi Ma’had Abu Bakar Universitas Muhammadiyah Surakarta. Pesantren ini dilewati kirab yang diikuti oleh sekitar 1.200 umat Kristiani tersebut. Praktis, anak-anak siswa SD Muhammadiyah juga melihat kirab salib itu. Ahmad khawatir, kirab salib itu akan memberikan sebuah pengalaman yang membekas bagi anak-anak sekecil itu. Apalagi dalam kirab tersebut didemonstrasikan peragaan penyiksaan Yesus Kristus.

Yang membuatnya bertambah sedih, kirab tersebut bersamaan dengan pelaksanaan shalat Ashar. Dan banyak masyarakat yang lebih tertarik melihat kirab tersebut dari pada melaksanakan shalat Ashar di awal waktu.

Lebih jauh Ahmad menilai, kirab dalam rangka paskah, Rabu (29/4/2015) itu memberi makna betapa kuatnya kristenisasi di Solo dan betapa mereka telah siap menyambut Pilkada Surakarta 2015. Ia pun berharap umat Islam segera sadar dan bersatu agar Surakarta tidak lagi dipimpin oleh non Muslim.

“Jika di Pilkada 2015 ini Surakarta kembali dipimpin non muslim, bersiaplah untuk menikmati kebijakan-kebijakan yang merugikan umat Islam..,” pungkasnya.(azmuttaqin/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan