Berita Dunia Islam Terdepan

Yusuf Al-Qaradawi: Jangan labeli UIMS sebagai organisasi “teroris”

yusuf al qaradawi
6

DOHA (Arrahmah.com) – Pengumuman daftar organisasi “teroris” oleh UEA menuai beragam reaksi. Salah satunya dikemukakan Persatuan Ulama Muslim Internasional (IUMS) yang menyatakan terkejut pada Senin (17/11/2014) atas keputusan Uni Emirat Arab (UEA) untuk memasukkan bloknya ke dalam daftar organisasi teroris tertarget, sebagaimana dilansir MEMO.

Dalam pernyataannya, IUMS mendesak UEA untuk “memikirkan kembali posisi IUMS yang dituduhkannya”

IUMS, didirikan pada tahun 2004 dan dipimpin oleh ulama Islam Yusuf Al-Qaradawi, merupakan salah satu dari 83 gerakan dan organisasi yang diberi label kelompok teroris oleh UAE, Sabtu (15/11).

Termasuk juga ke dalam daftar tersebut adalah Ikhwanul Muslimin, Daulah Islam (ISIS), gerakan Syiah Houthi Yaman dan Anshar Baitul Maqdis kelompok pejuang yang berbasis di Mesir.

Dalam pernyataannya, kelompok itu mengatakan menolak pelabelan ini, menyatakan bahwa sejak berdirinya sepuluh tahun yang lalu, IUMS “telah mempromosikan pendekatan moderat dan berlepas diri dari ekstremisme, teror dan kekerasan, [yakni dengan] menggunakan pendekatan budaya dan pendidikan”.

“IUMS telah menerbitkan puluhan pernyataan terhadap kelompok teroris dan ekstrimis,” tambahnya.

Dalam situsnya, IUMS mengidentifikasi dirinya sebagai “lembaga peduli dengan panggilan (Dakwah) Islam dengan lidah, pena, dan setiap media kontemporer yang sah, baik itu direkam, audio, atau visual”.

“IUMS bukan serikat lokal atau regional, baik Arab maupun yang nasional, bukan merupakan timur, maupun western union, melainkan mewakili semua umat Islam di seluruh dunia Islam, serta semua Muslim [populasi minoritas] dan kelompok Islam di luar dunia Islam. “

Hal ini juga menegaskan bahwa “tidak condong terhadap yang berlebihan dan kaku, juga tidak cndong mengikuti kebanyakan dan kelalaian, melainkan mengadopsi pendekatan pertengahan dari Ummatan Wasatho, pendekatan mediasi dan moderasi.”

Pria kelahiran Mesir ini telah berada dijadikan musuh oleh otoritas pasca-kudeta Mesir atas kritik vokalnya tentang pemecatan militer – dan pemenjaraaan- dari presiden terpilih Mohamed Morsi, seorang pemimpin Ikhwanul Muslimin (IM), tahun lalu.

Mesir melabeli IM sebagai “teroris” pada akhir tahun lalu menyusul pemboman markas keamanan di Delta Nil.

Label melekat pada gerakan di tengah tindakan keras besar pada anggotanya, pendukung dan pemimpin di jalan-jalan Kairo dan kota-kota lainnya dan provinsi di Mesir.

Arab Saudi juga menunjuk Ikhwanul Muslimin sebagai gerakan “teroris” pada bulan Maret tahun ini, mengikuti jejak Mesir.

UEA dan Arab Saudi berada di antara negara-negara pertama yang menyambut pemecatan Morsi itu. Kedua negara – bersama dengan Bahrain – menarik duta besar mereka dari Doha Maret lalu, menuduh Qatar mencampuri urusan mereka.

Banyak pengamat, bagaimanapun, terkait keretakan dukungan dirasakan Doha untuk Morsi dan Ikhwanul Muslimin.

Namun, ketiga negara sepakat pada Ahad (16/11) untuk kembali duta besar mereka ke ibukota Qatar setelah kejutan KTT Teluk di Arab Saudi. (adibahasan/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...