Berita Dunia Islam Terdepan

Astaghfirullah, Kyai isi ceramah natal di Yogyakarta

KH. Abdul Muhaimin isi ceramah natal di GKJ
39

YOGYAKARTA (Arrahmah.com) – Pimpinan Pondok Pesantren Nurul Ummahat Kotagede Yogyakarta, KH. Abdul Muhaimin mengisi ceramah Natal di Gereja Kristen Jawa (GKJ) Samirono Baru, Desa Caturtunggal, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta, sebagaimana dilaporkan Tribunnews Yogyakarta, pada Kamis (25/12/2014).

Kyai yang semestinya memberikan bimbingan aqidah yang lurus itu, secara terang-terangan memberikan contoh tidak baik kepada umat Islam. Atas alasan toleransi dan kerukunan umat beragama, KH Abdul Muhaimin telah mencampuradukkan yang haq dan bathil dengan turut serta dalam perayaan tersebut.

Kyai Muhaimin dilaporkan Tribunnews Yogyakarta memulai ceramahnya pada pukul 10.00 WIB, dengan diikuti sekitar 1.000 orang jemaat yang hadir.

Saat ceramah berlangsung, hampir semua jemaat GKJ Samirono Baru tak beranjak dari tempat duduknya. Mereka menyimak ceramah dengan khusyuk dan sesekali tertawa karena sang kyai kerap melontarkan guyonan.

Dalam ceramahnya, Kyai kelahiran Kotagede, Yogyakarta, 13 Maret 1953 ini menguraikan pentingnya kerukuranan antar-umat beragama. Menurut Ketua Forum Persaudaraan Umat Beragama (FPUB) itu, perbedaan agama tidak boleh membuat manusia saling membenci.

“Kita harus memandang semua manusia sebagai ciptaan Tuhan dan kita harus saling menghormati dan bekerja sama tanpa harus mengurangi keimanan masing-masing,” kata dia, seperti dilansir Tribunnews Yogyakarta, Kamis (25/12).

Kyai Muhaimin menyeru masyarakat agar tidak takut bergaul dan berdialog dengan pemeluk agama lainnya. Menurutnya, dialog dengan pemeluk agama lain justru bisa memperkaya pengetahuan seseorang.

“Waktu Natal tahun ini, saya diminta ceramah di tiga gereja, termasuk di GKJ Samirono Baru. Jadi, kalau pas Natal kayaknya saya malah lebih sibuk dari para pendeta dan pastor,” ujarnya sambil tertawa.

Untung Suripno, penanggung jawab ibadat Natal GKJ Samirono Baru, mengatakan baru kali ini mengundang tokoh agama lain untuk berceramah dalam perayaan Natal. “Tahun ini, kami sengaja mengundang Kiai Muhaimin karena kami ingin ikut menguatkan kerukunan umat beragama di Indonesia,” katanya.

Kyai Muhaimin telah lama dikenal sebagai tokoh kerukunan umat beragama (pluralis) di Indonesia. Pada 1997, bersama puluhan pemuka agama lain, dia mendirikan FPUB sebagai forum dialog untuk menjalin kerukunan antar-umat beragama. (adibahasan/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...