Prajurit TNI diduga jual amunisi ke teroris Papua

Bukan teroris. Organisasi Papua Merdeka menantang perang terbuka kepada aparat TNI dan Polri
39

JAYAPURA (Arrahmah.com) – Tiga prajurit TNI terindikasi menjual amunisi kepada kelompok teroris bersenjata yang kerap beraksi di kawasan pegunungan Papua. Pangdam XVII/Cenderawasih Mayjen TNI Fransen Siahaan membenarkan hal itu saat dikonfirmasi di Jayapura, Selasa (28/10/2014).

“Saya sudah perintahkan untuk mengusut sejauh mana keterlibatan ketiga anggota TNI dalam penjualan amunisi itu,” kata Mayjen Siahaan, tulis Kompas.com.

Siahaan mengatakan, satu dari ketiga anggota TNI itu telah memasuki usia pensiun, sementara dua orang lainnya masih aktif berdinas. Namun, ketiganya masih bermukim di asrama Kodim Wamena, Kabupaten Jayawijaya.

“Untuk dua anggota TNI yang masih aktif berpangkat bintara, keduanya akan dibawa ke Jayapura untuk diperiksa POM Kodam XVII/Cenderawasih,” ujar Fransen.

Pemeriksaan terhadap kedua anggota TNI itu mengarah pada keterlibatannya dalam organisasi KSB.

Adapun anggota TNI yang sudah pensiun, kata dia, akan diminta keluar dari asrama, dan akan diserahkan ke polisi untuk diperiksa lebih lanjut.

Fransen mengakui, keterlibatan prajurit TNI dalam mendukung gerakan teroris itu mengindikasikan bahwa kelompok peneror keamanan warga dan aparat itu telah masuk ke lingkup TNI. Fransen pun menyebut hal itu sebagai “duri dalam daging” yang dapat mengganggu kenyamanan di tubuh institusi TNI. (azm/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.