Berita Dunia Islam Terdepan

Pengadilan dukung pelarangan jilbab di sekolah-sekolah Lagos, Muslimin Nigeria bangkit

muslimah dilarang berjilbab di sekolah-sekolah lagos
3

LAGOS (Arrahmah.com) – Sebuah pengadilan Nigeria pada 17 Oktober mengatakan bahwa pemerintah daerah Lagos telah bertindak dengan benar dalam melarang jilbab di sekolah-sekolah umum. Keputusan tersebut memicu kemarahan dari komunitas Muslim di kota itu dan telah bersumpah untuk mengajukan banding atas keputusan tersebut, sebagaimana dilansir World Bulletin dan kembali viral pada Facebook, Senin (3/11/201).

“Pelarangan mengenakan jilbab atas seragam sekolah di dalam dan di luar lokasi sekolah negeri tidak diskriminatif,” Hakim Modupe Onyeabor pengadilan tinggi Lagos memutuskan pada Jum’at (17/10). Dia menyatakan bahwa larangan tersebut tidak melanggar hukum konstitusional yang menjamin kebebasan beragama, berpikir dan beribadah, seperti yang telah diklaim oleh penggugat, Mahasiswa Muslim Society of Nigeria (MSSN).

Hakim mengatakan bahwa Pasal 10 dari konstitusi nasional menyatakan bahwa Nigeria adalah “negara sekuler,” menekankan kewajiban pemerintah untuk menjaga netralitas setiap saat.

Dia mengatakan pemerintah Lagos telah benar dalam menyeragamkan aturan berpakaian siswa.
“Siswa yang tidak berjilbab [dikhawatirkan] akan merasa rendah diri kepada mereka yang mengenakan jilbab,” hakim menegaskan. Maka jilbab harus dilarang agar terjadi kesetaraan.

“Nilai-nilai pluralitas dan menghormati hak orang lain yang telah diterapkan pada sistem pendidikan non-keagamaan tidak dapat dilanggar. Akibat nya, masalah ini diselesaikan dalam mendukung responden dan proses penuntutan terhadap kasus ini diberhentikan,” katanya ditambahkan.

Muslim Nigeria bangkit menyelamatkan haknya

Di lain pihak Presiden MSSN, Kaamil Kalejaiye mengatakan kepada Anadolu Agency bahwa akan mengajukan banding atas keputusan kontroversial itu. “Kami menghargai semua individu dan masyarakat yang menghadiri sidang, [dan] kami akan meneruskannya ke pengadilan demi banding untuk menyelamatkan hak kami [seperti yang] dijamin oleh konstitusi Nigeria,” kata Kalejaiye setelah putusan itu.

Sementara pengacara penggugat, Gani Adetola-Kazeem, menegaskan pemikiran tersebut dalam sebuah pernyataan pasca-peradilan. “Kami hanya tidak puas dengan keputusan pengadilan. Sudut pandang pengadilan dalam melihat masalah ini cukup berbeda dengan ketentuan konstitusi. Kami pasti akan mengajukan banding,” kata pengacara itu.

Keputusan itu datang pada saat yang kritis bagi pihak penguasa Nigeria yakni All Progressive Congress (APC), yang sudah menghadapi ancaman pukulan mundur dari komunitas Muslim yang cukup besar di negara bagian Lagos.

Muslim di Lagos baru saja meluncurkan sebuah kampanye “tidak ada hijab, tidak ada suara” menjelang pemilu negara 2015, di mana agama kandidat yang akan dipilih sering menentukan hasilnya.

“Slogan Muslim untuk Lagos 2015 adalah ‘tidak ada hijab, tidak ada suara’.” Jilbab di sini adalah simbol penghormatan terhadap cara hidup Muslim dan komitmen para politisi untuk menerima tuntutan yang sah dari umat Islam,” Ishaq Akintola, Direktur Kepedulian Hak Muslim, sebuah LSM lokal, mengatakan pada konferensi pada bulan September.

“Tuntutan ini akan diajukan sebelum kandidat mereka bertemu dengan para pemimpin organisasi Islam,” katanya.

Seiring dengan kasus pelarangan jilbab ini, sejumlah tuntutan hukum atas jilbab masih tertunda di pengadilan di seluruh wilayah barat daya Nigeria. Dua perawat wanita yang baru-baru ini dipecat – karena mereka mengenakan jilbab- juga tertahan di pengadilan, yang juga mencari ganti rugi atas ketidakadilan pihak rumah sakit yang melarang jilbab. Wallahua’lam bishowab. (adibahasan/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...