Berita Dunia Islam Terdepan

Ketika tidak ada kamp pengungsi resmi di Libanon

Menurut UNHCR, sekitar 81 persen pengungsi Suriah di Libanon membayar akomodasi mereka. (Foto: Al Jazeera)
4

Sekitar satu dari lima orang yang tinggal di Libanon adalah pengungsi dari perang Suriah, Libanon menjadi tempat pengungsian warga Suriah yang lebih besar dibanding negara lainnya. Namun berbeda dengan negara-negara tetangga lainnya seperti Turki, Yordania dan Irak, Libanon tidak memiliki kamp-kamp pengungsi resmi.

Meskipun pengemis dan anak-anak jalanan menjadi pemandangan biasa di beberapa bagian di Beirut, hanya ketika Anda mencapai dataran tenda di Lembah Bekaa atau berkendara melewati perkemahan pinggir jalan berlumpur di Libanon utara, skala masalah pengungsi di negara itu menjadi jelas.

“Dalam gambar sempurna dunia, kami tidak memiliki kehadiran 1,5 juta warga Suriah di seluruh Libanon, dengan sebagian besar berada di daerah termiskin, kemiskinan dengan kemiskinan,” ujar Hala al-Helou, juru bicara kementrian urusan sosial Libanon dan penasehat kemanusiaan dan urusan internasional.

Helou yang departemennya telah mendorong didirikannya program kamp resmi dari awal, menggeleng sambil melihat ke luar jendela kantornya di bukit-bukit yang tertutup salju di Gunung Libanon.

“Tapi posisi pemerintah tidak berubah, tidak ada kamp. Dan ini tidak terlihat seperti akan berubah dalam waktu dekat.”

Meskipun adanya sejumlah langkah ketat di perbatasan yang bertujuan untuk mengatur dan membatasi masuknya pengungsi Suriah yang melarikan diri dari perang di negaranya, elemen-elemen dalam pemerintah Libanon tetap menolak untuk menandatangani didirikannya kamp-kamp pengungsi resmi.

Pengalaman Libanon dengan pengungsi Palestina, sekitar 500.000 di antaranya kini telah tinggal di negara itu selama lebih dari 60 tahun setelah kamp PBB pertama kali didirikan untuk mereka di Libanon, diklaim telah meninggalkan luka yang mendalam. Banyak yang percaya bahwa menciptakan kamp pengungsi resmi untuk Suriah akan mendorong mereka untuk menetap di Libanon secara permanen.

Beberapa penentang kamp pengungsi resmi juga berpendapat bahwa pendekatan ini menawarkan gaya hidup yang lebih bermartabat dan berkelanjutan bagi para pengungsi dan menyediakan kesempatan pembangunan yang unik bagi penduduk setempat.

“Kamp menghalangi kesempatan bagi komunitas pengungsi untuk mencari solusi (untuk masalah mereka). Mereka menghambat kemandirian, karena orang-orang (di dalam kamp) terhambat oleh batasan dan kemampuan mereka untuk mengakses peluang di luar,” klaim Amanda Gray, seorang penasehat kebijakan di Komite Penyelamatan Internasional (IRC) Inggris.

Dia menunjuk dua penelitian, satu oleh Universitas Oxford dan satu oleh IRC yang menunjukkan bahwa para pengungsi bisa menjadi keuntungan jika diberi kesempatan untuk berpartisipasi penuh dalam ekonomi dan masyarakat negara tuan rumah.

Penelitian Oxford meneliti integritas ekonomi dan perilaku pengungsi di tiga lokasi di Uganda dan menemukan bahwa pengungsi memiliki daya beli yang signifikan, menciptakan lapangan kerja dan sumber tenaga kerja yang disambut. Pengungsi
yang tidak tinggal di kamp-kamp cenderung memiliki tingkat yang lebih tinggi dari interaksi ekonomi dan masyarakat setempat dibandingkan dengan mereka yang tinggal di kamp-kamp.

IRC dalam sebuah laporan yang menilai dampak dari program bantuan tunai musim dingin tahun lalu di Libanon, diperkirakan bahwa untuk setiap satu dollar yang dikeluarkan dalam bantuan tunai untuk rumah tangga, produk domestik bruto negara itu
meningkat sebesar 2,3 dollar, menunjukkan bahwa bantuan dapat memiliki efek pada perekonomian negara tuan rumah.

“Kadang-kadang kita fokus pada biaya hosting pengungsi, tapi mungkin kita juga harus melihat apa efek keuangan yang dapat mereka bawa,” ujar Gray kepada Al Jazeera.

Bagi UNHCR, sebuah badan dunia yang membantu lebih dari 11 juta orang di seluruh dunia, pergeseran pandangan ini diresmikan musim panas lalu dalam Kebijakan Alternatif untuk Kamp, yang berpendapat bahwa kamp-kamp pengungsi harus
menjadi pilihan terakhir.

“Ya, pengungsi (di Libanon) tidak hidup di level yang kami inginkan. Ya, ada beberapa ketegangan dalam masyarakat,” ujar Ninette Kelley, perwakilan UNHCR di Libanon mengatakan kepada Al Jazeera.

“Tapi beberapa pendekatan yang benar-benar menarik dan inovatif telah diambil, yang membawa layanan dan infrastruktur yang sangat dibutuhkan untuk komunitas tersebut. Ini tidak sempurna, tapi kami pikir itu adalah blueprint untuk masa depan.”

Tahun lalu saja, Kelley menjelaskan, badan-badan PBB di Lebanon menghabiskan lebih dari 92 juta dollar untuk dukungan bagi masyarakat tuan rumah, dari generator listrik hingga penampungan air. Di Libanon, di mana infrastruktur dan pelayanan
publik yang berderit bahkan sebelum krisis pengungsi Suriah, ini adalah investasi yang diterima. Namun, ada kelemahan utama tidak adanya kamp-kamp pengungsi resmi. Pengungsi Suriah termiskin memiliki kekurangan perumahan yang layak di tengah-tengah musim dingin, dan rentan terhadap eksploitasi.

Menurut UNHCR, sekitar 81 persen dari pengungsi Suriah di Lebanon menyewa akomodasi mereka, membayar sewa rata-rata 200 USD untuk sebidang tanah. Lebih dari 40 persen dari pengungsi tinggal di tempat-tempat yang tidak aman dan terbuka seperti garasi, bangunan yang belum selesai, dan kamp informal.

“Kami terbatas dalam apa yang bisa kami lakukan, terutama di pemukiman informal,” kata Kelley. “Keadaan di pemukiman ini sangat mengerikan.”

“Beberapa kota, beberapa tuan tanah tidak ingin kami membuat perbaikan struktural yang signifikan di sana karena takut bahwa pengungsi akan menetap,” tambahnya. “Sementara kami dapat memberikan perlindungan untuk menjaga mereka tetap hangat
dan menutup tenda mereka dari hujan, angin dan salju, ini adalah perbaikan sementara dan jangka pendek.”

Dan bukan hanya tempat tinggal yang bermasalah, kurangnya kamp resmi juga berarti bahwa, dengan pengungsi tersebar di 1.750 lokasi yang berbeda, bantuan dan layanan penting tidak selalu mencapai banyak dari mereka yang tinggal di daerah
terpencil.

Dalam cluster yang basah, tenda yang kotor di lapangan yang berjarak hanya beberapa meter dari jalan utama di Akkar, wilayah utara Libanon dan salah satu yang paling miskin, Mohammad Salloum sibuk mengantarkan perempuan dan anak-anak ke
unit medis keliling oleh UNICEF dan Bantuan Internasional yang baru saja tiba.

Sebagian besar telah tinggal di sana selama dua tahun dan sementara mereka mulai menerima voucher makanan setahun yang lalu dan beberapa perlengkapan mandi dan pakaian dua bulan lalu, ini adalah pertama kalinya mereka menerima bantuan pengobatan gratis.

“Ada kamp lain di dekatnya, jadi aku pergi untuk meminta mereka untuk memberitahu badan-badan bantuan tentang kami, sehingga mereka tahu apa yang kami butuhkan” ujar Salloum, kepala kamp terpilih yang berasal dari Homs.

“Kami merasa terputus dan ditinggalkan. Jika aku tidak berbicara ke kamp lain, kami tidak akan mendapat bantuan apa pun.”

Dia melihat gerimis yang mulai turun dan menarik mantelnya. “Kami pasti suka berada di sebuah kamp esmi, kami akan menerima bantuan lebih teratur dan setidaknya kami tidak perlu membayar untuk tenda kami. Pemilik rumah meminta 150.000 Lira Libanon (150 USD) untuk setiap tenda, dan kami memiliki tujuh tenda.”

“Kami bekerja di sebidang tanah pertanian, tetapi pekerjaan tidak selalu tersedia. Tapi bila ada, kami mendapatkan 15.000 Lira Libanon per hari. Kami sedang berusaha untuk mengelola.” (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...