Berita Dunia Islam Terdepan

Kekuasaan Houtsi di Yaman meningkatkan kewaspadaan negara-negara Semenanjung Afrika terhadap Iran

Pemberontak syiah Houtsi di Yaman yang didukung sepenuhnya oleh Syiah Iran
6

SANAA (Arrahmah.com) – Akhir-akhir ini, telah terjadi ketegangan baru dalam hubungan antara Iran di satu sisi dan Amerika Serikat dan NATO di sisi lain. Hal tersebut terjadi akibat meningkatnya pengaruh Iran di Selat Bab el Mandeb – bukan karena program nuklirnya – sehingga telah menyebabkan ketegangan diplomatik dan militer dengan pihak Yaman, sebagaimana dilansir WB pada Senin (26/1/2015).

Permasalahan baru telah terjadi karena ditinggalkannya Kepulauan Hanish oleh pasukan Yaman saat pemberontak Houtsi terus mengkonsolidasikan keberadaan mereka setelah mereka mengambil alih pelabuhan Hudaydah Yaman. Hal tersebut meningkatkan kewaspadaan negara-negara di Semenanjung Afrika atas manuver Iran di balik pemberontakan Houtsi di Yaman.

yemen-houthies

Sebuah sumber marinir Djibouti mengatakan kepada Anadolu Agency pada Senin (19/1) bahwa jatuhnya Kepulauan Hanish ke tangan pemberontak Houtsi akan mencederai kedaulatan Yaman.

Menurut sumber itu, ini juga telah menjadi penyebab keprihatinan bagi koalisi internasional melawan pembajakan dan selundupan.

Kepulauan Hanish memiliki kedudukan strategis di antara Bab al-Mandeb secara lurus, antara Jazirah Arab dan Tanduk Afrika, yang merupakan salah satu jalur perairan tersibuk di dunia.

Hilangnya kepulauan Yaman kini berfungsi untuk memfasilitasi penyelundupan ke dalam dan keluar dari dunia Arab, meskipun koalisi anti-pembajakan memiliki untuk sebagian besar berhasil mencegah pembajakan di wilayah tersebut.

Sumber lain dengan sarat anonimitas mengatakan, “Terbukanya celah keamanan di Laut Merah sebagian besar disebabkan oleh melemahnya institusi militer Yaman sebagai akibat dari terobosan besar yang dibuat oleh Houtsi.”

Kelompok pemberontak syiah Houtsi saat ini menguasai wilayah luas Yaman, termasuk sebagian besar ibu kota Sanaa dan kota pelabuhan Al-Hudaydah.

Tetapi mengingat kurangnya kekuatan Housi dalam mengendalikan situasi udara dan laut, kata sumber itu, telah menciptakan suasana yang kondusif bagi pergerakan Al-Shaabab, Al-Qaeda dan organisasi militan lainnya yang beroperasi di wilayah tersebut.

syiah houthi 1

Sebuah sumber diplomatik mengatakan: “Eritrea dan Yaman telah memulihkan hubungan diplomatik ditangguhkan sejak perang 1995.”

Hubungan mereka ditangguhkan karena klaim dan kontra-klaim di Kepulauan Hanish yang strategis, yang menginvasi Eritrea. Dimulainya kembali hubungan diplomatik tercermin dengan kunjungan dari Duta Besar Yaman ke Eritrea, dengan yang pemimpinnya, Isaias Afeworki, ia mengadakan pembicaraan tertutup. Menurut sumber diplomatik, Eritrea memberikan jaminan bahwa Yaman akan menghormati keputusan panel arbitrase internasional yang diberikan pulau-pulau ke Yaman pada tahun 1998.

Tapi kunjungan itu juga menjelaskan peningkatan signifikansi Eritrea. Itu datang pada saat Yaman menghadapi masalah politik dalam negeri sendiri.
Meski demikian, harapan pemerintah Yaman untuk tetap hidup masih ada karena Houtsi belum menguasai seluruh negeri. Bahkan angkatan laut dan udara Yaman tetap berada di bawah komando pemerintah yang dipimpin oleh Abd Rabbuh Mansour Hadi.

Pada sisi lain, Eritrea telah melakukan kontak dengan Houtsi, yang telah membawa Eritrea dekat dengan syiah Iran, yang mendukung kelompok syiah Houthi. Menurut sumber, banyak pemberontak Houtsi terluka dalam bentrokan dengan lawan lokal mereka (Al-Qaeda) dan menerima perawatan medis di Eritrea. Tuduhan ini telah dikuatkan oleh kelompok-kelompok oposisi Eritrea yang beroperasi di Etiopia.

Selain itu, ada laporan dari pasukan laut Iran di pelabuhan Eritrea dari Assab di pantai Laut Merah. Kegiatan-kegiatan tersebut telah menyebabkan banyak negara-negara Arab untuk meningkatkan keamanan situasi lebih kuat lagi.

Situasi saat ini telah memberikan Eritrea kesempatan untuk memainkan peran utama. Pakar politik mengatakan Eritrea adalah penerima manfaat utama dari ini, sedangkan yang kedua tidak menyangkal bahwa telah mempertahankan hubungan baik dengan Iran baru-baru ini.

Sementara itu, penguasaan Houthi atas Kepulauan Hudaydah menjadi kabar baik bagi Iran, yang selalu ingin memperluas pengaruh syiah di wilayah tersebut.
Tapi ini bisa membawa Iran ke dalam konflik langsung dengan Arab Saudi.

Mantan kepala Saudi keamanan, Amir Sukri al-Faisal, telah mengutuk Eritrea untuk ini. Ia mengklaim bahwa Eritrea sebelumnya memberikan dukungan terhadap Iran dan “Israel” dengan memungkinkan kedua negara untuk menggunakan pangkalan militernya.

Namun, tuduhan ituditolak pada saat itu oleh juru bicara pemerintah Eritrea Yemane Gebremeskel, yang mengatakan bahwa, baik “Israel” maupun Iran tidak memiliki akses ke salah satu pangkalan militer Eritrea di Laut Merah.

Menteri Luar Negeri Eritrea Usman Saleh juga meyakinkan duta besar Yaman bahwa Eritrea akan mendukung Yaman dengan maksud untuk menempa perdamaian berkelanjutan.

Beberapa sumber diplomatik didekati oleh AA mengatakan Iran hendak merebut pengaruh di Tanduk Afrika itu, dengan maksud untuk mengimbangi cengkraman Barat.

Menurut sumber-sumber diplomatik, kontrol Houtsi di Hudaydah akan meningkatkan pengaruh regional Iran.
Kebijakan Laut Merah Iran, menurut sumber, diarahkan memperkuat pengaruhnya di jalur laut internasional. Saat ini, Iran memiliki pengaruh di Selat Hormuz dan mencari pengaruh tidak langsung di sepanjang Laut Merah melalui Eritrea dan Yaman.

Eritrea, sementara itu, telah lama merasa terisolasi dari arena internasional dan sekarang ingin kekuatan keselarasan baru di wilayah tersebut. Perlu diingat bahwa Kepulauan Hanish telah menjadi penyebab utama berdarah 1995 perang antara Yaman dan Eritrea. Kemudian, pada tahun 1998, komite arbitrase internasional diberikan pulau ke Yaman.

Pada tahun 1962, ketika Eritrea masih menjadi bagian dari Etiopia, Yaman telah menuntut agar batas dengan Etiopia ditetapkan batas-batasnya. Kemudian, pulau-pulau yang diberikan kepada kedua penggugat. Sementara Yaman mengharapkan demarkasi batas yang akan dilaksanakan seperti yang diminta, Etiopia mengadakan perang dengan Somalia, sehingga menunda masalah demarkasi.

Negara-negara Arab mendukung keinginan Eritrea untuk memisahkan diri dari Etiopia. Setelah memisahkan diri dari Eritrea, Yaman sekali lagi meminta agar batas-batas ditetapkan batas-batasnya. Eritrea, bagaimanapun, ditunda bergerak sampai masalah menyebabkan konflik bersenjata pada tahun 1995.

Kepulauan Hanish mencakup tiga pulau utama: Jebel Seqer, Hanish al-Kubra dan Hanish al-Sughra. Bersama-sama mereka membentuk Kepulauan Hanish, kawasan strategis yang mendominasi Laut Merah Bab al-Mandeb. (adibahasan/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...