Berita Dunia Islam Terdepan

Kelewatan, Inggris rencanakan asessement anti-terorisme sejak dini di TK dan Childcare

Balita di Inggris akan diassessement anti-terorisme di TK dan Childcare
2

LONDON (Arrahmah.com) – Staf taman kanak-kanak dan pengasuh anak yang terdaftar harus melaporkan balita yang berisiko menjadi teroris, di bawah tindakan kontra-terorisme yang diusulkan oleh Pemerintah Inggris, sebagaimana dilansir The Telegraph pada Ahad (4/1/2015).

Peraturan tersebut terkandung dalam dokumen konsultasi 39 halaman yang dikeluarkan oleh Departemen Dalam Negeri merupakan upaya untuk meningkatkan rencana anti-terorisme sejak dini.

Beberapa kritikus mengatakan ide itu “tidak bisa dijalankan” dan “memberatkan”, dan menuduh pemerintah memperlakukan guru dan wali sebagai “mata-mata”.
Dokumen yang menyertai RUU Anti-Terorisme dan Keamanan belum masuk parlemen. Assessement tersebut dapat membantu para tenaga pendidik dan pengasuh anak guna mengidentifikasi bibit dan awal tahun anak balita yang berisiko akan menjadi “teroris” di masa yang akan datang.

Pada dokumen tersebut, para penyedia perawatan anak, bersama dengan sekolah-sekolah dan perguruan tinggi, memiliki tugas “untuk mencegah orang-orang ditarik ke dalam terorisme”. Dokumen konsultasi itu juga menambahkan: “Manajemen senior dan Kepala Sekolah harus memastikan bahwa staf memiliki pelatihan yang memberi mereka pengetahuan dan kepercayaan diri untuk mengidentifikasi anak-anak berisiko ditarik ke ide-ide terorisme dan tantangan ekstrimis yang dapat digunakan untuk melegitimasi terorisme dan dibagi oleh kelompok teroris.

“Mereka harus tahu di mana dan bagaimana untuk merujuk anak dan remaja untuk bantuan lebih lanjut.”
Tapi kekhawatiran dibesarkan selama kepraktisan membuat persyaratan hukum bagi staf untuk menginformasikan responden balita.

David Davis, PM Konservatif dan mantan wakil menteri dalam negeri, mengatakan: “Sulit untuk melihat bagaimana hal ini dapat diterapkan. Hal ini tidak bisa dijalankan. Saya harus mengatakan saya tidak bisa mengerti apa yang mereka [staf pendidikan anak usia dini] berharap dapat melakukannya.

“Apakah mereka seharusnya melaporkan beberapa balita yang datang dalam memuji seorang pengkhotbah dianggap ekstrim? Saya rasa tidak.

“Ini memberatkan.” Davis juga menuduh Home Office mendorong undang-undang terlalu cepat.

Isabella Sankey, direktur kebijakan di tubuh Kebebasan HAM, mengatakan: “Menghidupkan guru dan pengasuh anak kami menjadi pasukan mata-mata, [secara] tak sadar tidak akan menghentikan ancaman teroris. Secara lebih jauh membawa mereka pada marginalisasi kembali dari masyarakat arus utama, maka akan menabur benih ketidakpercayaan, pemisahan dan keterasingan sejak usia dini.”

“Pemerintah harus fokus pada proyek-proyek untuk mendukung kaum muda rentan. Bukannya mereka bermain langsung ke tangan teroris ‘dengan bergegas melalui UU yang merusak prinsip-prinsip demokrasi dan ternyata kita menjadi bangsa tersangka.”

Kepala sekolah serikat NAHT, mengatakan UU tersebut “tidak baik”. Sekjen Russell Hobby mengatakan bahwa, “Ini benar-benar penting bahwa pendidikan usia dini mampu membangun hubungan kepercayaan yang kuat dengan keluarga, karena mereka sering pengalaman pertama keluarga akan memiliki sistem pendidikan.
Setiap kecurigaan bahwa mereka sedang mengevaluasi keluarga untuk ideologi bisa sangat kontraproduktif.”

“Peraturan pendidikan anak usia dini harus fokus pada dasar-dasar melek huruf dan bersosialisasi dengan anak-anak lain. Itu adalah bentuk nyata ‘perlindungan’ anak sedari dini dan geneasi penerus bangsa,” katanya, tidak harus diminta untuk bertindak seperti kepolisian.

Seorang juru bicara Home Office Sabtu malam (3/1) mengatakan, “Kami tidak mengharapkan guru dan pekerja pendidikan usia dini untuk melakukan intervensi yang tidak perlu dalam kehidupan keluarga, tapi kami mengharapkan mereka untuk mengambil tindakan ketika mereka mengamati perilaku yang menarik perhatian.”

Dia menambahkan, “Adalah penting bahwa anak-anak diajarkan nilai-nilai Inggris yang mendasar dalam cara yang sesuai dengan usia. Untuk anak-anak di tahun-tahun awal, ini akan merupakan tentang belajar benar dan salah dan praktisi menantang sikap negatif dan stereotip [terorisme].”

“Kami harapkan staf untuk memiliki pelatihan yang mereka butuhkan untuk mengidentifikasi anak-anak berisiko radikalisasi dan tahu di mana dan bagaimana untuk merujuk mereka untuk bantuan lebih lanjut jika diperlukan.”

Hal ini dipahami menteri akan mengharapkan staf pendidikan anak usia dini melakukan identifikasi itu di depan mereka dengan balita.

“Kami tidak akan mengharapkan perilaku ini untuk diabaikan,” kata seorang sumber. Contoh lain dari anak-anak beresiko radikalisasi termasuk kasus di mana seorang anak Muslim mungkin mengatakan guru bahwa ia telah mengajar di sebuah sekolah agama, atau madrasah, bahwa semua non-Muslim “jahat”. Astaghfirullah.(adibahasan/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...