Berita Dunia Islam Terdepan

Polisi Pekanbaru injak karpet Mushola dengan sepatu lars

Sejumlah polisi tampak memakai lars sepatu dan menginjak-injak karpet Musholla sembari memukuli mahasiswa di Pekan baru, Riau, Selasa (25/11/2014)
3

PEKANBARU (Arrahmah.com) – Sejumlah polisi di Pekanbaru, Riau memasuki Mushola tanpa melepas sepatunya saat mereka mengejar dan bertindak brutal memukuli mahasiswa. Demi bela Jokowi?

Pada foto yang ditayangkan JPNN jelas terlihat adegan polisi menginjak lantai dan karpet Mushola yang suci sembari memukuli mahasiswa dengan pentungan.

Aksi tersebut terjadi saat aparat kepolisian membubarkan paksa demonstrasi yang dilakukan Badan Eksekutif Mahasiswa di Pekanbaru, Riau, Selasa (25/11/2014) sore di depan Kantor RRI.

Demo penolakan kenaikan BBM dan rencana kedatangan Presiden Joko Widodo ke Pekanbaru di depan Kantor RRI di Pekanbaru itu dibubarkan paksa.

Akibat dari tindakan brutal ini, sekitar 25 mahasiswa mengalami luka berat, ringan dan satu orang kritis karena tindakan refresif aparat kepolisian tersebut. Mahasiswa itu kini dirawat di Rumah Sakit Ibnu Sina, Pekanbaru.

Salah seorang mahasiswa, Suheri mengatakan bahwa awalnya demonstrasi berjalan lancar. Namun, ia mengaku, begitu aksi selesai dan massa akan pulang ada oknum pejabat Polri setempat di lokasi yang diduga memprovokasi mereka. Akibatnya massa pun terpancing hingga terjadilah bentrok.

Mahasiswa pun mendapat serangan dari aparat keamanan setempat. Bahkan, pengejaran dan pemukulan dilakukan meski mahasiswa sudah lari ke dalam musholla. Menurut Suheri, sejumlah Polisi masih mengenakan sepatu juga masuk mengejar mahasiswa ke dalam musholla tersebut.

Mengutip pemberitaan Pekanbaru Pos, Selasa (25/11/2014), “Kami punya izin untuk demonstrasi ini. Tapi, ketika mau pulang kami diprovokasi dan kawan-kawan saya kemudian dikejar sampai masuk musholla,” kata Suheri.

Pihaknya akan melapor ke Polda Riau terkait tindakan brutal aparat ini. “Kalau tidak ditanggapi kami akan melapor ke Komnas HAM,” kata Suheri.

Dia menegaskan, mahasiswa tetap akan melakukan aksi besok, Rabu (26/11/2014) ketika Presiden Joko Widodo mengunjungi pasar di Pekanbaru. “Kami tetap akan melakukan aksi. Selama ini aksi kami selalu damai, karena tidak ada yang memprovokasi,” ungkapnya. (azm//jpnn/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...