Berita Dunia Islam Terdepan

Lengsernya Presiden Yaman kuatkan cengkraman Syiah Houtsi

2

SANAA (Arrahmah.com) – Presiden Yaman Abd-Rabbu Mansour Hadi telah lengser disertai berhenti menjabatnya perdana menteri dan kabinetnya. Negara Yaman secara otomatis terjun ke dalam krisis politik lebih dalam dan dicengkram pemberontak Houtsi hingga di ibukotanya, sebagaimana dilansir Al Jazeera, Kamis (22/1/2015).

Beberapa jam setelah Hadi mengundurkan diri, pihak berwenang di empat provinsi Yaman selatan yang sebelumnya independen, termasuk kota utama Aden, mengatakan mereka akan menentang semua perintah militer dari Sanaa.

Komite yang bertanggung jawab atas urusan militer dan keamanan bagi Aden, Abyan, Lahej dan Daleh, yang setia kepada Hadi, mengutuk “peristiwa tragis di Sanaa dan tuntutan yang benar-benar tidak dapat diterima yang dibuat oleh Houtsi,” para pemberontak syiah yang telah menguasai sebagian besar ibukota sejak September 2014.

Pengunduran diri Hadi pada Kamis (22/1) terjadi sehari setelah dia dan pemberontak Houtsi mengumumkan bahwa mereka telah mencapai kesepakatan untuk menyelesaikan krisis yang melanda negara itu.

Juru bicara pemerintah Rageh Badi mengatakan kabinet yang dipimpin oleh Perdana Menteri Khaled Bahah menyerahkan pengunduran diri kepada Hadi, Kamis (22/1) tanpa memberikan rincian lebih lanjut, kantor berita AP melaporkan. Hadi kemudian mengundurkan diri tak lama setelah itu.

Koresponden Al Jazeera di Yaman mengatakan Hadi telah “menerima semua tuntutan” yang diajukan oleh para pemberontak syiah. Namun, hal itu tidak langsung disertai pemenuhan persyaratan dalam perjanjian Rabu (21/1) oleh pemberontak Houtsi untuk melakukan penarikan pasukannya dari rumah presiden dan melepaskan kepala staf Hadi, Ahmed Awad bin Mubarak, yang ditangkap pada Sabtu (17/1).

Pemerintah Bahah sebelumnya dibentuk pada bulan November sebagai bagian dari kesepakatan damai yang ditengahi PBB setelah Houtsi menyerbu ibukota pada bulan September.

‘Krisis terbesar’
Perdana menteri memposting pengunduran dirinya pada halaman Facebook resminya, mengatakan ia telah menjabat dalam “keadaan yang sangat rumit”.

Dia mengatakan dia mengundurkan diri untuk “menghindari terseret ke dalam jurang kebijakan tidak konstruktif berdasarkan hukum.”

“Kami tidak ingin menjadi bagian dari keadaan yang sedang terjadi atau yang akan terjadi,” tambahnya.

Jurnalis Al Jazeera Hashem Ahelberra, yang telah melaporkan secara luas di Yaman, mengatakan pengunduran diri itu adalah “krisis terbesar dalam sejarah politik Yaman” dan kemungkinan akan menciptakan kekosongan kekuasaan.

Sementara, Jen Psaki, juru bicara Departemen Luar Negeri AS, mengatakan Washington akan “terus mendorong dan mendukung transisi damai” di negara di mana dia berjuang melawan al-Qaeda itu.

Para pemberontak baru setuju untuk menarik diri dari daerah-daerah yang menghadap ke istana presiden dan senyawa pribadi Hadi, setelah menerima jaminan dari perubahan konstitusional dan pembagian kekuasaan.

Meskipun Houtsi telah menyambut konsesi yang diusulkan oleh pemerintah pada pembagian kekuasaan, pejuang mereka pada hari Kamis masih memegang posisi di luar kediaman Hadi.

Di lain pihak, Abu al-Malek Yousef al-fishi, ideolog dari Houtsi kelompok Ansarullah, menjelaskan bahwa pengunduran diri Hadi sebagai kabar baik bagi semua orang Yaman dan mengatakan di Twitter bahwa negara Arab itu menuju “keamanan, stabilitas, ketenangan dan kemakmuran”.

“Saya mengusulkan penyiapan dewan kepresidenan dan perangkat politik yang revolusioner dan terhormat, dan di mana tentara, keamanan dan komite populer akan diwakili, sehingga semua orang akan berpartisipasi dalam mengelola apa yang tersisa dari masa transisi,” tambahnya dalam tweet lainnya.

Tapi Abdelmalek al-Ejri, anggota dari biro politik Ansarullah, menyarankan bahwa komentar di media sosial oleh beberapa pemimpin Houtsi tidak mewakili posisi resmi gerakan syiah atas lengsernya Hadi dan Perdana Menteri Khaled Bahah.

“Sampai saat ini, tidak ada pernyataan resmi telah diterbitkan mengenai pengunduran diri Hadi dan Bahah,” katanya di Twitter. (adibahasan/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...