Berita Dunia Islam Terdepan

Kekerasan anti-Palestina melonjak setelah serangan sinagog di Yerusalem

para zionis berduka atas kematian korban pembunuhan di sinagog (18/11)
6

AL-QUDS (Arrahmah.com) – Pasukan pendudukan “Israel” telah melancarkan penumpasan warga Palestina secara meluas di Yerusalem timur (Al-Quds timur) menyusul serangan terhadap sinagog di wilayah barat kota tua Selasa pagi (18/11/2014), sebagaimana dilansir The Electronic Intifada (TEI), Rabu (19/11)

Warga Palestina bersenjata yang melakukan penyerangan sinagog diduga berafiliasi dengan Front Populer untuk Pembebasan Palestina – partai politik sayap kiri – menewaskan lima dalam serangan itu. Para korban termasuk tiga warga “Israel” kelahiran AS, serta warga “Israel” berasal dari Inggris, dan seorang perwira polisi dari agama minoritas Druze di wilayah “Israel”.

Dua pemuda Palestina pemberani yang menyerang sinagog itu adalah Ghassan Abu Jamal dan sepupunya Udayy Abu Jamal. Mereka syahid (insyaa Allah) ditembak oleh pasukan pendudukan “Israel” di lokasi kejadian.

foto ghassan dan uday abujamal
foto ghassan dan uday abujamal, pemuda palestina penyerang sinagog

Serangan itu terjadi setelah berbulan-bulan terjadi peningkatan represi “Israel” menargetkan warga Palestina di Tepi Barat yang lebih luas, termasuk Al-Quds timur, yang kini dicaplok “Israel”.

Di samping aksi tersebut menjadi balasan untuk tindakan keras yang sedang berlangsung, sebelumnya terdapat beberapa insiden pemukim “Israel” menyerang warga Palestina, Selasa (18/11).

Pasukan pendudukan “Israel” telah menangkap setidaknya sepuluh anggota keluarga Abu Jamal dari lingkungan Jabal al-Mukaber Al-Quds timur, menurut Addameer, sebuah kelompok yang berbasis di Ramallah yang memantau penangkapan dan pemenjaraan warga Palestina oleh “Israel”.

Rashad Shtayyeh (26), penduduk dari lingkungan Wadi al-Joz Al-Quds timur, mengatakan bahwa “suasana di Al-Quds justru memanas setiap kali ada martir lain di sini.” Tidak akan ada aksi pembalasan, jika “Israel” tidak bertindak sewenang-wenang.

“Kehadiran polisi sangat terlihat,” kata Shtayyeh kepada The Electronic Intifada melalui telepon. “Ada mobil [polisi] di mana-mana.”

“Tidak mempolisikan pemukim yahudi ilegal”

Selain adanya peningkatan pasukan pendudukan “Israel”, Shtayyeh menambahkan bahwa “pemukim mulai berkumpul di lingkungan kota-kota [Palestina].”

Di kufur Aqab, kota daerah Al-Quds, sekelompok pemukim “Israel” Fadi menikam Jalal Radwan (22) pada Selasa malam (18/11). Seperti dilansir Ma’an News Agency yang berbasis di Bethlehem berbasis. Radwan itu “diserang dan ditusuk oleh empat warga “Israel” sambil berjalan di kota kufur Aqab, kata ayahnya. Ia ditikam tiga kali di kaki, dan sekali di belakang.”

bentrokan pemuda palestina dengan militer zionis
bentrokan pemuda palestina dengan militer zionis

Di tempat lain, Ibrahim Mahmoud (16), dimasukkan ke dalam unit perawatan intensif setelah seorang pemukim “Israel” menembaknya dengan amunisi hidup “di pinggiran desa Beitin sebelah timur dari Ramallah,” menurut Ma’an.

Dalam insiden lain, pemukim “Israel” menyerang sebuah sekolah Palestina di desa Urif, 8 km sebelah selatan Nablus. Menurut Ma’an, “Ghassan Daghlas, seorang pejabat yang memonitor aktivitas pemukim di Tepi Barat utara, mengatakan kepada Ma’an bahwa enam warga Palestina terluka oleh peluru baja berlapis karet setelah pasukan “Israel” melakukan intervensi dalam bentrokan dengan pemukim.”

Ajakan untuk “balas dendam”

Harian “Israel” Haaretz juga melaporkan bahwa di Al-Quds pada Selasa (18/11), “beberapa demonstran sayap kanan berkumpul di dekat lokasi serangan, menyebut “Matilah Arab’ dan ‘balas dendam’.”

Mirna Ansari (23), asisten eksekutif di sebuah agen pembangunan daerah, tinggal di Al-Quds mengatakan bahwa Kota Tua bersejarah adalah hotspot untuk kekerasan pemukim “Israel” terhadap warga Palestina.

“Kami mendengar tentang pemukim [mencoba untuk menyerang] di lingkungan Kota Tua,” kata Ansari kepada The Electronic Intifada. “Ada polisi di luar sekarang, memegang senjata dan peluru dan bom gas air mata. Helikopter telah terbang di atas kota sepanjang hari.”

zionis "israel" sedang mengampanyekan bahwa "bangsa palestina itu tidak ada" (18/11)
zionis “israel” sedang mengampanyekan bahwa “bangsa palestina itu tidak ada” (18/11)

Ia enjelaskan bahwa otoritas pendudukan “Israel” menghentikan dan menanyai orang-orang secara massal. Ansari juga menambahkan bahwa “tidak mungkin untuk pergi ke pasar atau membeli sebungkus rokok sekarang. Di setiap sudut Kota Tua, ada petugas “Israel” membawa senjata. Mereka memprovokasi warga Palestina, tapi mereka tidak mempolisikan pemukim zionis iegal sama sekali.”

Ansari lebih lanjut menambahkan bahwa telah terjadi pelecehan dan kekerasan polisi “Israel” terhadap perempuan Palestina di Al-Quds. “Setiap hari wanita lain dipukul di wilayah kompleks atau dekat Masjid Al-Aqsa,” katanya. “Dan anak-anak yang ditahan sudah puluhan.”

Selama bulan lalu, “Israel” telah memberlakukan peningkatan pembatasan akses ke Masjid Al-Aqsa, tempat suci bagi umat Islam dan tonggak sejarah dan budaya bagi seluruh rakyat Palestina. Pada beberapa kesempatan, pasukan “Israel” telah melarang jamaah Palestina memasuki masjid dan menyerang orang lain di kompleks dimana pasukan zionis berada.

Sopir bus digantung

Serangan mematikan Selasa (18/11) terjadi sehari setelah Yusef Ramoni (32), sopir bus Palestina, ditemukan tergantung di bus di Yerusalem. Polisi “Israel” mengklaim telah melakukan otopsi dalam beberapa jam dari kematian Ramoni itu, menyimpulkan bahwa ia telah bunuh diri.

Keluarganya, bagaimanapun, menolak klaim itu dan percaya bahwa pemukim “Israel” berada di belakang kematiannya. “Kami menolak teori bunuh diri. Kita semua tahu bahwa pemukim [zionis] lah yang membunuhnya,” egas Osama Ramoni, kakak korban, kepada AFP. “Ia tidak punya masalah yang akan membuat dia [bunuh diri].”

“Adikku memiliki anak dan ia seorang pria bahagia,” Osama menambahkan kepada AFP. “Tidak mungkin dia bunuh diri.”

Muatasem Fakeh, salah satu rekan al-Ramouni, mengatakan tubuh sopir bus itu “digantung di atas tangga di bagian belakang bus di tempat di mana tidak mungkin untuk menggantung diri sendiri.”

“Kami melihat tanda-tanda kekerasan di tubuhnya,” tambahnya.

jenazah yusuf ramoni diarak pemuda paestina sambil mengecam kejahatan "israel"
jenazah yusef ramoni diarak pemuda paestina sambil mengecam kejahatan “israel”

Berbicara dengan syarat anonimitas, seorang ahli medis juga menolak klaim “Israel” bahwa Ramoni bunuh diri. Ahli itu memberitahu Ma’an bahwa “kematian Ramoni tidak disebabkan oleh motif bunuh diri.”

“Ahli mengatakan ia menganggap Ramouni tewas dalam serangan yang direncanakan, dan bahwa bukti tidak membuktikan atau mengkonfirmasi kecurigaannya diperlukan rekostruksi kejadian, yang akan mengambil waktu tiga bulan,” tambahnya kepada Ma’an.

Provokasi terencana “Israel”

Lonjakan terbaru dalam kekerasan ini menyusul berbulan-bulan meningkatnya kegiatan penindasan dan penjajahan “Israel” di kota-kota Palestina.

Hanya beberapa jam sebelum Ramoni ditemukan tergantung mati pada batang baja di dalam bus, pemimpin pemukim Bentzi Gopstein mengubah gambar profil Facebook-nya ke gambar dirinya mengacungkan jerat (tali gantung diri) di sebuah konferensi.

foto profil akun twitter seorang zionis yang diduga kuat merencanakan pembnuhan sopir bis palestina
foto profil akun twitter seorang zionis yang diduga kuat merencanakan pembnuhan sopir bis palestina

Dia seorang penduduk Kiryat Arba, sebuah koloni permukiman “Israel” di Tepi Barat yang diduduki. Gopstein adalah pemimpin Lehava, sebuah organisasi sayap kanan ekstrim yang berkampanye menentang hubungan romantis antara perempuan dan laki-laki Yahudi Arab.

Wartawan David Sheen pertama menunjukkan “gambar profil” Gopstein di Twitter, peru dicatat bahwa foto itu diposting hanya beberapa jam sebelum Ramoni ditemukan tewas.

konferensi zionis memprofokasi kerkeasan di palestina
konferensi zionis memprofokasi kerkeasan di palestina

Pekan lalu, Chaim Levinsion, seorang jurnalis di Haaretz, diposting sebuah foto Gopstein di apa yang tampaknya menjadi acara yang sama seperti gambar di atas. Menurut Levinson, acara yang menandai ulang tahun dua puluh empat pembunuhan Meir Kahane, seorang ekstremis kelahiran Amerika dan pemimpin pemukim “Israel” dibunuh pada tahun 1990.

Levinson juga memotret Gopstein, menjelaskan bahwa pemimpin pemukim mendapat “permintaan dari pemerintah [“Israel”] untuk menggantung anggota parlemen buronan Azmi Bashara,” mengacu pada warga Palestina dari “Israel” dan pemimpin politik yang dibuang ke pengasingan di 2007.

Pengahsutan Gopstein untuk menumpahkan darah merupakan bagian dari kampanye yang lebih luas dari hasutan anti-Palestina yang meluas di kalangan politisi “Israel” dan penduduk sipil.

Benny Levi, seorang kondektur kereta “Israel” di “Israel” Railways, baru-baru ini beraksi Facebook, menyerukan setiap individu “Israel” untuk “menabrak lebih dari satu Arab” untuk menjaga “bangsa Yahudi,” seperti dilansir The Ellectronic Intifada awal pekan ini.

Sementara itu, rabbi yang didanai pemerintah Elyakim Levanon baru-baru ini mendesak pemerintah “Israel” untuk melarang warga Palestina dari “Israel” dari mengemudi mobil di luar kota-kota mereka, lapor The Electronic Initfada . “Mobil Arab tidak meninggalkan kota-kota Arab,” pungkas Levanon. Wallahu a’lam bish shawab. (adibahasan/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...