Berita Dunia Islam Terdepan

Kondisi pengungsi Uighur di Thailand memprihatinkan, 1 balita tewas

kondisi pengungsi Uighur di Thailand pada 14 Maret 2014
3

BANGKOK (Arrahmah.com) – Kondisi para pengungsi Uighur di enam pusat penahanan di ratusan rumah Thailand sangat menyedihkan. Mereka terancam penyakit dan kematian, menurut seorang pembuat film Uighhur yang mengunjungi dua dari pusat karantina, sebagaimana dilaporkan Radio Free Asia (RFA) pada Rabu (7/1/2015).

Abdurahman Ozturk, sang sineas, mengatakan penilaiannya didasarkan pada wawancara dengan para pengungsi tak dikenal di pusat-pusat karantina. Wawancara itu merupakan bagian dari dokumenter ia membuat sekitar Uighhur imigran di Asia Tenggara.

Sebanyak 300 pengungsi Uighur -yang melarikan diri dari Pemerintah Cina yang tiran- ke Thailand sekitar 10 bulan yang lalu telah menyatakan bahwa mereka adalah warga negara Turki. Sementara, Pemerintah Thailand dan media internasional mengatakan mereka adalah Muslim Uighur dari Xinjiang di mana kelompok minoritas mengeluh diskriminasi etnis oleh pemerintah Cina.

Ozturk, yang juga presenter televisi di stasiun televisi berbahasa Uighhur, Erk TV yang berbasis di Istanbul, mengatakan pihak berwenang Thailand memungkinkan ia untuk mengunjungi bagian laki-laki dari fasilitas penahanan di Bangkok.

“Anda tidak bisa membayangkan situasi imigran yang sulit,” katanya tentang tahanan. “Kebanyakan dari mereka menderita penyakit kulit yang disebabkan oleh trauma, penyakit kulit yang sudah ada sebelumnya, kebersihan yang buruk dan cuaca panas atau hujan,” katanya.

“Mereka tidur di lantai semen, dan mereka tidak memiliki tempat yang tepat untuk mandi atau mencuci pakaian mereka.”

Pemerintah Thailand menemukan pengungsi Uighur pada Maret tahun lalu dalam serangan di kamp yang diduga sebagai basis penyelundupan manusia di sebuah perkebunan karet di Songkhla, kota di Thailand selatan dekat perbatasan dengan Malaysia.

Setelah pihak imigrasi Thailand menduga mereka Muslim Uighhur yang melarikan diri dari barat laut Cina, mereka menyatakan mereka imigran ilegal.

Hampir 170 wanita dan anak-anak ditempatkan di tempat penampungan milik pemerintah di Songkhla, sedangkan orang-orang itu pindah ke pusat-pusat penahanan imigrasi di lokasi lain sampai kebangsaan mereka dapat diverifikasi, menurut laporan sebelumnya.

Pada bulan November, sumber mengatakan kepada RFA bahwa kondisi miskin di tempat penampungan di Songkhla telah memaksa lebih dari 100 kebanyakan perempuan dan anak-anak dari kelompok untuk melarikan diri, meskipun banyak telah direbut kembali oleh pemerintah.

Ozturk mengatakan para tahanan yang berbicara dengannya juga menderita secara psikologis dan telah kehilangan harapan tentang masa depan.

“Kau pikir, ‘Bagaimana orang bisa menghabiskan hidup mereka sehari-hari tanpa privasi dan tanpa harapan untuk masa depan?” katanya. “Di beberapa tempat 50 sampai 60 orang tinggal bersama dalam satu kamar, dan di tempat lain ada ratusan. Mereka hidup, tidur dan disimpan bersama-sama seperti ternak di bawah pengawasan yang ketat.”

Abdullah, balita Uighur yang terkena TBC di pusat karantina imigran Hat Yai, Thailand
Abdullah, balita Uighur yang meninggal akibat terkena TBC di pusat karantina imigran Hat Yai, Thailand

Pusat karantina Hat Yai
Ozturk juga mengunjungi pusat penahanan kedua di Hat Yai, kota lain di Thailand selatan dekat perbatasan dengan Malaysia, di mana seorang anak tiga tahun bernama Abdullah meninggal di rumah sakit setempat.

Ia mengatakan dokter mengatakan kepadanya bahwa Abdullah sendirian di ranjang rumah sakit selama sekitar 45 hari tanpa orang tua atau kerabat lainnya sebelum ia meninggal bulan lalu. Dokter di rumah sakit juga mengatakan Abdullah adalah tahanan ketiga dari pusat penahanan Hat Yai yang tewas, menurut Ozturk.

Abdullah telah menderita TBC selama sekitar dua bulan di penampungan tetapi tidak dapat pulih karena kondisi tidak higienis di fasilitas yang terlampau ramai, menurut Sayyid Abdulkadir Tumturk. Ia berkebangsaan Turki yang menyebutkan nama keluarga anak itu dan mewakili organisasi Uighur Turki yang berbasis di Turkestan Timur, Asosiasi Kebudayaan dan Kerjasama.

Beberapa kantor organisasi hak asasi manusia dan amal internasional telah menyediakan bantuan kemanusiaan kepada para tahanan, kata Ozturk.

Seorang Muslim Thailand bernama Ismail yang bekerja di organisasi Masyarakat Muslim Thailand di wilayah selatan mengatakan organisasinya telah menyampaikan makanan-makanan halal yang diperbolehkan dalam pedoman diet Islam dua kali sehari untuk para tahanan di tempat penampungan Hat Yai, menurut Ozturk.

Kemungkinan relokasi

Turki berusaha untuk membawa pengungsi Uighur pindah ke ibukota Ankara.

Para pengungsi tidak akan dikembalikan ke Cina di mana mereka bisa menghadapi penganiayaan oleh otoritas, lapor koran harian Sabah Turki.

Kelompok-kelompok HAM menuduh pihak berwenang Cina sebagai pemerintahan ringan tangan di Xinjiang. Pemerintah Cina dilaporkan telah melakukan serangan kekerasan polisi pada rumah tangga Uighur, pembatasan praktik Islam, dan pembatasan pada budaya dan bahasa orang-orang Uighur, sehingga mendorong banyak orang untuk melarikan diri ke luar negeri.

Sebuah lonjakan kekerasan di wilayah Xinjiang, rumah bagi jutaan orang Uighur sebagian besar Muslim, telah menewaskan ratusan orang selama dua tahun terakhir. Cina telah menyalahkan kekerasan teroris dan pemberontak Islam yang ingin mendirikan sebuah negara merdeka atas kondisi itu.

Banyak orang Uighur yang dipulangkan dari berbagai negara yang mereka telah melarikan diri telah dihukum dengan tidak adil oleh Pemerintah Cina.

Human Rights Watch telah menunjukkan bahwa pemerintah Cina sering menuduh Uighur, terutama mereka yang mencari suaka, sebagai teroris atau separatis tanpa bukti substansial. Allahu yahfidz. (adibahasan/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...