Berita Dunia Islam Terdepan

Erdogan bahas multi-wacana saat kunjungi Etiopia

kunjungan Erdogan ke Etiopia
2

ADDIS ABABA (Arrahmah.com) – Kunjungan terakhir ke Etiopia dari Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan terus menjadi topik utama multi-wacana untuk media Etiopia, sebagaimana dilaporkan World Bulletin pada Ahad (25/1/2015).

Presiden Turki tiba di ibukota Etiopia, Addis Ababa pada Kamis (22/1) dan kunjungannya berlangsung selama satu hari. Namun, satu hari kunjungan ini terbukti menjadi topik yang penting untuk media Etiopia hingga Sabtu (24/1) untuk hari ketiga berturut-turut, menurut Anadolu Agency.

Segera setelah Erdogan memulai kunjungannya ke Etiopia dan sampai saat ini, harian berbahasa Amharic Addis Zemen, harian berbahasa Inggris Etiopia Herald dan Etiopia Broadcasting Corporation, televisi negara dan radio yang berjalan baik, beberapa surat kabar dan media maya, telah menganalisis hubungan Etiopia-Turki. Media-media tersebut menyoroti aspek ekonomi, politik, sosial dan diplomatik hubungan ini serta hasil kunjungan satu hari dari Presiden Turki ke Addis Ababa.

Selama kunjungannya, Erdogan sangat ingin menyoroti fakta bahwa hubungan negaranya dengan Etiopia tidak didasarkan pada kepentingan sempit.

Ia mengatakan Turki tertarik pada penawaran bantuan teknologi untuk Etiopia sehingga negara Tanduk Afrika bisa mendapatkan keuntungan dari sumber daya alamnya.
“Kami berpikir bahwa apa yang kita kontribusikan untuk Etiopia sangat sedikit dibandingkan dengan kasih kita kepada negara (ini),” kata Erdogan.

Ia menggambarkan Etiopia sebagai “gerbang” Turki untuk benua Afrika, mencatat bahwa hubungan negaranya dengan Etiopia tanggal kembali ke era Kekhalifahan Ustmani.

Pembicaraan antara Erdogan dan Perdana Menteri Etiopia, Hailemariam Desalegn, difokuskan pada sarana memperkuat hubungan antara kedua negara di segala bidang.

Presiden Turki mengatakan ia berharap untuk meningkatkan hubungan Turki-Etiopia hingga tingkat orang-ke-orang. Ia mengatakan Turkish Airlines sekarang terbang ke 42 ibukota Afrika.

Berbicara melawan terorisme
Erdogan juga berbicara melawan terorisme, mengatakan bahwa itu tidak ada hubungannya dengan agama, tetapi suatu bentuk pembunuhan terhadap siapa saja, di mana semua negara harus bersatu.

Mengacu pada serangan terhadap majalah satir Perancis Charlie Hebdo di ibukota Perancis Paris pada 7 Januari, Presiden Turki mengatakan, “Turki mengutuk keras (penyebab) serangan itu dan akan terus melakukannya.”

“Sebagai negara yang melawan terorisme selama 40 tahun, kita benar-benar menentang kekerasan ini tidak peduli yang melakukan hal itu, di mana atau berpura-pura di bawah apa,” tambahnya.

Ia menggambarkan aksi terorisme yang dilakukan oleh apa yang disebut ISIL, yang telah membanjiri wilayah yang luas di Irak dan Suriah, sebagai “pembunuhan”.

Ia menggarisbawahi kebutuhan untuk mengadopsi pendekatan terpadu terhadap semua kelompok teroris.
Ia mengutuk penggunaan istilah “terorisme Islam”, menjelaskan bahwa Islam dan terorisme tidak bisa koheren berdiri berdampingan satu sama lain.

“Ada aksi teror di Somalia hari ini,” kata Erdogan. “Jika mereka mengatakan itu dilakukan atas nama Islam, tidak ada hal seperti itu dalam Islam,” tambahnya.

Ia mencatat bahwa seorang Muslim sejati tidak akan melakukan bunuh diri, menambahkan bahwa sebagian besar korban serangan teroris adalah Muslim juga.

Erdogan harus meninggalkan Addis Ababa untuk Djibouti, tetapi harus terbang ke Arab Saudi pada Jumat (23/1) untuk menawarkan belasungkawa negaranya untuk orang-orang Arab setelah meninggalnya Raja Arab Saudi Abdullah bin Abdulaziz. (adibahasan/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...