Berita Dunia Islam Terdepan

Kemenangan Palestina, perspektif Abbas

karikatur kemenangan Gaza atas "Israel"
0

BETHLEHEM (Arrahmah.com) – Mengutip laporan Maan News pada Selasa (26/8/2014), Mahmoud Abbas pada Selasa mengumumkan perjanjian gencatan senjata jangka panjang antaraIsrael” dan faksi-faksi perjuangan Palestina di Jalur Gaza.

Dalam pidato televisi singkat, Abbas mengatakan, kesepakatan itu akan berlaku mulai pukul 07:00. Namun alhamdulillah, sebelum waktu itu terjadi, “Israel” telah menyerah terlebih dahulu kepada Gaza dan menarik semua pasukannya, kecuali drone yang masih mengudara di langit Palestina hingga kini.

Seperti biasa, menurut para spekulan, Abbas selalu “lunak” kepada pihak internasional. Dia mengatakan bahwa, “kami (Abbas) mengonfirmasi apresiasi lengkap untuk upaya Mesir yang dimulai sejak lama berusaha untuk memuaskan semua pihak. Qatar juga memainkan peran dalam hal itu. Kami juga ingin menyebutkan bahwa (Menteri Luar Negeri AS John) Kerry juga menghubungi kami untuk tujuan yang sama dan jadi kami berterima kasih kepada semua orang yang memainkan peran.”

Kami membahas beberapa hal yang diperlukan dengan para pemimpin Hamas di Qatar untuk memungkinkan pemerintah konsensus nasional untuk melakukan tugasnya,” lanjutnya.

Selama ini 50 hari atau lebih, kami memberikan segala upaya untuk menyediakan orang-orang kami dengan persediaan yang mereka butuhkan. Beberapa pasokan berasal dari kita dan orang lain dari teman-teman kita. Tapi tetap ini tidak cukup. Orang-orang di Gaza perlu banyak lebih. dukungan cepat diperlukan untuk mencoba dan menyembuhkan luka yang diderita Gaza,” seru Abbas kepada dunia.

Pertanyaannya sekarang Apa selanjutnya?” Gaza menderita tiga perang dan kami mengharapkan satu sama lain? Kami akan berkonsultasi dengan teman dan masyarakat internasional, dan kita tidak bisa melanjutkan negosiasi berawan’,katanya.

Sementara itu, wakil kepala Hamas politbiro Mousa Abu Marzouq menulis di akun Twitter-nya pada Selasa malam (26/8) bahwa, pembicaraan berakhir. Kami telah mencapai pemahaman penobatan ketabahan rakyat kita dan kemenangan perlawanan kami. Kami sedang menunggu pernyataan yang menetapkan titik nol dan berakhirlah agresi.

Sebuah sumber Palestina terpercaya menegaskan bahwa penyeberangan perbatasan Gaza akan terbuka seiring dengan gencatan senjata diperpanjang.

Sumber tersebut menjelaskan bahwa Mesir akan mengeluarkan pernyataan yang menyerukan gencatan senjata komprehensif bersama-sama dengan membuka penyeberangan Gaza bagi masuknya bahan konstruksi. Zona perairan Gaza juga akan diaktifkan kembali.

Selain itu, kata sumber itu, “Israel” telah berjanji untuk menghentikan pembunuhan yang ditargetkan terhadap aktivis perlawanan Palestina dan pimpinan fraksi perjuangan.

Sumber, yang berbicara dengan syarat anonim, menambahkan bahwa putaran perundingan antara “Israel” dan Palestina akan dimulai di Kairo sebulan kemudian untuk membahas masalah yang belum terselesaikan.

Faksi perlawanan Palestina, termasuk Hamas dan Jihad Islam, telah menerima kesepakatan gencatan senjata yang baru dicapai yang juga diterima Israel”, tegas sumber.

Juru bicara sayap militer Komite Perlawanan Populer Abu Mujahid juga mengatakan kepada Maan bahwa perjanjian gencatan senjata permanen telah berlaku malam ini (26/8).

Dia mengatakan kesepakatan tersebut akan didasarkan pada gencatan senjata 2012 dan akan mencakup pembukaan titik persimpangan Gaza secara permanen.

Dia mengatakan pembukaan penyeberangan akan berarti mengakhiri pengepungan Gaza, rekonstruksi wilayah-wilayah tergempur, menghapus zona larangan singgah” dan memperluas zona perikanan Gaza.

Channel TV 10 mengutip para pejabatIsrael” mengatakan mereka sepakat untuk gencatan senjata dan bahwa Perdana Menteri Netanyahu telah memberitahu semua anggota kabinet keamanan tentang perjanjian yang menjadi bukti kemenangan Palestina itu. Allahu Akbar! (adibahasan/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...