Berita Dunia Islam Terdepan

Islamophobia berkembang di Media Sosial

4

LONDON (Arrahmah.com) – Saat Twitter dan Facebook mengklaim bahwa mereka terus mengkaji konten yang dilaporkan untuk menjaga keseimbangan antara kebebasan berekspresi dan rasisme, penyelidikan baru menemukan bahwa ribuan postingan Islamofobia sedang marak beredar di kedua situs media sosial tersebut tanpa sensor, sebagaimana dilansir oleh onislam.net, Sabtu (3/1/2015).

“Ini secara moral tidak dapat diterima bahwa platform media sosial seperti Facebook dan Twitter, yang merupakan perusahaan yang menghasilkan keuntungan besar, secara sosial menciptakan apa yang benar dan salah dalam masyarakat kita, dan membiarkan pandangan yang memecah belah dan fanatisme terbuka,” Fiyaz Mughal, direktur Faith Matters, sebuah organisasi lintas agama yang mengelola Tell MAMA, mengatakan kepada The Independent.

“Platform ini telah memasukkan diri mereka ke dalam struktur sosial kita untuk menghasilkan keuntungan dan tidak bisa berdiam diri dan membentuk masa depan kita berdasarkan ‘syarat dan ketentuan’ yang tidak sesuai untuk tujuan.”

Pernyataan Mughal ini akibat tidak adanya sensor di Twitter dan Facebook yang membantu Islamophobia berkembang secara online, di mana komentar anti-Muslim semakin berkembang.

Menurut investigasi yang dilakukan oleh The Independent, Twitter dan Facebook menolak untuk menghapus postingan Islamofobia atau tidak menhapus suatu akun meskipun sudah dilaporkan oleh pengguna karena bermuatan rasisme.

Postingan Islamofobia, yang menyebut Muslim pemerkosa, pedofil dan disamakan dengan kanker, telah secara dramatis meningkat selama beberapa bulan terakhir.

Jumlah kejahatan kebencian terhadap Muslim di London telah meningkat sebesar 65% antara Oktober 2013 dan Oktober 2014, menurut laporan Kepolisian Metropolitan.

Ratusan pelanggaran kebencian anti-Muslim telah dilakukan di Inggris pada tahun 2013, dimana menurut catatan polisi Metropolitan Inggris telah meningkat sebesar 49% dibandingkan pada tahun 2012.

Polisi Metropolitan mencatat bahwa telah terjadi 500 pelanggaran Islamofobia dari Januari hingga pertengahan November tahun itu, dibandingkan dengan 336 pelanggaran pada tahun 2012 dan 318 pada tahun 2011.

Melacak Islamophobia secara online, Mughal dari Tell MAMA berpendapat bahwa media sosial harus membuat “prosedur manajemen konten yang lebih ketat” untuk memblokir konten rasial.

Menurut kebijakan Facebook, situs tersebut mencari “keseimbangan yang tepat” antara kebebasan berekspresi serta di sisilain memastikan situasi “aman dan terpercaya”. Namun, website tersebut menekankan akan mencatat komentar rasial.

“Kami mengambil pidato kebencian serius dan menghapus konten apapun yang dilaporkan kepada kami yang secara langsung menyerang orang lain berdasarkan ras, etnis, asal-usul kebangsaan, agama, jenis kelamin, orientasi seksual, kecacatan atau kondisi medis,” ujar juru bicara Facebook.

Kebijakan Twitter juga mengkaji konten yang dilaporkan melanggar “aturan yang melarang ancaman kekerasan tertentu”.

Sebuah laporan terbaru oleh MAMA Tell menemukan bahwa jumlah kejahatan kebencian yang menargetkan wanita Muslim di Inggris telah meningkat hingga 10% selama dua tahun terakhir.

Laporan sebelumnya juga diungkapkan oleh lembaga think-tank Chatham House yang mengidentifikasi sentimen Islamophobia yang cukup besar di Inggris.

Sebuah jajak pendapat yang dilakukan oleh Financial Times menunjukkan bahwa Inggris adalah negara yang paling mencurigai Muslim, diperkirakan sebesar 2,7 juta.

Sebuah jajak pendapat dari Evening Standard menemukan bahwa sebagian besar dari penduduk London memberikan opini negatif tentang Muslim.

(ameera/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...