Berita Dunia Islam Terdepan

Mantan Presiden Mursi dihukum 20 tahun penjara

65

Support Us

KAIRO (Arrahmah.com) – Pengadilan Kairo menghukum mantan Presiden Mesir, Muhammad Mursi dan 12 terdakwa lainnya 20 tahun penjara. Demikian dilaporkan Al-Jazeera, Selasa (21/4/2015).

Mursi dijatuhi hukuman pada Selasa (21/4) atas tuduhan penangkapan dan penyiksaan demonstran pada Desember 2012. Pengadilan sebelumnya telah mencabut tuduhan pembunuhan, yang sedianya berimbas hukuman mati terhadap Mursi.

Mursi juga menghadapi tuntutan serius atas 3 pelanggaran hukum lainnya, termasuk dugaan menjadi intelijen Qatar.

Mohammed Soudan, anggota senior Ikhwanul Muslimin, dan seorang pejabat intern yang berafiliasi Partai Kebebasan dan Keadilan mengatakan kepada Al Jazeera bahwa, persidangan adalah “lelucon politik”.

“Putusan ini 100 persen vonis politik. Mursi, penasehat dan pendukung yang dituduh dalam kasus ini adalah korban … polisi dan tentara menyaksikan oposisi menyerang istana presiden,” kata Soudan.

“Mereka membunuh 11 orang dan sembilan dari mereka adalah pendukung Morsi. .. Putusan adalah ujian untuk para demonstran di jalanan, dan juga ujian untuk masyarakat internasional.”

Toby Cadman, seorang pengacara hak asasi manusia internasional yang terlibat dalam sejumlah kasus hukum di Mesir mengatakan kepada Al Jazeera bahwa sidang menggarisbawahi politisasi peradilan Mesir.

“Sidang ini merupakan langkah politik oleh rezim Sisi dan pertunjukan pengadilan yang ditujukan terhadap pemimpin pertama negara itu yang dipilih secara demokratis,” kata Cadman.

Amnesty International juga mengecam persidangan itu “palsu”, dan menyerukan pembebasan Mursi dan pengunjuk rasa.

“Putusan ini menghancurkan setiap ilusi yang tersisa dari independensi dan imparsialitas dalam sistem peradilan pidana Mesir,” kata pihak Amnesty, Hassiba Hadj Sahraoui dalam pernyataan yang dirilis setelah putusan.

Abdullah al-Arian, asisten profesor sejarah di Georgetown University School of Foreign Service di Qatar, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa waktu putusan itu signifikan, Mursi telah menghabiskan waktu maksimum yang diizinkan oleh konstitusi di penjara dan jika pengadilan tidak lulus membktikan kesalahannya, mereka akan harus membebaskannya.

Wartawan Mesir, Yehia Ghanem, mengatakan kepada Al Jazeera, pemerintah Mesir mengirim pesan bahwa mereka tidak akan mentolerir oposisi.

“Semuanya dihitung secara politis dari awal. Ini mengirim pesan ke Mesir dan seluruh dunia bahwa tidak ada masa depan bagi setiap pemerintahan sipil,” kata Ghanem.
Morsi digulingkan oleh kepala kemudian militer dan Menteri Pertahanan Abdel Fattah al-Sisi setelah protes massa terhadap pemerintahannya pada musim panas 2013.
Setelah kudeta, pendukung mantan presiden meluncurkan serangkaian protes dan duduk-in di seluruh negeri yang berpuncak pada penumpasan oleh pasukan keamanan yang menewaskan ratusan orang.

Dalam insiden paling mematikan itu, setidaknya 817 demonstran tewas di Kairo Rabaa al-Adawiya Square, ketika pasukan keamanan menembaki mereka yang diam. Human Rights Watch (HRW) mengatakan pembunuhan itu setara dengan “kejahatan terhadap kemanusiaan”.

Ribuan juga telah dipenjara, dengan banyak pendukung Mursi menghadapi masa percobaan dan menghadapi tuduhan terlibat dalam kekerasan. Setidaknya 1.212 orang telah dihukum mati sejak awal 2014, termasuk kepala Ikhwanul Muslimin, Mohamed Badie. (adibahasan/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan