Berita Dunia Islam Terdepan

PT Freeport 2 tahun tak bayar dividen, pemerintah hanya bisa kesal

Kantor PT Freeport Indonesia di Papua.
7

JAKARTA (Arrahmah.com) – Penguras kekayaan emas Papua, Indonesia untuk kemakmuran Amerika Serikat, PT Freeport dikabarkan enggan membayar dividen kepada pemerintah. Namun sikap pemerintah tak tegas, hanya bisa kesal saja.

Menkeu, Chatib Basri merasa kesal dengan PT Freeport Indonesia yang terus enggan membayar dividen kepada pemerintah. Dividen adalah pembagian laba kepada pemegang saham berdasarkan banyaknya saham yang dimiliki.

Sebab, Freeport sudah dua tahun terakhir tidak membayar dividen. “Freeport tidak membayar dividen dua tahun terakhir. Kita serahkan BUMN. Akhirnya saya meminta Dirjen Anggaran memanggil Freeport dan sudah dijelaskan. Dari penjelasan mereka, mereka merugi,” ujar Chatib dalam rapat bersama Badan Anggaran DPR di Jakarta, Kamis (21/8/2014), lapor inilah.com.

Chatib meminta Dirjen Anggaran Kementerian Keuangan untuk memanggil Freeport. Sebab tidak percaya Freeport merugi karena adanya pelarangan ekspor mineral dan batu bara.

“Logikanya, dividen 2013 adalah laba 2012 dimana Freeport masih melakukan ekspor mineral mentah,” ucap Chatib.

Dia mengatakan share saham pemerintah di Freeport tidak besar hanya 9,36 persen. Namun dividen seharusnya bisa digunakan dan dimasukkan dalam APBN-P 2014 dengan nilai lebih kurang Rp1,5 triliiun.

“Paling tidak kita harus fight dulu, sudah dua tahun. Tahun lalu tidak bayar alasan ekspor tidak berjalan tapi kan dividen tahun lalu. Dirjen anggaran sudah memanggil,” katanya.

Pada 2014, Freeport juga belum membayar dividen. Pemerintah masih terus mengejar dividen ini dimana Kementerian BUMN untuk menagih dividen Freeport. (azm/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...