Berita Dunia Islam Terdepan

Badai Huda banjiri Gaza selatan, ratusan warga diungsikan

wanita Gaza di pengungsian, hindari badai Huda
4

GAZA (Arrahmah.com) – Ratusan warga Palestina di Jalur Gaza selatan pada hari Jumat terpaksa mengungsi dari rumah mereka karena naiknya permukaan air. Badai musim dingin Huda mulai mempengaruhi daerah kantong pantai yang terkepung pada hari ketiga gemuruhnya, sebagaimana dilaporkan Ma’an News, Jum’at (9/1/2015).

Hatem al-Khur, seorang pejabat di Khuzaa kota timur Khan Younis bertanggung jawab atas pengungsi, mengatakan bahwa 49 rumah mobil telah terendam di lingkungan Abu Ridha di kota. Sementara, lebih dari 100 keluarga diungsikan dari rumah-rumah yang hancur dan dianggap sudah tidak layak huni.

“Orang-orang memanggil kita untuk membantu dan kita tidak mampu membantu mereka setelah perang baru-baru ini,” katanya, menyoroti bahwa keluarga yang paling parah terkena dampak badai itu semua kehilangan rumah mereka dalam serangan musim panas “Israel” yang menewaskan 2.200 orang tewas dan 110.000 tunawisma .

Ia mengatakan kepada Ma’an bahwa penduduk setempat menyerukan kepada lembaga-lembaga internasional untuk campur tangan dan mengakhiri penderitaan mereka, para pejabat daerah tidak memiliki sumber daya yang cukup untuk membantu.

Muhammad al-Meidana, juru bicara tim pertahanan sipil Gaza, mengatakan kepada Ma’an bahwa daerah lain terkena banjir parah adalah al-Barahmeh dan Obeida lingkungan dari barat Rafah, di mana warga harus mengungsi puluhan rumah yang tergenang oleh air hujan.

Beberapa rumah juga dilaporkan timur banjir Khan Younis, juga di selatan Jalur Gaza.

Meskipun ratusan keluarga itu sudah diungsikan, banjir ini tetap diwaspadai. Masih dubutuhkan bantuan lebih banyak lagi agar warga dapat berjuang melawan suhu sangat rendah yang terus melonjak beberapa derajat di atas titik beku selama beberapa hari terakhir.

Otoritas pertahanan sipil di Gaza meminta warga untuk tetap berada di dalam rumah mereka dan tidak keluar kecuali dalam kasus-kasus darurat untuk hari kedua berturut-turut.

Mereka mengatakan bahwa dalam 48 jam terakhir mereka telah melakukan 74 misi yang berbeda di daerah kantong pantai, termasuk penyelamatan, evakuasi, memadamkan api, dan membantu yang terdampar.

Pada Kamis saja (8/1), kru pertahanan mengatakan kepada Ma’an bahwa setidaknya sembilan terluka akibat badai. Tujuh rumah mengalami runtuh atap dan dua terluka setelah tangki air jatuh ke rumah mereka, pasca diterjang oleh angin dari atap di dekatnya.

Sebanyak 110.000 warga Gaza kehilangan tempat tinggal akibat serangan musim panas “Israel”. Kebanyakan berada di wilayah dengan tingkat yang relatif rendah banjir dan tidak terlalu berangin dan berhujan.

Badai diperkirakan akan mereda pada Sabtu (10/1), banyak yang berharap fase terjangan angin yang terburuk sudah berakhir. (adibahasan/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...