Berita Dunia Islam Terdepan

Bom kluster “Israel” di Gaza, munisi pemusnah terlarang yang pernah membinasakan rakyat Suriah

A shell fired by Israeli forces explodes over the northern Gaza Strip January 4, 2009. Israeli tanks and infantry battled Hamas fighters in the Gaza Strip on Sunday in a ground offensive launched after eight days of deadly air strikes failed to halt the Islamist group's rocket attacks on Israel. REUTERS/Baz Ratner (GAZA)
1

DAMASKUS (Arrahmah.com) – Bom Kluster yang secara massal dijatuhkan di Gaza selama 51 hari lalu, merupakan amunisi terlarang yang membunuh dan melukai target tanpa pandang bulu. Berdasarkan laporan MEMO pada (28/8/2014), bom kluster yang sama juga pernah menyebabkan korban tak hinga dalam perang sipil Suriah pada 2006. Saat itu, konflik sedang terjadi antara Libanon dan “Israel”.

Kelompok Koalisi Munisi Kluster, mengatakan dalam sebuah laporan tahunan berjudul, “Cluster Munition monitor 2014,” bahwa mereka telah mendokumentasikan sedikitnya 264 orang tewas dan 1.320 luka-luka di Suriah akibat bom kluster yang digunakan pada tahun 2012 dan 2013, dan bahwa “ratusan lainnya dicatat pada semester pertama tahun 2014.”

Mengutip laporan itu, sembilan puluh tujuh persen korban jiwa di Suriah adalah warga sipil, dan jumlah warga terluka dua kali lipat lebih banyak di tahun 2013 daripada tahun sebelumnya. Hal tersebut menunjukkan bahwa senjata terlarang telah semakin digunakan untuk membinasakan daerah yang lebih padat penduduk.

Meskipun laporan ini tidak menentukan apakah pasukan pemerintah benar-benar menggunakan mereka, namun ahli amunisi mengatakan bahwa hanya militer Suriah yang memiliki kemampuan teknis tersebut.

“Penggunaan munisi bom kluster pada tahun ini melanggar undang-undang persenjataan internasional. Sementara senjata ini telah dilarang oleh sebagian besar negara di dunia, beberapa aktor masih mencemoohkan pendapat dan standar internasional,” Mary Wareham, direktur advokasi divisi senjata Human Rights Watch dan editor laporan , mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh koalisi sebelum rilis laporan itu.

Pernyataan kelompok itu mengatakan, “[cukup] sudah, korban di Suriah lebih tinggi dari yang dikaitkan dengan konflik Israel-Libanon 2006 yang memicu kemarahan global dan berkontribusi pada pembentukan konvensi pelarangan.”

Bom kluster “Israel”

skema cara kerja bom kluster
skema cara kerja bom kluster

Militer “Israel” secara luas dikritik di dalam negerinya dan di luar negeri untuk menggunakan bom kluster berat di Libanon, menjatuhkan ratusan ribu dari mereka, terutama di hari-hari terakhir konflik 34 hari dengan “Hizbu Syaithon”. Surat kabar “Israel”, Haaretz mengutip seorang komandan Angkatan Pertahanan “Israel” mengatakan, “yang kami lakukan adalah gila dan mengerikan, kami menutupi seluruh kota dengan bom kluster.” Ini sama persis dengan yang terjadi di Gaza sejak 7 Juli.

Jan Egeland, seorang negarawan Norwegia dan diplomat yang pada saat konflik Libanon adalah pejabat bantuan kemanusiaan di PBB, menggambarkan penggunaan senjata oleh “Israel” sebagai “benar-benar tidak bermoral.” Kritik Egeland ini secara luas dikreditkan dengan membantu untuk menggembleng upaya untuk mencapai perjanjian dua tahun kemudian dikenal sebagai konvensi Munisi Kluster.

Bom Kluster berisi ratusan amunisi kecil peledak, atau bom-bom, biasanya turun dari pesawat atau ditembakkan oleh artileri. Mereka direkayasa untuk meledak di udara dan menyebarkan bom-bom di wilayah yang luas, tidak membedakan antara sasaran militer dan sipil. Banyak bom-bom gagal meledak dan bisa “tertidur” selama beberapa dekade. Di Vietnam dan Laos, Amerika Serikat marak menjatuhkan banyak bom kluster selama era Perang Vietnam. Hingga kini, bom-bom yang belum meledak dan tak sempat “tersisir” masih menjadi ancaman yang membahayakan, sebagaimana dokumentasi yang sempat dirilis oleh para Mujahidin internasional melalui media As-Sahab di forum jihad berjudul: “Cara Mencegah Ulangi Holocaust Gaza,” pada 12 Juni 2009 lalu.

The Cluster Munition Coalition, sebuah kelompok hak asasi manusia dan kelompok-kelompok advokasi perlucutan senjata aktif di lebih dari 100 negara, telah melaporkan korban dari bom Kluster sejak 2009.

Menurut temuan yang dikumpulkan oleh kelompok pelucutan senjata lain, Handicap International, hanya tiga negara lain telah menderita korban bom Kluster yang melebihi Suriah: Laos pada 4837, Vietnam pada 2080, dan Irak pada 2989. Tapi perbandingan langsung menyesatkan karena konflik di negara-negara berlangsung jauh lebih lama dari perang sipil Suriah, yang dimulai pada Maret 2011. Terlebih saat ini, jika dibandingkan dengan korban “Israel” di Gaza, kemungkinan terbesar jumlahnya melebihi semua agresi dengan bom kluster sepanjang sejarah, jika diukur dari total kerusakan dan jumlah korban dalam waktu sesingkat itu.

Libanon, Laos dan Irak adalah salah satu dari 113 negara yang telah menandatangani perjanjian larangan bom Kluster. Suriah, “Israel” dan Vietnam adalah salah satu dari 51 yang belum menyepakatinya, pengelompokan ini juga mencakup China, Rusia dan Amerika Serikat.

Hampir semua negara yang belum menandatangani perjanjian mematuhi ketentuan-ketentuannya. Smentara para pendukung mempertimbangkan pengukuran efektivitas dalam stigma penggunaan munisi kluster. Meski begitu, Koalisi Munisi Kluster melaporkan bulan lalu bahwa mereka telah digunakan tidak hanya di Suriah, tapi juga oleh pihak antagonis dalam konflik Sudan Selatan dan Ukraina, serta di Gaza saat ini.

Mr Egeland, yang kini Sekjen Norwegian Refugee Council, sebuah kelompok advokasi kemanusiaan terkemuka, mengatakan dalam sebuah wawancara telepon bahwa penggunaan bom klaster di Suriah adalah bagian dari efek yang lebih luas terhadap konflik tak manusiawi itu.

“Ini adalah tanda pelanggaran hukum, penggunaan senjata seperti itu, dan itulah mengapa tidak mengejutkan bahwa tempat terburuk di sunia adalah Suriah, karena konflik yang paling kacau di menonton kami,” katanya. “Ini adalah konflik di mana tidak ada prinsip-prinsip yang tersisa, tidak ada norma-norma yang tersisa.” Betul-betul tidak manusiawi, lebih tak berhati daripada binatang sekalipun. Subhanallah. (adibahasan/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...